Thursday, August 20, 2015

Wachap kat mana?

Assalamualaikum..

Beberapa hari sudah, gegirl (anak buah aku) menelefonku di pejabat. 

Mama.. wachap kat mana?

Berkerut dahi aku memikir. Apakah itu wachap? Dalam memikir tu aku dengar emak bersuara di belakang gegirl menyebut wachap juga. Emak minta gegirl tanya kat aku wachap kat mana sebab kawan emak ada nak hantar info mengenai persatuan taman di wachap. Pada waktu itu barulah aku tahu apa yang dimaksudkan oleh gegirl. Tak sempat aku nak beritahu pada gegirl, suara emak pula  sudah kedengaran di telefon.

Hah.. wachap kat mana?

Waktu tu aku dah tergelak-gelak. Whatsapp mak, whatsapp. Bukannya wachap he..he.. Tapi macam comel aje bila emak dengan gegirl sama-sama menyebut 'wachap'. Jadi aku pun beritahulah pada emak di mana icon whatsapp tu berada. Macam mana rupa iconnya. Minta emak cari icon yang warna hijau dan putih dan ada gambar gagang telefon. 

Yang warna biru gambar burung tu ke?

Tanya emak yang mungkin dah berjumpa dengan icon tersebut lebih dulu. Eh.. tak mak. Bukan yang itu. Yang itu twitter (Yang itu aku pun takde akaunnya ha..ha..)

Sekarang ni emak aku dah advance sikit dengan handphone. Kalau dulu  handphone cuma tahu untuk buat panggilan dan jawab call aje. Tapi sejak ada telefon baru (telefon Samsung S berapa entah peninggalan arwah adik aku) emak dah tahu lebih dari sekadar jawab dan buat panggilan. Alhamdulillah.. baguslah.  Sekarang ni nak dengar bacaan surah ayat suci Al-Quran di handphone pun emak dah pandai. Alhamdulillah.. Semoga ada saham buat arwah adik aku di sana.. insyaALLAH. 

Kalau berjalan sekarang ni penuh handbag emak aku dengan phone samsung arwah adik aku, samsung tab arwah adik  untuk anak-anaknya  dan handphone emak aku sendiri. Itu tak masuk lagi dengan PSP anak-anak buah aku. Bila dah banyak-banyak gadget tu, setiap kali nak keluar antara perkara yang emak selalu tanya ialah.. charger mana charger??? Rasanya tak lama lagi emak akan tanya power bank pula he..he..

Salam hormat untuk semua. InsyaALLAH.. semoga rahmat dna kasih sayang ALLAH akan sentiasa ada untuk kita semua. Fi Amanillah.

Tuesday, August 18, 2015

Sebaris ayat..

Assalamualaikum..

Semalam en.asben outstation ke Singapore. InsyaALLAH.. malam ni balik.  Jadi seperti biasa bila berjauhan walaupun naik flight cuma sejam dia punya rindu-rinduan tu membara lain macam juga he..he.. Pagi ni aku hantar whatsapp padanya. Hanya sebaris ayat.

ME : Assalamualaikum suamiku sayang..

HIM : Waalaikumsalam isteriku satu-satunya..

(Eh.. perlu ke nak sebut satu-satunya tu??? Tapi aku tetap tersenyum-senyumlah juga he..he.. Janji satu!)

Sebaris ayat tetap punya makna yang besar kan. Sebaris ayat mampu membuatkan kita tersenyum. Sebaris ayat juga boleh membuatkan kita meroyan (macam kes di atas he..he..) Sebaris ayat juga boleh membuatkan kita terkenang-kenang. Waktu ini aku terkenang-kenang juga pada sebaris ayat yang keluar dari mulut en.asben seminggu yang lepas.

Waktu tu, hari dah malam. Dekat pukul 11 kut. Aku yang mengantuk dah tertidur depan tv kat bawah sebelum tersedar semula dan terhuyung hayang naik atas nak tidur di bilik. Dalam bilik en.asben tengah buat kerja pejabat sambil mengadap laptop di atas katil. Aku yang masih mamai-mamai terus baring di tempat aku. Memang dah terlalu mengantuk dan memang nak sambung tidur aje. Tapi aku tahu aku tak salam en.asben lagi. 

Sebab dah tak larat nak bangun bersalam dan cium tangan en.asben, aku cuma capai tangannya dan ucap salam. Tapi rasa bersalah sendiri sebab tak salam betul-betul dan tak cium tangannya. Jadi aku tambahkan dengan sebaris ayat untuk sedapkan hati.

ME : Good night sayang.. muah.. muah.. 

Jawapan dari  en.asben membuatkan aku terus tergelak dengan kemerengan kepala kami berdua. (Tapi gelak dengan mata tertutuplah ha..ha..). Disebabkan aku tak larat nak bangun dan cium tangan dan pipinya, aku guna bahasa mesej aje sebagai ganti ciuman. Boleh pulak dengan  selamba dia membalasnya dengan bahasa mesej jugak sebagai ganti peluk dan cium untukku darinya. 

HIM : Okey ma.. XOXO...

Pulang paku buah keras nampak! Hmmm... xoxo pun xoxo lah sayang. Masih manis juga untuk I yang dah mengantuk sangat waktu tu.

Salam hormat untuk semua. InsyaALLAH.. semoga rahmat dan kasih sayang ALLAH akan sentiasa ada untuk kita semua.   Fi Amanillah..

Thursday, August 13, 2015

Cerita raya 2015

Assalamualaikum.. 

Minggu sebelum ni temanku ada menegur, kak.. mana entry baru? Asyik baca cerita lama aje. (He..he.. blog dah bersawang dah sekarang ni sebab mood menulis hilang entah ke mana. Bukan setakat takde mood nak menulis blog, nak sudahkan penulisan manuskrip pun macam takde semangat. Adoiiilah..) Beberapa hari sebelumnya pula, ada seorang tetamu dari Jabatan lain yang menegurku. Saya baca blog awak.. Oh.. merah mukaku dibuatnya. Hai sahabat dari JAKOA! TQ ya.. Terima kasih banyak-banyak juga buat teman-teman yang sudi membaca penulisanku di sini. Kunjungan dari sahabat-sahabat semua sangat memberi semangat untuk aku meneruskan penulisan. Walaupun niat asal memanglah untuk catatan dan kenangan sendiri. Tapi bila ada yang sudi ikut membacanya, tentu sekali hal itu membuatkan aku rasa terharu dan berbesar hati. Sekali lagi.. terima kasih ya teman-teman semua!

