Nuffnang

Thursday, March 26, 2015

Memenuhi amanat ayah..

Assalamualaikum..

Tahun ini, si bongsuku Az sudah darjah lima. Tahun depan dia akan menduduki peperiksaan UPSR. Bermakna tahun depan adalah tahun terakhir Az di sekolah rendah, insyaALLAH. Bila dah habis sekolah rendah akan masuk ke sekolah menengah pula. Tak seperti Han dan Is, sejak darjah satu hingga darjah empat Az memang tak aktif langsung di sekolah. Tidak memegang apa-apa jawatan. Juga tidak mengambil bahagian dalam apa jua aktiviti sekolah. Bila ditanya mengapa, jawapannya ialah dia memang tak mahu melibatkan diri. Tak minat. Amboi!! senangnya jawapan he..he.. Tapi bila ada pengalaman anak-anak yang lain  masuk ke sekolah menengah, jadi aku dah tahu kepentingan untuk terlibat dalam aktiviti sekolah. Juga untuk ada jawatan yang di pegang di sekolah. Ini kerana borang untuk permohonan masuk ke sekolah-sekolah pilihan memerlukan kita mengisi bahagian aktiviti dan jawatan. Bila sudah begitu, sudah tentu pelajar yang mempunyai jawatan dan terlibat aktif dalam aktiviti sekolah akan mempunyai peluang yang lebih untuk terpilih. 

My cheeky Az..

Awal tahun ni sebelum sekolah di buka, en.asben dah beri amanat pada anak bongsunya. Nasihatkan Az agar dia  aktif sikit. Mana aktiviti yang boleh disertai cuba sertai. Mana jawatan yang boleh dipegang cuba pegang. Ianya supaya Az  ada kelebihan bila mahu memohon masuk ke sekolah menengah yang baik jika ada rezeki mendapat keputusan yang cemerlang dalam UPSR nanti. Waktu en.asben dan aku beri amanat dan nasihat. selamba aje muka Az. Macam tak berapa nak ambil kisah pun. Tapi.. sebaik sekolah dibuka, pada minggu pertama, balik aje dari sekolah Az menelefonku. Mama.. Bb jadi ketua kelas. Excited aje suaranya memberitahu. Alhamdulillah.. ada rezeki Az untuk pegang jawatan tu. Padahal dia baru naik kelas tu dari kelas kedua tahun ni. Mungkin kerana dalam kelas itu sendiri sudah ramai yang berjawatan pengawas sekolah dan pengawas perpustakaan. Disebabkan itu dia yang tidak mempunyai sebarang jawatan terpilih untuk dicalonkan dan dipilih pula kawan-kawannya untuk menjadi ketua kelas.

 Az yang dah pegang jawatan sebagai ketua kelas.. akhirnya.. he..he..

Pada minggu seterusnya, Az memberitahuku yang dia terpilih untuk menyertai kumpulan nasyid sekolah. Aku tanyalah bagaimana dia boleh terpilih. Dia memberitahuku yang dia dan kawan-kawannya pergi uji bakat bila diberitahu ada pemilihan untuk penyanyi nasyid. Dari situlah dia terpilih dan mendapat peluang untuk masuk kumpulan nasyid sekolah. Beberapa hari selepas itu, balik dari sekolah Az menelefonku. Mama.. Bb dapat jadi penyanyi solo untuk nasyid. Berbisik-bisik aje suaranya untuk cover rasa excitednya. Alhamdulillah.. Tapi terperanjat jugak aku. Tak pernah-pernah nyanyi kalau kat rumah, tiba-tiba aje boleh jadi penyanyi solo. Jadi bukan setakat aku, en.asben dan seisi keluarga pun sama terperanjat he..he.. Bila aku minta dia nyanyi depan aku, eh.. boleh tahan juga suaranya. Tapi sikit aje dia nyanyi. Malu! Dalam pada langsung tak aktif sebelum ini, masuk darjah lima ni terus aktif pulak dia. Dalam pada buat tak kisah bila ayah bagi amanat, rupa-rupanya dia ambil berat juga nasihat dari ayah. Alhamdulillah.. kumpulan nasyid sekolahnya berjaya menjadi naib johon dalam pertandingan nasyid sekolah peringkat zon. InsyaALLAH, dapat peluang untuk ke peringkat daerah. Syukur.

