Nuffnang

Thursday, August 20, 2015

Wachap kat mana?

Assalamualaikum..

Beberapa hari sudah, gegirl (anak buah aku) menelefonku di pejabat. 

Mama.. wachap kat mana?

Berkerut dahi aku memikir. Apakah itu wachap? Dalam memikir tu aku dengar emak bersuara di belakang gegirl menyebut wachap juga. Emak minta gegirl tanya kat aku wachap kat mana sebab kawan emak ada nak hantar info mengenai persatuan taman di wachap. Pada waktu itu barulah aku tahu apa yang dimaksudkan oleh gegirl. Tak sempat aku nak beritahu pada gegirl, suara emak pula  sudah kedengaran di telefon.

Hah.. wachap kat mana?

Waktu tu aku dah tergelak-gelak. Whatsapp mak, whatsapp. Bukannya wachap he..he.. Tapi macam comel aje bila emak dengan gegirl sama-sama menyebut 'wachap'. Jadi aku pun beritahulah pada emak di mana icon whatsapp tu berada. Macam mana rupa iconnya. Minta emak cari icon yang warna hijau dan putih dan ada gambar gagang telefon. 

Yang warna biru gambar burung tu ke?

Tanya emak yang mungkin dah berjumpa dengan icon tersebut lebih dulu. Eh.. tak mak. Bukan yang itu. Yang itu twitter (Yang itu aku pun takde akaunnya ha..ha..)

Sekarang ni emak aku dah advance sikit dengan handphone. Kalau dulu  handphone cuma tahu untuk buat panggilan dan jawab call aje. Tapi sejak ada telefon baru (telefon Samsung S berapa entah peninggalan arwah adik aku) emak dah tahu lebih dari sekadar jawab dan buat panggilan. Alhamdulillah.. baguslah.  Sekarang ni nak dengar bacaan surah ayat suci Al-Quran di handphone pun emak dah pandai. Alhamdulillah.. Semoga ada saham buat arwah adik aku di sana.. insyaALLAH. 

Kalau berjalan sekarang ni penuh handbag emak aku dengan phone samsung arwah adik aku, samsung tab arwah adik  untuk anak-anaknya  dan handphone emak aku sendiri. Itu tak masuk lagi dengan PSP anak-anak buah aku. Bila dah banyak-banyak gadget tu, setiap kali nak keluar antara perkara yang emak selalu tanya ialah.. charger mana charger??? Rasanya tak lama lagi emak akan tanya power bank pula he..he..

Salam hormat untuk semua. InsyaALLAH.. semoga rahmat dna kasih sayang ALLAH akan sentiasa ada untuk kita semua. Fi Amanillah.

Tuesday, August 18, 2015

Sebaris ayat..

Assalamualaikum..

Semalam en.asben outstation ke Singapore. InsyaALLAH.. malam ni balik.  Jadi seperti biasa bila berjauhan walaupun naik flight cuma sejam dia punya rindu-rinduan tu membara lain macam juga he..he.. Pagi ni aku hantar whatsapp padanya. Hanya sebaris ayat.

ME : Assalamualaikum suamiku sayang..

HIM : Waalaikumsalam isteriku satu-satunya..

(Eh.. perlu ke nak sebut satu-satunya tu??? Tapi aku tetap tersenyum-senyumlah juga he..he.. Janji satu!)

Sebaris ayat tetap punya makna yang besar kan. Sebaris ayat mampu membuatkan kita tersenyum. Sebaris ayat juga boleh membuatkan kita meroyan (macam kes di atas he..he..) Sebaris ayat juga boleh membuatkan kita terkenang-kenang. Waktu ini aku terkenang-kenang juga pada sebaris ayat yang keluar dari mulut en.asben seminggu yang lepas.

Waktu tu, hari dah malam. Dekat pukul 11 kut. Aku yang mengantuk dah tertidur depan tv kat bawah sebelum tersedar semula dan terhuyung hayang naik atas nak tidur di bilik. Dalam bilik en.asben tengah buat kerja pejabat sambil mengadap laptop di atas katil. Aku yang masih mamai-mamai terus baring di tempat aku. Memang dah terlalu mengantuk dan memang nak sambung tidur aje. Tapi aku tahu aku tak salam en.asben lagi. 