Dah nak habis bulan syawal dah. Aku baru terhegeh-hegeh nak update cerita raya kami sekeluarga. Takpelah.. semuanya untuk buat kenangan aku dan keluarga nanti-nanti juga. Jadi konsepnya, biar lambat asalkan ada he..he.. Tahun ni kami beraya di Taiping. Tak seperti tahun-tahun sebelum ini, tahun ini kami hanya dapat balik satu kampung saja. Tahun ini, kesihatan tok (nenek aku) sudah semakin uzur. Tok juga sudah tidak lagi boleh tinggal di rumahnya sendiri kerana tiada yang menjaganya. Sekarang ini Tok tinggal di rumah pakcikku yang juga terletak di Taiping. Setiap kali kami balik menjengguk tok, tok selalu cakap nak balik ke rumahnya. Jadi untuk raya kali ini, bila dah ramai-ramai balik aku pun cadangkan pada emak untuk bawak tok balik ke rumahnya. Sebelum tu dah minta tolong sepupuku untuk bersihkan dulu rumah tok. Alhamdulillah.. waktu kami balik, rumah tok dah bersih. Selesa untuk tok dan kami semua menginapnya. TQ Anne!

Kami balik Taiping hari khamis. Sehari sebelum hari raya. Konon-konon nak balik pukul 3 pagi untuk elak jalan sesak. Cadangnya nak bersahur di jalan. Tapi boleh pulak terjaga pukul 4 pagi he..he.. Mana taknya, malam tu kami berbuka di rumah makcik aku. Lepas berbuka dan nak masuk isyak baru kami balik rumah. Sampai rumah lepas solat isyak dan terawikh tunggu pula papa anak-anak buah aku datang nak jumpa anak-anaknya. Sementara tu susun-susun barang dalam kereta. Dah siap semuanya pergi ke rumah emak mentuaku di Kajang untuk bersalam raya.  Pukul 12 baru sampai semula di rumah. Dekat pukul 1 baru tidur. Manalah tak terlajak tidur kan. Sudahnya bersahur aje di rumah dengan nasi bariani bekal dari makcik aku. Pukul 5 pagi baru bertolak keluar dari rumah. Kami singgah solat subuh di R&R Jejantas Sungai Buluh. Alhamdulillah.. perjalanan pergi masih selesa. Kereta banyak, tapi tidak terlalu sesak. Hanya di beberapa tempat saja trafik merangkak-rangkak. Selain dari itu perjalanan lancar. Syukur.. 

Dekat pukul 10 pagi kami tiba di Taiping. Terus singgah beli barang-barang masak di pasar depan rumah tok. Seronok sangat bila sampai rumah tok, tok dah ada di rumahnya. Terasa macam balik kampung waktu dulu-dulu. Bezanya, tok tak lagi dapat menunggu kami di muka pintu pagar. Sekarang ni tok dah tak mampu untuk berjalan dan berdiri dengan sendiri. Nak ke mana-mana perlu berkerusi roda. Jadi, di katil di dalam rumah sajalah tok dapat menunggu kami. Seperti biasa pada mulanya tok tak kenal. Bila dah sebut nama aku, terus tok ingat nama en.asben dan anak-anak aku semua. Alhamdulillah.. Seronok sangat dapat peluk dan cium tok yang dah berumur 93 tahun. Dalam usia begini, walaupun sesekali tok ingat-ingat lupa tapi bila ditanya kisah dulu-dulu semuanya macam masih segar di ingatannya. Paling best bila aku buat-buat tanya, en.asben aku tu siapa? Terus tok jawab sambil gelak-gelak. Suami dia, dia tanya kita pulak he..he.. Comellah tok ni!

Dalam pukul 6, hidangan berbuka dan hidangan untuk hari raya semuanya dah settle. Alhamdulillah.. Bila buat kerja ramai-ramai dan bila semua ringan tulang, kerja yang banyak mudah aje dapat disiapkan. Petang tu makcik aku dan keluarganya sampai dari melaka. Waktu yang terluang aku isi dengan mengosok baju raya kami sekeluarga yang 9 pasang (untuk 9 oranglah tu). Phewwwwww... lap peluh he..he.. (Baju raya kan.. jadi tak berani nak biar anak-anak gosok sendiri). Maghrib  itu, meriahlah kami berbuka puasa beramai-ramai untuk ramadhan terakhir  tahun ini. Lepas solat, anak-anak aku sibuk main bunga api di luar. Takbir Raya di TV membuatkan hati berasa sayu bercampur happy. Setiap tahun, memang akan timbul  rasa yang sama ketika mendengar takbir raya.

Pagi raya lepas siapkan minum pagi, bersarapan serta siapkan anak-anak kami ke surau berdekatan untuk Solat Sunat Hari raya. Baru tahun ni aku tahu yang  takbir raya untuk Hari Raya Aidilfitri hanyalah dari malam raya dan sehingga solat sunat hari raya saja. Lepas solat, balik rumah salam-salam raya dan makan lagi. Lepas makan terus siap-siap nak pergi berjalan raya ke rumah nenek saudara dan rumah pakcik aku (rumah yang tok tinggal sekarang ni). Kedua-dua rumah tu memang port wajib kami berkumpul beramai-ramai sanak saudara di pagi raya. Setiap tahun, acara tu tak pernah bertukar kalau balik beraya di Taiping. Tapi sebelum pergi beraya tu ada acara yang wajib juga setiap tahun tak boleh tinggal iaitu.. bergambar rayalah. Apalagi kan he..he..