Penyanyi solo nasyid sekolah..

Doa mama dan ayah agar Az terus cemerlang dalam kehidupan di dunia dan di akhirat insyaALLAH. Bila tengok gambar-gambar ni macam baru tersedar yang besar dah si bongsu aku ni. But for me he is always my baby. Mama love you so much sayang.

Salam hormat untuk semua. InsyaALLAH.. semoga rahmat dan kasih sayang ALLAH akan sentiasa ada untuk kita semua. Take care and have a nice day!

Tuesday, March 10, 2015

Perth & Nike Roshe Run..

Assalamualaikum..

Sekarang ni dah tak berapa kerap layan FB. Asyik tak sempat aje. Blog pun gitulah juga. Tapi bila layan FB suka juga nak upload gambar dan update cerita sendiri. Suka juga nak like gambar dan cerita orang lain. Mata pun rajin nak menjeling-jeling iklan yang di side bar. Dalam banyak-banyak iklan, yang paling aku perasan ialah iklan kasut Nike Roshe Run. Kalau tanya aku kasut Roshe Run tu macam mana sebulan yang dulu memang aku pun tak tahu. Tapi kalau tanya sekarang aku dah tahu dah he..he.. Sebabnya anak dara aku sibuk sangat nak beli kasut tu nak buat pakai untuk aktiviti sukan sekolah. Bila dia dah cakap barulah aku tahu. Sebelum pergi beli aku google dulu tengok kasut tu macam mana. Berapa harganya. Kalau standard aku untuk pakai pergi aktiviti sekolah, aku beli aje kasut sukan yang biasa-biasa. Tapi budak-budak sekarang ni nak yang ada jenama. Bila Han cakap dia nak guna duit sendiri jadi aku malaslah nak tahan-tahan. Lebih-lebih lagi bila dia dah simpan dan kumpul duit. Jadi ayahnya pun bawalah pergi beli. Bila ayah yang bawak pergi beli memang sudahnya ayahlah yang belikan kasut tu untuk anak dia. Hmm.. anak ayah gitulah kan. Takpe-takpe ayah belanja. Eeii.. jeles.

Bila Han bawa balik kasut Nike baru, aku pun teringatkan kasut Nike aku dulu-dulu. Terus belek gambar lama nak tunjuk kat Han yang aku pun ada kasut Nike dulu ha..ha.. Bukan beli masa zaman sekolah. Masa zaman sekolah dulu susah. Nak beli kasut Power pun tak mampu. Aku beli kasut Nike tu lepas dah ada anak 3. Sian aku he..he.. Waktu tu kami nak pergi Perth. First time aku nak ke oversea dan first time naik flight pun lepas ada anak 3. Beli kasut Nike sama dengan en.asben. Konon-konon macam sweet sebab kira macam nak pergi honeymoon walaupun dah ada anak 3 waktu tu ha..ha.. Aku punya warna kelabu. En.asben punya warna biru. Jangan tanya nama kasut tu apa sebab aku pun tak tahu. Aku beli sebab aku rasa kasut tu cantik. Masa dalam train kami nak ke Fremantle dari Perth siap ada mat saleh puji-puji kasut kita orang kata lawa. Kira cantiklah kan. Ha..ha.. perasan! So, sajalah nak letak gambar aku kat sini. Han dapat tayang kasut Nike Roshe Run kat aku, aku mampu tayang gambar pakai kasut Nike aku dolu-dolu aje he..he.. jadilah. 

Me and en.asben waktu zaman study kat obersea dengan kasut Nike sama... 
Ha..ha.. tak payah gelabah sangat konkonon graduate from oversea.. 
Waktu ni pergi temankan en.asben konvo buat master. 
Teman orang konvo aje aku mampu he..he.. Walau apapun
ALHAMDULILLAH.. 

Salam hormat untuk semua. InsyaALLAH.. semoga rahmat dan kasih sayang ALLAH akan sentiasa ada untuk kita semua. Take care and have a nice day!

Wednesday, March 4, 2015

Rumah bersih..

Assalamualaikum.. 