Sebab dah tak larat nak bangun bersalam dan cium tangan en.asben, aku cuma capai tangannya dan ucap salam. Tapi rasa bersalah sendiri sebab tak salam betul-betul dan tak cium tangannya. Jadi aku tambahkan dengan sebaris ayat untuk sedapkan hati.

ME : Good night sayang.. muah.. muah.. 

Jawapan dari  en.asben membuatkan aku terus tergelak dengan kemerengan kepala kami berdua. (Tapi gelak dengan mata tertutuplah ha..ha..). Disebabkan aku tak larat nak bangun dan cium tangan dan pipinya, aku guna bahasa mesej aje sebagai ganti ciuman. Boleh pulak dengan  selamba dia membalasnya dengan bahasa mesej jugak sebagai ganti peluk dan cium untukku darinya. 

HIM : Okey ma.. XOXO...

Pulang paku buah keras nampak! Hmmm... xoxo pun xoxo lah sayang. Masih manis juga untuk I yang dah mengantuk sangat waktu tu.

Salam hormat untuk semua. InsyaALLAH.. semoga rahmat dan kasih sayang ALLAH akan sentiasa ada untuk kita semua.   Fi Amanillah..

Thursday, August 13, 2015

Cerita raya 2015

Assalamualaikum.. 

Minggu sebelum ni temanku ada menegur, kak.. mana entry baru? Asyik baca cerita lama aje. (He..he.. blog dah bersawang dah sekarang ni sebab mood menulis hilang entah ke mana. Bukan setakat takde mood nak menulis blog, nak sudahkan penulisan manuskrip pun macam takde semangat. Adoiiilah..) Beberapa hari sebelumnya pula, ada seorang tetamu dari Jabatan lain yang menegurku. Saya baca blog awak.. Oh.. merah mukaku dibuatnya. Hai sahabat dari JAKOA! TQ ya.. Terima kasih banyak-banyak juga buat teman-teman yang sudi membaca penulisanku di sini. Kunjungan dari sahabat-sahabat semua sangat memberi semangat untuk aku meneruskan penulisan. Walaupun niat asal memanglah untuk catatan dan kenangan sendiri. Tapi bila ada yang sudi ikut membacanya, tentu sekali hal itu membuatkan aku rasa terharu dan berbesar hati. Sekali lagi.. terima kasih ya teman-teman semua!

Dah nak habis bulan syawal dah. Aku baru terhegeh-hegeh nak update cerita raya kami sekeluarga. Takpelah.. semuanya untuk buat kenangan aku dan keluarga nanti-nanti juga. Jadi konsepnya, biar lambat asalkan ada he..he.. Tahun ni kami beraya di Taiping. Tak seperti tahun-tahun sebelum ini, tahun ini kami hanya dapat balik satu kampung saja. Tahun ini, kesihatan tok (nenek aku) sudah semakin uzur. Tok juga sudah tidak lagi boleh tinggal di rumahnya sendiri kerana tiada yang menjaganya. Sekarang ini Tok tinggal di rumah pakcikku yang juga terletak di Taiping. Setiap kali kami balik menjengguk tok, tok selalu cakap nak balik ke rumahnya. Jadi untuk raya kali ini, bila dah ramai-ramai balik aku pun cadangkan pada emak untuk bawak tok balik ke rumahnya. Sebelum tu dah minta tolong sepupuku untuk bersihkan dulu rumah tok. Alhamdulillah.. waktu kami balik, rumah tok dah bersih. Selesa untuk tok dan kami semua menginapnya. TQ Anne!