Tahun ni tema kami sekeluarga adalah merah hitam. 
Tahun lepas anak-anak arwah mummy beraya dengan nenek, maksu dan paksu. Tahun ni turn beraya dengan nenek, mama dan ayah pulak. Dulu, aku memang nak sangat anak ramai. Target sebelum umur 30 nak 4 orang anak. Tapi sebab aku mabuk teruk setiap kali mengandung jadi aku stop sampai 3 orang aje (buat masa inilah). Last aku mengandung umur 28 tahun. Alhamdulillah.. sekarang ALLAH kurniakan dengan 4 lagi anak. Syukur.. 
7 orang dah anak aku sekarang. Aturan ALLAH, anak-anak arwah adik aku memang sejak lahir aku dah bahasakan diri aku dan en.asben mama dan ayah. Jadi sejak dulu mereka dah macam anak-anak kami sendiri.
 

Outdoor pulak kononnya.. 
Mata kita orang memang sepet. Jadi bila bergambar di luar, kena cahaya, semakin mengecillah bukaan mata kami. Itu yang mata semua nampak macam nak tidur aje tu. Walaupun untuk raya family photo he..he..

Kami  bersama emak dan tok.. 
Dah sangat kurus dah tok aku. Tapi masih sangat cantik di mata aku.
Emak aku pun tengok sejak balik dari haji tahun lepas, nampak semakin berseri-seri aje mukanya. Dari dulu, emak memang jenis yang bersiap. 
Kalau duduk rumah, bibir mesti merah. Muka mesti berbedak. Mandi sehari memang banyak kali sebab emak aku pembersih orangnya. Bila emak pakai serba putih macam ni, emak nampak lagi bersih.
 En.asben bersama anak-anak bujangnya dan sepupuku. 
Dah tahu sepet masih ada hati nak bergambar kat luar mengadap mata hari. Jadi itulah saja bukaan mata yang termampu untuk pose kali ini he..he..

 Mama dan gegirl yang manja. 
Sejak dulu aku memang suka gaduh-gaduh dengan gegirl. Saja suka menyakat dan tengok dia merajuk. Nanti bila gegirl mengadu dengan mummy dia, adik aku pun akan sakat balik cakap  Mama tak suka gegirllah tu. Aduhaiiiii.. rindunya kat arwah adik aku. Tapi sekarang ni aku dah boleh terima yang dia dah takde sebab aku tahu dia sedang berbahagia di sana.. insyaALLAH..

Hari raya tahun ni kan hari jumaat. Jadi lepas beraya 2 rumah kami dah terpaksa balik rumah sebab orang lelaki nak pergi sembahyang jumaat. Lagipun tok aku tak larat nak berjalan lama-lama. Tak dapat nak pergi ke rumah saudara mara yang lain macam selalu. Malam raya pertama, kami sekeluarga pergi beraya ke rumah  keluarga teman sepejabat aku di Changkat Jering. Ingatkan jauh rumahnya dari rumah tok aku. Sekali set kat GPS  10 minit aje jaraknya he..he.. Alhamdulillah.. kami dijamu dengan durian kampung dari dusunnya. Duriannya sangat-sangat sedap. Siap dibagi bawak balik lagi untuk keluarga aku di rumah. Alhamdulillah.. rezeki yang dapat dikongsi bersama-sama. TQ Abang Jai, isteri dan keluarga mentuanya yang baik budi.

Hari sabtu kami buat soto. Lepas tu makcik aku masak nasi dengan sambal daging dan petai. Makan dengan begedil daging.. perghhh mengancam. Pakcik aku pulak ada buat BBQ kat rumah dia petang tu. Jadi sepupu aku pun buatkan sekali mushroom sup yang sedap. Aku buat whipped patoto dan gravynya untuk di bawak ke rumah pakcik aku. Petang tu kami berkumpul lagi sanak saudara berBBQ. Ada ayam bakar dan kambing bakar. Arnab pun ada. Ada jamuan durian dan rambutan lagi sebab anak-anak pakcik aku mertuanya ada dusun. Jadi dapatlah kami menumpang sama.  Pakcik aku pulak ada nak buat kilang aiskrim. Jadi puaslah anak-anak aku dok pilih aiskrim dan makan aiskrim bermacam rasa dalam peti ais aiskrim pakcik aku (yang trial). Rasa aiskrimnya  sedap pulak tu. Sampai sekarang aku teringat aiskrim asam boynya yang cukup rasa. Malam tu tok terus tinggal balik kat rumah pakcik aku sebab esoknya kami dah nak balik huhu sedih.

Hari ahad, hampir tengah hari barulah kami bertolak balik sebab nak singgah open house rumah kawan ofis aku di Kuala Kangsar. TQ Isa dan keluarga yang melayani kami sekeluarga yang ramai ni dengan cukup baik dan ramah. Sampai Ipoh dekat-dekat pukul 3.  Makcik aku yang nak balik Melaka (yang dah bertolak lebih awal) maklumkan pada kami yang highway sangat-sangat sesak. Jadi kami singgah solat zohor dulu. Waktu nak cari surau terjumpa signboard Masjid Cina di Bercham. Maka bersolatlah kami sekeluarga di masjid cina yang cantik dan bersih. 

Emak dan cucu-cucunya di Masjid Cina di Bercham Ipoh. 

Konon nak balik KL guna jalan lama sebab highway dah confirm jem. Tapi jalan lama pun macam dah mula sesak juga. Nampak signboard Cameron Highland Han dah menyebut nak makan aiskrim strawbery. Aku dah teringatkan keledek-keledeknya. Dah alang-alang jalan jem bagus juga kalau kami singgah ke Cameron dulu. Alhamdulillah.. jalan nak ke Cameron pun lengang. Jadi singgah ke Cameronlah kami. Dapatlah Han aiskrim strawbery yang batang tu. Siap bungkus 10 bawak balik. Lepas tu kami  singgah ke Ladang Teh. Waktu tu hujan renyai. Elok kejap lagi hujan mula lebat. Jadi kami pun terus masuk kereta sebab cadangnya nak cari hotel untuk bermalam.

 Anak-anak di Ladang Teh. 
Dapatlah 5 minit berada di Ladang Teh ni sebelum hujan mula lebat.