Ada rumah yang bersih. Ada rumah yang bersepah. Kalau tanya pada siapa-siapa pun rasanya semua orang akan memilih rumah yang bersih.  Kalau bersepah tu tentulah ada penyebabnya. Bukan sesuatu yang disengajakan dan tentunya tidak langsung menjadi kemahuan. Aku juga begitu. Aku memang suka rumahku bersih.  Selalu rasa serabut kalau rumah bersepah. Angin satu badan dibuatnya. Tapi.. hah.. ada tapi pulak ya. Kadang tu badan tak larat. Kadang tu malas menjelma. Jadi rumah yang bersepah ada kalanya tak berkemas juga. Bila tak kemas terus nampak tak bersih. Nak betul-betul sapu dan mop satu rumah sampai berkilat rasa tak larat. Kalau larat pun kadang tu malas. Ditambah pula dengan sibuk. Anak-anak pun masih belum peka lagi bab itu. Masih macam takde hal kalau rumah bersepah. Takdelah nak tolong kemas kalau mamanya tak pot pet. Langsung tak sakit mata nak pandang. Mulalah aku tarik nafas panjang-panjang dan lepas tu membebel ha..ha..

Emak aku dari dulu memang pengemas orangnya. Rumah selalu bersih. Tapi bila kita orang adik beradik dah besar-besar tugas mengemas dah jatuh pada kami. Emak memantau aje. Hujung minggu kalau pukul 10 pagi rumah masih tak bersapu memang kena bebellah kami adik beradik. Hiasan dan kerusi meja kena berlap. Itu pun bila kawan emak datang sebelum rumah sempat kami sapu, kawan-kawan emak dah tegur, bersihnya rumah.  Kita orang macam eh.. kami baru lepas kena bebel dengan emak sebab rumah tak bersih dan tak bersapu lagi. Orang lain dah nampak macam bersih. Tapi bagi emak masih belum. Emak pulak kalau kita dah sapu dia suka check. Ni kenapa rasa macam berpasir lagi? Bila emak baring tengok tv, mata emak akan check bawah-bawah almari dan bawah-bawah tv nak buat pemantauan. Kalau masih kotor mulalah keluar ayat.. menyapu macam orang takde tangan he..he.. 

Kalau kat porch rumah, sejak aku kecik memang porch rumah kita orang siap boleh baring sebab bersih sangat. Emak siap sapu dan mop sampai porch. Jadi aku pun dah terbiasa macam tu. Kalau nak kata rumah bersih, mesti dari porch pun kena bersih. Waktu emak duduk sekali memang porch aku pun bersih sebab bila kami pergi kerja emak akan pastikan porch kami bersapu. Tapi bila emak dah tinggal di rumah adik, porch aku bersih ikut kerajinan dan kesempatan aku aje. Kalau rajin tu balik kerja  terus pegang penyapu dan sapu porch dulu. Kalau malas sikit minta tolong anak-anak sapukan. Kalau kesian anak penat memang tak bersapulah porch tu. Keluar kereta aje rasa nak lari laju-laju masuk dalam rumah sebab mata sendiri pun tak sanggup tengok porch yang tak bersapu. Main sapu sikit-sikit dalam rumah aje. Bila hujung minggu emak aku datang memang tahan telingalah kena dengar emak membebel porch kotor sambil emak tolong kemas peti ais hu..hu.. Emak aku, dalam peti ais pun kena kemas he..he..

Bila dah makin berumur ni, bab kebersihan rumah dah jadi hal penting bagi aku. Menurun dari emak kut. Kalau rumah tak bersih aje stress. Aku tak kisah nak sental bilik air bilik aku setiap hari. Janji bila masuk bilik air terasa sedap mata memandang. Tapi bila bilik air sendiri dah bersih, sakit mata juga bila tengok bilk air anak-anak yang seminggu sekali baru dia orang nak sental time buat comparison. Sentap mak korang nak. Hari jumaat lepas, waktu rehat  kawan aku call. Aku jawab call sambil termengah-mengah. Waktu tu dah janji nak keluar makan sama-sama. Tapi aku sempat balik sapu rumah dulu. Eh.. ko kenapa? Tanya kawan aku pelik campur suspen. He..he.. sebab aku macam ada projek rahsia. Gelak aje kawan aku bila aku cakap aku balik rumah kejap nak menyapu. Termengah-mengah tu sebab aku menyapu dari porch sampai dapur dalam keadaan terkejar-kejar. Dah settle semua sebelum keluar memang senyum sendiri sampai ke telinga. Sebab rasa puas bila tengok rumah dah bersih. 