Kami balik Taiping hari khamis. Sehari sebelum hari raya. Konon-konon nak balik pukul 3 pagi untuk elak jalan sesak. Cadangnya nak bersahur di jalan. Tapi boleh pulak terjaga pukul 4 pagi he..he.. Mana taknya, malam tu kami berbuka di rumah makcik aku. Lepas berbuka dan nak masuk isyak baru kami balik rumah. Sampai rumah lepas solat isyak dan terawikh tunggu pula papa anak-anak buah aku datang nak jumpa anak-anaknya. Sementara tu susun-susun barang dalam kereta. Dah siap semuanya pergi ke rumah emak mentuaku di Kajang untuk bersalam raya.  Pukul 12 baru sampai semula di rumah. Dekat pukul 1 baru tidur. Manalah tak terlajak tidur kan. Sudahnya bersahur aje di rumah dengan nasi bariani bekal dari makcik aku. Pukul 5 pagi baru bertolak keluar dari rumah. Kami singgah solat subuh di R&R Jejantas Sungai Buluh. Alhamdulillah.. perjalanan pergi masih selesa. Kereta banyak, tapi tidak terlalu sesak. Hanya di beberapa tempat saja trafik merangkak-rangkak. Selain dari itu perjalanan lancar. Syukur.. 

Dekat pukul 10 pagi kami tiba di Taiping. Terus singgah beli barang-barang masak di pasar depan rumah tok. Seronok sangat bila sampai rumah tok, tok dah ada di rumahnya. Terasa macam balik kampung waktu dulu-dulu. Bezanya, tok tak lagi dapat menunggu kami di muka pintu pagar. Sekarang ni tok dah tak mampu untuk berjalan dan berdiri dengan sendiri. Nak ke mana-mana perlu berkerusi roda. Jadi, di katil di dalam rumah sajalah tok dapat menunggu kami. Seperti biasa pada mulanya tok tak kenal. Bila dah sebut nama aku, terus tok ingat nama en.asben dan anak-anak aku semua. Alhamdulillah.. Seronok sangat dapat peluk dan cium tok yang dah berumur 93 tahun. Dalam usia begini, walaupun sesekali tok ingat-ingat lupa tapi bila ditanya kisah dulu-dulu semuanya macam masih segar di ingatannya. Paling best bila aku buat-buat tanya, en.asben aku tu siapa? Terus tok jawab sambil gelak-gelak. Suami dia, dia tanya kita pulak he..he.. Comellah tok ni!

Dalam pukul 6, hidangan berbuka dan hidangan untuk hari raya semuanya dah settle. Alhamdulillah.. Bila buat kerja ramai-ramai dan bila semua ringan tulang, kerja yang banyak mudah aje dapat disiapkan. Petang tu makcik aku dan keluarganya sampai dari melaka. Waktu yang terluang aku isi dengan mengosok baju raya kami sekeluarga yang 9 pasang (untuk 9 oranglah tu). Phewwwwww... lap peluh he..he.. (Baju raya kan.. jadi tak berani nak biar anak-anak gosok sendiri). Maghrib  itu, meriahlah kami berbuka puasa beramai-ramai untuk ramadhan terakhir  tahun ini. Lepas solat, anak-anak aku sibuk main bunga api di luar. Takbir Raya di TV membuatkan hati berasa sayu bercampur happy. Setiap tahun, memang akan timbul  rasa yang sama ketika mendengar takbir raya.

Pagi raya lepas siapkan minum pagi, bersarapan serta siapkan anak-anak kami ke surau berdekatan untuk Solat Sunat Hari raya. Baru tahun ni aku tahu yang  takbir raya untuk Hari Raya Aidilfitri hanyalah dari malam raya dan sehingga solat sunat hari raya saja. Lepas solat, balik rumah salam-salam raya dan makan lagi. Lepas makan terus siap-siap nak pergi berjalan raya ke rumah nenek saudara dan rumah pakcik aku (rumah yang tok tinggal sekarang ni). Kedua-dua rumah tu memang port wajib kami berkumpul beramai-ramai sanak saudara di pagi raya. Setiap tahun, acara tu tak pernah bertukar kalau balik beraya di Taiping. Tapi sebelum pergi beraya tu ada acara yang wajib juga setiap tahun tak boleh tinggal iaitu.. bergambar rayalah. Apalagi kan he..he..

Tahun ni tema kami sekeluarga adalah merah hitam. 
Tahun lepas anak-anak arwah mummy beraya dengan nenek, maksu dan paksu. Tahun ni turn beraya dengan nenek, mama dan ayah pulak. Dulu, aku memang nak sangat anak ramai. Target sebelum umur 30 nak 4 orang anak. Tapi sebab aku mabuk teruk setiap kali mengandung jadi aku stop sampai 3 orang aje (buat masa inilah). Last aku mengandung umur 28 tahun. Alhamdulillah.. sekarang ALLAH kurniakan dengan 4 lagi anak. Syukur.. 
7 orang dah anak aku sekarang. Aturan ALLAH, anak-anak arwah adik aku memang sejak lahir aku dah bahasakan diri aku dan en.asben mama dan ayah. Jadi sejak dulu mereka dah macam anak-anak kami sendiri.
 