Sampai Tringkap, hujan dah reda. Kami pun singgah membeli strawbery, sayur-sayur dan keledek-keledek pujaan hatiku ha..ha.. Pukul 6.30 semuanya settle. Fikir-fikir balik, aiskrim dah dapat, strawbery dah dapat, sayur dan keledek pujaan hati dah beli berkilo-kilo, ladang teh pun dah sampai. Jadi macam takde point nak stay kat Cameron. Dahlah nak kena cari bilik lagi. Sudahnya kami sepakat untuk turun aje. Jadilah dapat berada 2 jam di Cameron dan dapat rasa angin sejuk di Cameron Highland. Pukul 8 kami sampai  bawah. Jalan semakin jem. Kami singgah solat dulu kat surau kampung area Simpang Pulai. Lepas tu singgah makan malam. Kejap lalu highway. Kejap lalu jalan dalam tapi dua-dua pun jem. Dua kali kut singgah tidur. Nak tukar driver aku dan en.asben sama-sama dah mengantuk. Jadi baik stop dan tidur dulu. Dah jaga, jalan still jem jugak huhu. Sudahnya pukul 4 pagi baru kami sampai rumah. Alhamdulillah.. Syukur. Perjalanan yang panjang tapi dapat kami isi dengan bermacam perkara. Alhamdulillah.. syawal yang indah buat kami. 

Hari selasa en.asben dah kerja. Hari rabu anak-anak dah mula sekolah. Aku hari khamis baru kerja. Bulan syawal biasalah. Jadual penuh dengan open house di sini sana. Bulan puasa turun 2 kg. Bulan raya naik 4 kg. Nangisssss sambil berazam untuk diet huhu.. Sementara tu, pasrah ajelah bila muka makin lebar dan lengan makin besar huwaaaaaaa..

Sekian,  kisah raya kami tahun 2015 ini!!
Panjang umur murah rezeki, dapatlah kami berhari raya lagi di tahun depan.

Salam hormat untuk semua. In sya ALLAH.. semoga rahmat dan kasih sayang ALLAH akan sentiasa ada untuk kita semua. Fi Amanillah.

Wednesday, August 12, 2015

Positiflah..

Assalamualaikum.. 

Semakin usia  meningkat, semakin banyak yang mahu diperbetulkan dalam kehidupan. Amalan yang kurang mahu diganda kuantitinya serta dipertingkatkan kualitinya. Hubungan dan juga bakti kepada emak,  arwah ayah dan kedua mertua mahu ditambah baik. Didikan yang lebih sesuai dengan usia dan perkembangan anak-anak mahu diperbaiki. Hubungan sesama manusia tak kira kaum keluarga, saudara mara, rakan taulan dan jiran tentangga serta insan lain di sekeliling mahu dijaga dan dieratkan lagi. Paling penting, hati mahu dijaga dengan sebaik-baiknya. Tak mahu lagi ada  selaput hitam dan kalau boleh mahu keseluruhannya putih melepak selepak lepaknya.

Soal wang ringgit dan harta, apa yang ada, adalah. Ada rezeki untuk jadi simpanan aku simpan. Harta yang boleh dikumpul untuk bekal anak-anak cuba juga aku kumpul sikit-sikit. Jika hati ada keinginan untuk menikmati perkara keperluan dan bukan keperluan, aku cuba penuhi impian itu agar tiada ralat di hati. Kiranya.. dalam usia begini, mana yang perlu aku beratkan tidak boleh lagi aku ambil ringan. Yang penting-penting tak boleh lagi aku tolak tepi. Selain dari itu,  aku mahu menjalani kehidupan dengan cukup simple. Tak mahu terlalu stress untuk menghadapi perkara yang aku tahu boleh dan akan berlaku di luar kawalanku.

Tidak susah sebenarnya untuk mengatur kehidupan sendiri mengikut cara yang kita mahu. Tapi dalam pada  mahu mengatur yang terbaik dalam kehidupan, aku akui yang soal mendidik hati  adalah cukup payah untuk dilakukan. Dalam cuba bersangka baik, masih juga ada sangka buruk yang menempel di hati. Dalam cuba berbuat baik, adakalanya  rasa tidak ikhlas masih mahu menghimpit hati. ALLAH.. Bagaimana aku bisa jadi yang terbaik jika syak wasangka dan tidak ikhlas masih melata dalam hati? Manusia tetap manusia. Aku juga manusia. Melihat orang lebih, hati mula mahu berkata-kata. Ya ALLAH.. tak seronoknya ada rasa yang begitu. Tapi acap kali, rasa itulah yang datang dulu dalam hati.

Kata orang, untuk jadi baik memanglah tak mudah. Jadi selain tekad yang teguh, usaha dan doa juga perlu bersungguh. Doaku, semoga aku tidak berasa iri dengan kelebihan orang lain hanya disebabkan kekuranganku. Semoga aku tidak memandang rendah kekurangan orang lain hanya kerana kelebihanku yang sedikit pinjaman dari ALLAH. Selain itu, aku cuba mendidik hati dengan cuba memikirkan perkara positif tentang orang lain. Perkara yang aku tahu berlaku kerana amalan orang lain yang lebih baik dariku. Hal itu cuba aku programkan dalam fikiranku.

Melihat orang lebih, aku detikkan dalam hati yang dia mendapat lebih kerana sedekahnya lebih ikhlas dariku. Melihat orang yang selalu direzekikan dengan kejayaan, aku detikkan dalam hati yang layanannya kepada orang tuanya sudah pastilah lebih baik dariku. Melihat orang yang berkulit cantik, aku bisikkan dalam diri yang dia menjaga auratnya lebih baik dariku. MasyaALLAH.. fikiran-fikiran positif itu sangat membantu aku untuk mendidik hati. Malah semakin membuatkan aku mahu lebih ikhlas dan bersungguh dalam memperbaiki diri yang masih terlalu banyak kurang dan khilafnya.  

MasyaALLAH.. Indahnya perasaan bila hati tidak lagi memikirkan hal yang buruk-buruk tentang orang lain. Paling best bila kita fikir yang baik-baik tentang orang lain, perkara yang baik-baik juga akan berlaku kepada kita tanpa disangka.  Pemikiran yang sebegitu dapat mengelakkan kita dari hasad dengki yang sangat tidak perlu dalam hati. Terima kasih ALLAH untuk rasa yang baik-baik ini. Syukur ALHAMDULILLAH. Jom terus positif jom. Semoga kita semua direzekikan untuk berbahagia di dunia dan di akhirat.. InsyaALLAH.