Sekarang ni kalau hari jumaat, waktu rehat panjang tu aku suka balik dan sapu rumah. Kalau dulu hari jumaat balik rumah suka tidur aje.  Sekarang lebih suka nak menyapu rumah waktu orang takde. (Saja nak buat aktiviti mengeluarkan peluh pun iya jugak sebab lemak tepu dah banyak sangat he..he..) Senang aku nak buat kerja. Jadi bila hujung minggu aku cuma sapu dan kemas bahagian mana yang anak-anak yang bertujuh tu buat sepah aje. Selainnya dapatlah aku tumpukan  kepada penulisan novel. Baru-baru ni ada kawan-kawan haji emak datang ke rumah. Datang pada hujung minggu yang berbeza dan tetamu yang berlainan. Bila kawan emak datang dia orang dok puji kata rumah aku bersih dan kemas  walaupun ramai budak. Lantai nampak bersih aje padahal dia orang datang tu ad hoc. Bukannya cakap awal-awal. Dah ada area depan rumah baru call tanya emak ada kat rumah aku ke tidak. Terus nampak macam rumah aku memang sentiasa dalam keadaan bersih. Siap macam tak percaya bila aku cakap aku berkerja. Dia orang kata rumah aku bersih macam orang tak kerja sebab porch pun bersih. Takde maid pulak tu. 

Alhamdulillah.. siapa tak suka bila dipuji begitu kan. Walaupun aku sendiri tahu yang aku baru  beria menyapu dan mengemas sehari sebelumnya. Terus cakap  dalam hati. Kalau mereka datang sehari lebih awal tentulah aku tak dapat pujian tu he..he.. Macam kes aku mendapat pujian rumah bersih ianya lebih kerana aku  bernasib baik. Walaupun aku suka rumah bersih dan kemas, tapi adakalanya rumahku masih juga  tak bersih dan berselerak.  Adakalanya sangat bersepah dan tak terurus juga. Moral yang ingin aku sampaikan ialah bila kita datang ke rumah orang dan rumah mereka sedang bersepah, janganlah terus buruk sangka dengan meletakkan label yang tidak baik kepada mereka. Ada sebabnya rumah mereka tak bersih, tak terurus dan berselerak. Penat tau nak kemas rumah lebih-lebih lagi untuk wanita yang berkerja dan ada anak kecil-kecil. Kalau badan letih memang tak larat nak buat. Kalau banyak kerja lain yang perlu di utamakanm mengemas rumah pun jadi tak sempat. Aku faham sangat-sangat. Tapi.. untuk yang malas sangat nak mengemas rumah tu, bolehlah usahakan untuk merajinkan sedikit diri tu. Kalau rumah bersih, tak perlu tunggu orang datang puji. Kita sendiri pun dah rasa sangat senang hati. Pujian tu hanya bonus yang buatkan kita jadi lebih berpuas hati dengan kebersihan rumah sendiri.

Nota kaki : Rumah cantik dan rumah bersih adalah dua perkara yang berbeza ya. (Sebab rumah aku biasa-biasa aje). Bersih dan kemas juga mengikut piawaian di mata masing-masing. Tapi kalau mata rasa tak senang nak memandang memang bersepah, tak bersih dan berseleraklah namanya. Rumah cantik, rumah besar atau rumah mewah tak semua ada rezeki untuk memilikinya. Tapi rumah bersih, insyaALLAH, sesiapa pun boleh mengadakannya dengan sedikit usaha dari diri sendiri. Peringatan buat diriku dan anak-anakku agar kami dapat sentiasa berada dalam rumah yang bersih. Takde rezeki untuk ada rumah yang cantik, ada rumah yang bersih pun dah seribu rahmat. Syukur.. 

Salam hormat untuk semua. InsyaALLAH.. semoga rahmat dan kasih sayang ALLAH akan sentiasa ada untuk kita semua. Take care and have a nice day!