Outdoor pulak kononnya.. 
Mata kita orang memang sepet. Jadi bila bergambar di luar, kena cahaya, semakin mengecillah bukaan mata kami. Itu yang mata semua nampak macam nak tidur aje tu. Walaupun untuk raya family photo he..he..

Kami  bersama emak dan tok.. 
Dah sangat kurus dah tok aku. Tapi masih sangat cantik di mata aku.
Emak aku pun tengok sejak balik dari haji tahun lepas, nampak semakin berseri-seri aje mukanya. Dari dulu, emak memang jenis yang bersiap. 
Kalau duduk rumah, bibir mesti merah. Muka mesti berbedak. Mandi sehari memang banyak kali sebab emak aku pembersih orangnya. Bila emak pakai serba putih macam ni, emak nampak lagi bersih.
 En.asben bersama anak-anak bujangnya dan sepupuku. 
Dah tahu sepet masih ada hati nak bergambar kat luar mengadap mata hari. Jadi itulah saja bukaan mata yang termampu untuk pose kali ini he..he..

 Mama dan gegirl yang manja. 
Sejak dulu aku memang suka gaduh-gaduh dengan gegirl. Saja suka menyakat dan tengok dia merajuk. Nanti bila gegirl mengadu dengan mummy dia, adik aku pun akan sakat balik cakap  Mama tak suka gegirllah tu. Aduhaiiiii.. rindunya kat arwah adik aku. Tapi sekarang ni aku dah boleh terima yang dia dah takde sebab aku tahu dia sedang berbahagia di sana.. insyaALLAH..

Hari raya tahun ni kan hari jumaat. Jadi lepas beraya 2 rumah kami dah terpaksa balik rumah sebab orang lelaki nak pergi sembahyang jumaat. Lagipun tok aku tak larat nak berjalan lama-lama. Tak dapat nak pergi ke rumah saudara mara yang lain macam selalu. Malam raya pertama, kami sekeluarga pergi beraya ke rumah  keluarga teman sepejabat aku di Changkat Jering. Ingatkan jauh rumahnya dari rumah tok aku. Sekali set kat GPS  10 minit aje jaraknya he..he.. Alhamdulillah.. kami dijamu dengan durian kampung dari dusunnya. Duriannya sangat-sangat sedap. Siap dibagi bawak balik lagi untuk keluarga aku di rumah. Alhamdulillah.. rezeki yang dapat dikongsi bersama-sama. TQ Abang Jai, isteri dan keluarga mentuanya yang baik budi.

Hari sabtu kami buat soto. Lepas tu makcik aku masak nasi dengan sambal daging dan petai. Makan dengan begedil daging.. perghhh mengancam. Pakcik aku pulak ada buat BBQ kat rumah dia petang tu. Jadi sepupu aku pun buatkan sekali mushroom sup yang sedap. Aku buat whipped patoto dan gravynya untuk di bawak ke rumah pakcik aku. Petang tu kami berkumpul lagi sanak saudara berBBQ. Ada ayam bakar dan kambing bakar. Arnab pun ada. Ada jamuan durian dan rambutan lagi sebab anak-anak pakcik aku mertuanya ada dusun. Jadi dapatlah kami menumpang sama.  Pakcik aku pulak ada nak buat kilang aiskrim. Jadi puaslah anak-anak aku dok pilih aiskrim dan makan aiskrim bermacam rasa dalam peti ais aiskrim pakcik aku (yang trial). Rasa aiskrimnya  sedap pulak tu. Sampai sekarang aku teringat aiskrim asam boynya yang cukup rasa. Malam tu tok terus tinggal balik kat rumah pakcik aku sebab esoknya kami dah nak balik huhu sedih.