Salam hormat untuk semua. InsyaALLAH.. semoga rahmat dan kasih sayang ALLAH akan sentiasa ada untuk kita semua. Fi Amanillah.

Thursday, July 23, 2015

Berjaya Tioman Resort 2015..


Assalamualaikum..  

Sebenarnya nak cerita raya.. Tapi tak jadi. Sebab entry ni dah taip waktu awal puasa hari tu. Tapi disebabkan malas nak sambung maka tersadailah entry ni sehingga dah masuk raya he..he.. Alhamdulillah.. hari ni ada kesungguhan untuk menyiapkannya. Jadi kita proceed dengan entry ni dulu..

Di Malaysia terdapat banyak pulau-pulau yang cantik. Tapi.. yang baru aku dapat sampai hanyalah Pulau Langkawi dan Pulau Pangkor.. kesiannnn aku.. Err.. dan Pulau Pinanglah juga he..he.. Waktu Island Hopping di Krabi, aku ada dengar orang cakap yang pulau-pulau kat Malaysia lagi hebat sebenarnya. Batu karang dan ikan-ikannya lebih cantik. Teruslah hati mengebu-gebu nak bercuti di pulau-pulau Malaysia. Adik aku pulak sekarang ni asyiklah suka share video dia pergi scuba diving lepas dia dah dapat lesen untuk scuba diving. Selalu juga bercerita pasal pulau-pulau dan laut yang cantik. Lagilah aku rasa nak sangat pergi. Oh.. teringinnyalah.

Dalam teringin, ditakdirkan ada tawaran kursus untuk aku ikuti di Pulau Tioman.  Rezeki datang dalam pelbagai cara, kan? Syukur.. Alhamdulillah. Lebih menjadi rezeki bila kursus itu dibuat pada waktu musim cuti sekolah. Alhamdulillah.. tarikhnya sangat bersesuaian untuk aku dapat mengikuti kursus tersebut. Kalau hari sekolah, aku memang  susah sikitlah nak pergi. Nanti waktu kursus asyik kalut dan susah hati fikirkan tentang urusan sekolah dan makan minum anak-anak. Kalau waktu cuti sekolah anak-anak boleh tinggal  sekejap dengan emak. Jadi aku takdelah risau sangat. Terima kasih emak!


Kursus yang membawa aku ke Tioman..
Sejak beberapa tahun ni, ada rezeki untuk aku menjadi pengacara majlis. Walaupun pernah ada pengalaman handle majlis menteri, tapi semua itu aku buat dari pengalaman dan tunjuk ajar dari pegawai-pegawai dan teman-teman pengacara yang lain. Tak pernah lagi dapat ilmu yang formal dan khusus tentang pengurusan pengacaraan. Maknanya pengetahuan aku masih sangat basic dan cetek. Alhamdulillah.. dalam kursus yang aku ikuti ini dapatlah aku ilmu yang sangat berguna dalam bidang pengacaraan. Kursusnya sangat menarik buat aku. Tunjuk ajar dari En. Rizal Rashid yang selalu mengacarakan program-program besar PM sangat bagus. Pengalaman yang dikongsi juga sangat memberi ilmu untuk kami semua. 

Di Jeti Jabatan Laut Mersing.. 
Kami bertolak  dari Putrajaya dalam pukul 8.30 pagi. Tiba di Mersing dalam pukul 3 petang. Feri sepatutnya bertolak jam 4 petang. Tapi kesudahannya pukul 6.30 baru feri sampai. Sampai di jeti Tekek untuk ke Berjaya Tioman Resort  pukul 8.30 malam. 12 jam baru dapat sampai Tioman.. huhuhu..  Harga tambang feri RM 35 sehala. Ferinya besar juga dan berhawa dingin. Masa perjalanan dalam satu setengah jam ke dua jam.

Bergambar kat depan luar feri.
Rasanya waktu feri bergerak penumpang tak boleh keluar ke depan feri ni. Tapi disebabkan pada waktu nak bertolak tu, air agak surut. Jadi feri tak boleh nak bergerak. Jadi untuk memberatkan feri di bahagian hadapan, kami perlu keluar ke depan feri agar feri dapat bergerak. Maka dengan itu, dapatlah kami bergambar kenangan di sini.

Waktu ni tengah queue nak naik feri. 
(Sila abaikan susunan gambar yang tunggang terbalik.. Maaf ya!). Sampai saja di Berjaya Tioman Resort kami semua terus makan malam. Masa tu perut memang dah lapar benar. Hidangan buffetnya boleh tahan meriah. Sedap juga rasanya. Aku sangat berpuas hati dengan hidangan yang disediakan di Berjaya Tioman Resort. Sebaik lepas makan aje kami terus mula berkursus. Dalam penat tapi semuanya masih bersemangat  untuk ikuti kursus. Dalam pukul 10.30 malam barulah kami dapat balik dan masuk ke bilik hotel.

Pemandangan hijau dari bilik hotel..  Suka aku tengok pemandangan ni..

Bilik aku di tingkat atas.. Biliknya besar. Tapi style bilik macam bilik hotel lama-lama gitu..
Pemandangannya sangat first class.. Keluar aje dari bilik hati melonjak-lonjak nak tengok pantainya..

Subhanallah.. Indahnya ciptaan ALLAH.. Alhamdulillah.. rasa tenang dan damai.. Allahuakbar.. Besarnya kuasa ALLAH yang menciptakan segala-galanya..

Laluan untuk ke Restoran.. Setiap kali lalu mesti nak ambil gambar pantai.. 
Swimming poolnya cantik.. Ada jakuzi lagi.. Balik dari island hopping kita orang semua terjah jakuzinya pula..
Seronoknya kalau anak-anak ada.. Sebab pool untuk kanak-kanak pun nampak best..

Luas mata memandang..

Airnya sangat-sangat jernih.. 
Jernih kan??? Subhanallah..

Best sangat dapat lepak tepi laut.. Rasa hilang segala tekanan..


Rindu dengan pemandangan dan suasana di sini..


Rindu nak lepak di sini..

Alhamdulillah.. dapat duduk di sini sambil mengagumi ciptaan ALLAH..

Khayal melayan dedaun pokok kelapa yang berayun lembut..


Nice view kan? Pantai.. laut.. pepohon kelapa dan kapal.. Oh.. aku jatuh cinta pada kesemuanya..








Happy faces... ALHAMDULILLAH..










Semoga ada rezeki untuk dapat ke Pulau Tioman bersama keluarga tersayang pula.. InsyaALLAH..
Bestnya dapat bersnorkling  di Taman Laut Tioman.. 
Batu karangnya cantik.. Ikannya cantik-cantik berbagai warna.. Banyak dan berkawan-kawan Masya-ALLAH.  Airnya sangat-sangat-sangat-sangat  jernih.. 
Tapi.. masiiiiiiinnnnnn sangat juga.  Alhamdulillah.. aku dah selesa gunakan alat snorkling tu. Dah mula pandai nak bernafas guna mulut. Jadi dapat melihat keindahan dasar laut dengan lebih puas. (Waktu kat krabi aku langsung tak reti nak guna. Cuma guna goggle dan tahan nafas aje). Masa first island hopping kat Tioman,  turun aje dalam air kaki aku  cramp.. Adooiii (Faktor umur semestinya he..he..) So terus hilang confident..
Tapi turun tetap turun. Cumanya mampu berpaut kat tangga aje. Lebih dari tu aku tak berani. Mujur orang bot dan teman-teman dok pujuk-pujuk juga untuk beranikan diri. Siap bagi pelampung lagi walaupun aku dah sedia  berlife jacket haha.. punyalah penakut. Siap ada seorang budak tu tegur aku.
"Kakak.. (iya dia panggil aku kakak walaupun anak aku lebih tua dari dia. Aku anggap itu sebagai satu compliment hahaha..) Kenapa kakak masih nak pegang pelampung juga. Kan kat badan kakak dah ada life jacket. Kakak takkan tenggelam walaupun kakak tak pegang pelampung..  Dengan selamba dan dengan muka tak malu aku cakap. Takpe.. kakak takut!!!  
korang nampak tak perempuan yang berlife jacket pegang pelampung. Iya.. itulah aku..  Kalau takde pelampung tu memang tempat aku bukan kat situ.. Tapi kat tangga aje he..he..

Ini gambar teman-teman lain. Cantikkan gambar ni. Memang cantik sangat Tioman..

Teman-teman pengacara yang sama-sama dapat menghadiri Kursus Pengacaraan di Pulau Tioman. Walaupun berbeza pangkat, jawatan dan gred, walaupun berlainan bahagian, ALHAMDULILLAH.. semuanya dapat berkumpul dan menyesuaikan diri dengan cukup baik. Alhamdulillah.. aku berasa sangat selesa dapat berada bersama-sama mereka yang baik hati serta baik budi..

Salam hormat untuk semua.. InsyaALLAH.. semoga rahmat dan kasih sayang ALLAH akan sentiasa ada untuk kita semua. Fi Amanillah.. 

Friday, July 10, 2015

Kerana Sayang (Cerpen Raya)..



“SURIA balik beraya di mana tahun ni?”
Soalan dari Irma yang baru beberapa bulan menyertai syarikat itu membuatkan Suria tersenyum sendiri. 

“Suria tu kau tak payah tanya, Irma. Dia tu isteri dan menantu yang bertuah. Setiap tahun, tak payah bergaduh nak cabut undi pun dapat balik beraya di kampung sendiri.” Sampuk Hasni dengan nada cemburu.

Semakin melebar senyuman Suria mendengar sampukan dari Hasni. Untuk seketika Suria lebih seronok menjadi pendengar dari ikut serta dalam perbualan tersebut.

“Iya ke? Tapi mentua Suria masih ada lagi, kan?”
Seperti tadi, Hasni juga yang lebih dulu memberikan jawapan untuk soalan yang  Irma ajukan kepada Suria.

“Kalau masih ada lagi, kenapa boleh balik ke kampung Suria saja tiap-tiap tahun?” Sanggah Irma selepas menerima jawapan dari Hasni. 

“Kan aku dah kata tadi, Suria ni beruntung. Suami dia langsung tak kisah kalau kena balik beraya di kampung Suria setiap tahun. Mentua dia pun tak banyak cerita. Takde nak kisah kalau tak balik beraya dengan mereka. Jangan suami dan keluarga mentua kita. Pantang kita terlupa giliran, dia orang dulu yang kelam kabut tolong ingatkan.” 

Pada ketika itu, Hasni dan Suria sudah berkongsi tawa. Wajah Suria juga sudah mempamerkan rasa bahagia bagi menunjukkan betapa bertuah dan beruntungnya dia.

“Kau rasa, kau memang betul-betul beruntung ke  Suria?” Tegur Irma selepas Hasni berlalu untuk menyiapkan tugasannya.

“Eh, mestilah aku rasa beruntung. Bukan semua orang dapat peluang macam aku ni. Dahlah dapat suami yang boleh bertolak ansur. Lebih bertuah bila aku dapat mentua yang sangat memahami.” 

Kali ini, Suria sendiri yang menjawab persoalan Irma dengan penuh bangga. Sudah biasa benar Suria mendengar soalan seperti tu. Menerima soalan dari orang yang rasa cemburu dan tidak berpuas hati dengan nasibnya yang cukup baik.

“Aku tak nafikan kau memang beruntung, Suria. Aku juga mengaku yang aku cemburu dengan tuah kau. Tapi aku rasa, kau dah salah gunakan sifat bertolak ansur suami kau. Kau juga terlupa untuk menghargai mentua kau yang sangat memahami tu dengan sebaiknya. Pernah tak kau dan Hanif fikirkan tentang perasaan mereka? Minta maaflah kalau kau terasa. Tapi sebagai kawan, aku rasa aku patut menegur.” Penuh lembut Irma bersuara.

Tersentak Suria dengan teguran itu. Sebelum ini, tiada siapa yang pernah mempertikaikan tentang perkara itu. Semua orang seperti meraikan dan menyokongnya. Tanpa ada sesiapa yang mengambil kisah untuk menyedarkan Suria tentang perkara itu.