Hari ahad, hampir tengah hari barulah kami bertolak balik sebab nak singgah open house rumah kawan ofis aku di Kuala Kangsar. TQ Isa dan keluarga yang melayani kami sekeluarga yang ramai ni dengan cukup baik dan ramah. Sampai Ipoh dekat-dekat pukul 3.  Makcik aku yang nak balik Melaka (yang dah bertolak lebih awal) maklumkan pada kami yang highway sangat-sangat sesak. Jadi kami singgah solat zohor dulu. Waktu nak cari surau terjumpa signboard Masjid Cina di Bercham. Maka bersolatlah kami sekeluarga di masjid cina yang cantik dan bersih. 

Emak dan cucu-cucunya di Masjid Cina di Bercham Ipoh. 

Konon nak balik KL guna jalan lama sebab highway dah confirm jem. Tapi jalan lama pun macam dah mula sesak juga. Nampak signboard Cameron Highland Han dah menyebut nak makan aiskrim strawbery. Aku dah teringatkan keledek-keledeknya. Dah alang-alang jalan jem bagus juga kalau kami singgah ke Cameron dulu. Alhamdulillah.. jalan nak ke Cameron pun lengang. Jadi singgah ke Cameronlah kami. Dapatlah Han aiskrim strawbery yang batang tu. Siap bungkus 10 bawak balik. Lepas tu kami  singgah ke Ladang Teh. Waktu tu hujan renyai. Elok kejap lagi hujan mula lebat. Jadi kami pun terus masuk kereta sebab cadangnya nak cari hotel untuk bermalam.

 Anak-anak di Ladang Teh. 
Dapatlah 5 minit berada di Ladang Teh ni sebelum hujan mula lebat.

Sampai Tringkap, hujan dah reda. Kami pun singgah membeli strawbery, sayur-sayur dan keledek-keledek pujaan hatiku ha..ha.. Pukul 6.30 semuanya settle. Fikir-fikir balik, aiskrim dah dapat, strawbery dah dapat, sayur dan keledek pujaan hati dah beli berkilo-kilo, ladang teh pun dah sampai. Jadi macam takde point nak stay kat Cameron. Dahlah nak kena cari bilik lagi. Sudahnya kami sepakat untuk turun aje. Jadilah dapat berada 2 jam di Cameron dan dapat rasa angin sejuk di Cameron Highland. Pukul 8 kami sampai  bawah. Jalan semakin jem. Kami singgah solat dulu kat surau kampung area Simpang Pulai. Lepas tu singgah makan malam. Kejap lalu highway. Kejap lalu jalan dalam tapi dua-dua pun jem. Dua kali kut singgah tidur. Nak tukar driver aku dan en.asben sama-sama dah mengantuk. Jadi baik stop dan tidur dulu. Dah jaga, jalan still jem jugak huhu. Sudahnya pukul 4 pagi baru kami sampai rumah. Alhamdulillah.. Syukur. Perjalanan yang panjang tapi dapat kami isi dengan bermacam perkara. Alhamdulillah.. syawal yang indah buat kami. 

Hari selasa en.asben dah kerja. Hari rabu anak-anak dah mula sekolah. Aku hari khamis baru kerja. Bulan syawal biasalah. Jadual penuh dengan open house di sini sana. Bulan puasa turun 2 kg. Bulan raya naik 4 kg. Nangisssss sambil berazam untuk diet huhu.. Sementara tu, pasrah ajelah bila muka makin lebar dan lengan makin besar huwaaaaaaa..

Sekian,  kisah raya kami tahun 2015 ini!!
Panjang umur murah rezeki, dapatlah kami berhari raya lagi di tahun depan.

Salam hormat untuk semua. In sya ALLAH.. semoga rahmat dan kasih sayang ALLAH akan sentiasa ada untuk kita semua. Fi Amanillah.

Wednesday, August 12, 2015

Positiflah..

Assalamualaikum.. 