“TAHUN ni kita balik beraya di kampung abang ya.” Beritahu Suria kepada Hanif.

“Eh, kenapa pulak? Nanti tak meriahlah raya kita tahun ni. Anak-anak pun tentu akan rasa bosan kalau balik beraya di kampung abang. Maklumlah, keluarga abang tak besar macam keluarga Su.” Penuh bertolak ansur Hanif terus memberi peluang untuk Suria dapat beraya bersama keluarganya sendiri.

“Dah tujuh tahun kita tak pernah balik beraya bersama keluarga abang. Su rasa, tahun ni biarlah kita beraya dengan emak dan abah abang pulak. Dapat juga kita sambut raya bersama adik abang dan keluarganya. Tentu anak-anak Mira seronok bila dapat beraya dengan sepupu mereka.”

“Kalau dah Su kata macam tu, abang ikut saja.  Biar abang beritahu pada emak dan abah.”
 
Tak bertangguh, Hanif mengambil telefon dan menghubungi orang tuanya.  Wajah Hanif nampak cukup gembira ketika memaklumkan berita yang pastinya selama ini ditunggu-tunggu oleh ibunya. Selama ini kerana sifat bertolak ansur, wajah Hanif tetap berseri bila berterusan terpaksa beraya bersama keluarga Suria. Tapi bila Suria pula yang bertolak ansur, wajah Hanif nampak lebih berseri dan cukup ceria. Saat itu, Suria terasa cukup berdosa kerana telah begitu lama mementingkan diri  dan mengambil kesempatan di atas kebaikan suami dan mentuanya.

 “Su, mak kirim salam. Mak juga ucapkan terima kasih pada Su.” Ujar Hanif lembut. 

Sebak hati Suria ketika menerima salam dan ucapan yang disampaikan oleh Hanif. Suria sedar, dia memang sangat beruntung kerana mempunyai mentua dan suami yang sangat bertimbang rasa. Tidak pernah mereka melahirkan rasa tidak puas hati di depan atau di belakangnya. Mereka juga tidak pernah mengungkit tentang keburukan sikapnya.


“ASSALAMUALAIKUMWARAHMATULLAH…” 
 Alhamdulillah, tahun ini dapat juga Suria bersama-sama dengan suami dan anak-anaknya untuk menunaikan solat sunat hari raya di masjid. Selalunya setiap tahun pada waktu ini, dia masih di rumah. Jika tidak sibuk di dapur, tentunya sedang menunggu giliran untuk masuk ke bilik mandi. Keluarganya besar, untuk makan keluarga saja persiapannya bagaikan mahu menyediakan kenduri. Untuk masuk ke bilik air perlu beratur dan menunggu giliran. Di rumah keluarga Hanif, keadaannya agak lapang. Sejak malam tadi juadah untuk pagi ini sudah siap disediakan. Tanpa perlu beratur dan mengambil giliran, pagi-pagi lagi dia sudah dapat mandi dan bersiap.

“Lepas ni kita nak ke rumah siapa lagi?” Penuh ceria Suria bertanya.

“Su dengan anak-anak  tak penat ke?” Soal Hanif perihatin.

“Mana ada penat. Seronok tu adalah.” Balas Suria dengan lembut sambil mengerling anak-anaknya yang langsung tidak mengeluh. 

Memang Suria dan anak-anak rasa teruja dan berasa cukup seronok dapat ikut sama pergi menziarah ke rumah saudara mara dan jiran-jiran. Jika beraya bersama keluarga Suria, aktiviti utama mereka hanyalah berkumpul dan berbual-bual sambil melepak di depan televisyen. Aktiviti ziarah dan menziarahi memang jarang menjadi agenda. 

“Terima kasih Su, kerana sudi beraya dengan keluarga abang. Terima kasih juga kerana memberi peluang dan mengingatkan abang untuk menjadi anak yang lebih baik untuk emak dan abah.”

 “Su yang sepatutnya ucapkan terima kasih pada abang sebab dah banyak bertolak ansur dengan Su. Su juga nak minta maaf sebab dah mengambil kesempatan di atas kebaikan abang. Su jadi leka dan bangga diri dengan sikap tolak ansur abang. Sebelum ni, Su ingat meriahnya raya ialah dimana kita akan beraya. Tapi rupa-rupanya, meriahnya raya itu lebih besar pengertiannya.  Bagaimana kita meraikan dan siapa yang kita mahu raikan juga dapat  memeriahkan raya kita.”

Hanif tersenyum senang mendengar kata-kata dari isterinya.

“Kenapa abang tak kisah bila terpaksa beraya bersama keluarga Su setiap tahun?”  Soal Suria.

“Semuanya kerana sayang, Su. Abang sayangkan Su. Abang juga sayangkan keluarga Su sama macam mana abang sayangkan keluarga abang sendiri. Sebab tu abang tak kisah walau di mana pun kita beraya.”

“Itulah juga sebab mengapa Su mahu kita beraya dengan keluarga abang pula tahun ni. Su juga sayangkan abang dan keluarga abang sama macam Su sayangkan keluarga Su sendiri. Su harap kita dapat sama-sama menjadi anak yang lebih baik dan bertanggungjawab. Juga akan  lebih mengambil berat dan perihatin dengan perasaan orang tua kita.” Ujar Suria.

Semuanya memang kerana sayang. Pastinya kerana sayang juga Irma menegur untuk menyedarkan sahabatnya yang sudah terleka dan terlupa. 

Semoga ada iktibar yang diperolehi insyaALLAH..
Salam hormat untuk semua. InsyaALLAH.. semoga rahmat dan kasih sayang ALLAH akan sentiasa ada untuk kita semua. Fi Amanillah.

Thursday, June 18, 2015

Hadiah hari jadi yang ke 39..

Assalamualaikum..

1 Ramadhan datang lagi. Salam Ramadhan buat semua!! Alhamdulillah.. ALLAH panjangkan lagi umur kita untuk dapat bertemu dengan Ramadhan tahun ini. Ramadhan Kareem. Terasa sebak dan syahdu ketika nak menunaikan solat tarawikh malam tadi. Terasa sangat bersyukur bila ALLAH masih beri peluang untuk dapat menikmati kemuliaan dan keberkatan Ramadhan.  Semoga puasa dan segala amalan kita diterima oleh ALLAH hendaknya. Semoga iman dan amal kita akan terus mantap dan bertambah.. insyaALLAH.

Hari ni nak cerita pasal hadiah hari jadi. Tahun ni special sikit hadiahnya sebab apa yang aku minta dari en.asben semuanya adalah untuk rumah. Sebenarnya..  kalau bab rumah, aku dengan en.asben selalu tak sependapat. Aku nak macam ni, dia nak macam tu. Aku suka macam ni, dia suka macam tu. Apa yang aku suka mesti dia tak suka. Tapi selalunya kalau bab rumah, aku memang terpaksa  beralah. Sebabnya.. aku kena ikut juga apa yang suami suka pasal rumah sebab nanti kalau dia tak suka lagi parah. Takut  tak nak balik rumah pulak dia nanti he..he.. Tak naklah gitu, kan? Jadi disebabkan itu aku lebih sanggup tunggu en.asben bagi green light aje kalau nak buat apa-apa untuk rumah. Dalam erti kata lain tunggu masa untuk en.asben mengalah pulak.

Macam sebelum ni, setiap tahun aku cakap nak sambung dapur. Tapi en.asben buat tak tahu aje sebab bagi dia macam takde keperluan. Satu hal lagi, en.asben tak suka kalau ampaian baju ada kat depan rumah. Jadi dia sanggup reserve belakang rumah untuk buat tempat sidai kain. Siap buatkan bumbung lagi biar dapat sidai kain bawah bumbung. Tapi akhirnya, en.asben mengalah juga bila aku asyiklah cakap pasal nak sambung dapur. Beberapa tahun lepas dapatlah aku dapur baru. Sekarang ni terpaksalah sidai kain kat depan rumah sebab kat belakang rumah dah takde tempat. Memanglah buruk sikit pandangan bila sidai kain kat depan rumah. Tapi aku redha asalkan dapat sambung dapur he..he..

 Demi dapur, tempat sidai kain aku korbankan..
Adalah lagi projek kat rumah yang en.asben tak setuju dengan proposal aku. Kalau setuju pun ikut cara dia. Maksudnya ikut apa yang dia nak. Hmmm.. okeylah.. okeylah.. ikutlah cara dia dan apa yang dia nak asalkan apa yang aku sendiri nak tu dapat. Bila dah macam tu, sekarang ni kalau nak buat apa-apa untuk rumah aku kena ada strategi kah..kah..kah.. (gelak jahat). Dari hujung tahun lepas aku asyik cakap apa yang aku nak. Tapi en.asben saja aje buat nahiiii. Tapi aku pun asyik cakap juga lagi. (kental tak kental???) Sampailah birthday aku pada 27 Mac lepas, aku minta apa yang aku nak tu sebagai hadiah hari jadi. (Beruntung juga sebenarnya bila jarang meminta-minta hadiah dari suami. Jadi bila sekali-sekala kita minta, tentulah dia susah nak tolak he..he..) Ada dua benda yang aku minta dan ALHAMDULILLAH.. ALLAH bagi rezeki untuk en.asben dapat tunaikan. Syukur.. (Sebenarnya ada 3. Tapi satu lagi en.asben reject.. Hmm.. pasrah ajelah).
 
 Tarrraaaa.. 
ALHAMDULILLAH.. Terima kasih ALLAH.. Terima kasih en.asben.
Hadiah hari jadi aku yang ke 39 ialah wallpaper dan lagi satu sedang dalam proses (projek kecil-kecilan aje pun mengikut kemampuan kami).. Bertahun kut minta nak pasang wallpaper kat rumah. Tahun ni baru dapat. Tahun lepas aku pujuk-pujuk juga. Tapi masih tak jalan. Dia masih tak nak bagi pasang. Sanggup tau dia cat rumah tahun lepas (yang kosnya lebih kurang sama aje dengan harga pasang wall paper) sebab tak nak layan bila aku minta nak pasang wallpaper kat rumah. Tahun ni.. kerana ada strategi.. minta wall paper sebagai hadiah hari jadi, maka.. tertunailah hasrat aku nak pasang wall paper kat ruang tamu (Senyum lebar hingga ke telingalah aku :))

Hadiah harijadi aku katanya, kan? kan?
Tapi.. warna dan pattern masih ikut taste en.asben juga he..he.. Takpelah.. asalkan coraknya masih apa yang aku nak.. Paling penting aku dapat juga nak pasang wallpaper corak batu-bata.. Entah kenapa, aku suka sangat dengan corak ni..   Dalam banyak-banyak corak batu-bata yang aku suka, cuma corak ini yang en.asben suka.. Yang lain, dia pilih mana yang aku tak suka.  Saja tau biar aku ubah fikiran.. Nasib aku cekal ha..ha.. Dalam tercari-cari orang nak pasangkan wallpaper kat rumah, sekali nampak kawan arwah adik aku ada buat bisnes wallpaper ni kat FB. Memang pucuk dicita, ulam mendatanglah nampaknya.  Aku pun apa lagi, terus PM kat dia. ALHAMDULILLAH.. selain dapat apa yang dicita, dapat juga support bisnes kawan-kawan dan menyambung silaturrahim.. Alhamdulillah.. aku puas hati dengan kerjanya. Harganya pun berbaloi-baloi. Kalau ada sesiapa yang berminat nak pasang wall paper bolehlah jenguk-jenguk FB kawan arwah adik aku. Namanya  Alin. FBnya Tulip Putih.

Alhamdulillah.. Aku suka sangat.. Anak-anak suka juga.. Paling penting en.asben pun dah suka (Itu paling win.. Yeaay.. akhirnya).. Hari tu makcik aku datang. Dia kata feeling macam duduk dalam gua sebab nampak macam sejuk aje corak batu bata tu he..he.. Kira okeylah tu kan. Cantik tak cantik di mata orang itu belakang kira. Yang penting apa yang kami sekeluarga rasa. Rumahku, Syurgaku konsepnya.

Salam hormat untuk semua. InsyaALLAH..semoga rahmat dan kasih sayang ALLAH akan sentiasa ada untuk kita semua. Fi Amanillah..