Semakin usia  meningkat, semakin banyak yang mahu diperbetulkan dalam kehidupan. Amalan yang kurang mahu diganda kuantitinya serta dipertingkatkan kualitinya. Hubungan dan juga bakti kepada emak,  arwah ayah dan kedua mertua mahu ditambah baik. Didikan yang lebih sesuai dengan usia dan perkembangan anak-anak mahu diperbaiki. Hubungan sesama manusia tak kira kaum keluarga, saudara mara, rakan taulan dan jiran tentangga serta insan lain di sekeliling mahu dijaga dan dieratkan lagi. Paling penting, hati mahu dijaga dengan sebaik-baiknya. Tak mahu lagi ada  selaput hitam dan kalau boleh mahu keseluruhannya putih melepak selepak lepaknya.

Soal wang ringgit dan harta, apa yang ada, adalah. Ada rezeki untuk jadi simpanan aku simpan. Harta yang boleh dikumpul untuk bekal anak-anak cuba juga aku kumpul sikit-sikit. Jika hati ada keinginan untuk menikmati perkara keperluan dan bukan keperluan, aku cuba penuhi impian itu agar tiada ralat di hati. Kiranya.. dalam usia begini, mana yang perlu aku beratkan tidak boleh lagi aku ambil ringan. Yang penting-penting tak boleh lagi aku tolak tepi. Selain dari itu,  aku mahu menjalani kehidupan dengan cukup simple. Tak mahu terlalu stress untuk menghadapi perkara yang aku tahu boleh dan akan berlaku di luar kawalanku.

Tidak susah sebenarnya untuk mengatur kehidupan sendiri mengikut cara yang kita mahu. Tapi dalam pada  mahu mengatur yang terbaik dalam kehidupan, aku akui yang soal mendidik hati  adalah cukup payah untuk dilakukan. Dalam cuba bersangka baik, masih juga ada sangka buruk yang menempel di hati. Dalam cuba berbuat baik, adakalanya  rasa tidak ikhlas masih mahu menghimpit hati. ALLAH.. Bagaimana aku bisa jadi yang terbaik jika syak wasangka dan tidak ikhlas masih melata dalam hati? Manusia tetap manusia. Aku juga manusia. Melihat orang lebih, hati mula mahu berkata-kata. Ya ALLAH.. tak seronoknya ada rasa yang begitu. Tapi acap kali, rasa itulah yang datang dulu dalam hati.

Kata orang, untuk jadi baik memanglah tak mudah. Jadi selain tekad yang teguh, usaha dan doa juga perlu bersungguh. Doaku, semoga aku tidak berasa iri dengan kelebihan orang lain hanya disebabkan kekuranganku. Semoga aku tidak memandang rendah kekurangan orang lain hanya kerana kelebihanku yang sedikit pinjaman dari ALLAH. Selain itu, aku cuba mendidik hati dengan cuba memikirkan perkara positif tentang orang lain. Perkara yang aku tahu berlaku kerana amalan orang lain yang lebih baik dariku. Hal itu cuba aku programkan dalam fikiranku.

Melihat orang lebih, aku detikkan dalam hati yang dia mendapat lebih kerana sedekahnya lebih ikhlas dariku. Melihat orang yang selalu direzekikan dengan kejayaan, aku detikkan dalam hati yang layanannya kepada orang tuanya sudah pastilah lebih baik dariku. Melihat orang yang berkulit cantik, aku bisikkan dalam diri yang dia menjaga auratnya lebih baik dariku. MasyaALLAH.. fikiran-fikiran positif itu sangat membantu aku untuk mendidik hati. Malah semakin membuatkan aku mahu lebih ikhlas dan bersungguh dalam memperbaiki diri yang masih terlalu banyak kurang dan khilafnya.  

MasyaALLAH.. Indahnya perasaan bila hati tidak lagi memikirkan hal yang buruk-buruk tentang orang lain. Paling best bila kita fikir yang baik-baik tentang orang lain, perkara yang baik-baik juga akan berlaku kepada kita tanpa disangka.  Pemikiran yang sebegitu dapat mengelakkan kita dari hasad dengki yang sangat tidak perlu dalam hati. Terima kasih ALLAH untuk rasa yang baik-baik ini. Syukur ALHAMDULILLAH. Jom terus positif jom. Semoga kita semua direzekikan untuk berbahagia di dunia dan di akhirat.. InsyaALLAH.

Salam hormat untuk semua. InsyaALLAH.. semoga rahmat dan kasih sayang ALLAH akan sentiasa ada untuk kita semua. Fi Amanillah.