Nuffnang

Monday, July 15, 2019

Contoh yang baik untuk anak..

Assalamualaikum..

Ada kawan kata, tengok aku macam orang yang tak ada masalah. Nampak selalu bahagia. Selalu happy. Selalu ceria. Selalu senyum. Selalu positif.  Anak-anak pun semuanya nampak okey aje. Jarang nak  dengar aku bercerita tentang hal dan karenah anak-anak. Kat FB pun tak pernah nampak aku update perkara yang tak best. Takde nak meroyan meluah perasaan dan marahkan orang. Macam perfect aje hidup aku. Itu pandangan kawan-kawanku. ALLAHU.. Alhamdulillah.. Semuanya berlaku dengan izin dari ALLAH. Seperti orang lain, hidup aku juga tak sempurna. Semua yang aku ada masih pinjaman dariNYA. Masalah tetap ada. Sesungguhnya ALLAH yang menutup segala kekurangan diri. ALLAH Maha Baik. Thank you ALLAH. 

Bagusnya kawan-kawanku itu boleh berbaik sangka. Satu sifat yang harus dipuji. Mereka nampak kawan happy, mereka tumpang happy. Begitulah yang sepatutnya. Bukan bila nampak kawan happy, nampak hidup sempurna kita rasa iri hati dan rasa tak senang hati.  Tak baiklah macam tu, kan? Kita tak tahu apa yang kawan kita perlu lalui untuk nampak bahagia, senyum sentiasa dan ceria selalu. Sebenarnya hidup aku sama seperti orang lain juga yang ada turun naiknya.  Anak-anak ada masanya buat hal juga. Orang tak tahu kerana aku selalu memilih untuk tidak bercerita. Kurang gemar nak ceritakan masalah pada orang atau luahkan perasaan tak enak di media sosial. Kalau tiada hal yang mengembirakan hati untuk diupdate, aku lebih suka memilih untuk berdiam sahaja walaupun masih aktif di media sosial. Lebih seronok nak  like dan komen cerita kawan-kawan. Itu cara aku menangani masalahku. 

Bagiku, masalah takkan selesai kalau kita asyik bercerita tentangnya. Tak settle pun masalah walaupun kita ada geng yang backing kita. Bimbang masalah akan jadi lebih besar bila meluah pada orang yang tak sepatutnya. Tak perlu kita sendiri yang membuka pekung di dada di saat ALLAH sudah menutup aib kita. Tapi aku tak kata orang yang suka nak meluah masalah tu salah atau caranya tak betul. Ikutlah cara masing-masing. Mengikut mana yang baik. Semoga segala masalah kita dapat diselesaikan dengan baik dan segala urusan kita dipermudahkan oleh ALLAH. Paling utama kita semua dapat sama-sama berbahagia di dunia dan lebih berbahagia di akhirat.. in shaa ALLAH.

Sejak tahun lepas aku ada masalah yang menguji kesabaranku di setiap pagi. Jadi hilang mood disebabkan perkara itu tapi aku selalu pilih untuk tidak terlalu memikirkannya. Tapi masalah itu akan menggangguku semula keesokkan paginya. Jadi walaupun taknak fikir sangat ianya tetap menganggu fikiran huhu..  Masalah itu hanya masalah yang kecil. Tapi bila perlu dihadapi setiap hari rasa stress juga dibuatnya. Tambah lagi bila diri rasa kurang sabar. Tak sedar semua itu ujian untuk ALLAH menguji kesabaran diri. Astaghfirullahaladzim. Semoga aku dan kita semua direzekikan dengan kesabaran yang tinggi.. in shaa ALLAH.

Setiap pagi sejak lima tahun lepas aku  menghantar Is dan Fareez ke sekolah. Bila hantar anak memang drop anak-anak betul-betul kat depan pagar sekolah. Sebelum tu kena u-turn dulu kat area depan sekolah. Semua kenderaan ibu bapa yang lain juga melakukan hal yang sama. Sejak dulu memang Is dah ingatkan aku pesanan dari Ayahanda (pengetua sekolah). Jangan berhentikan  kereta dan turunkan pelajar di laluan sebelah. Maksudnya semua kereta perlu U-turn dahulu dan baru boleh berhenti dan turunkan anak betul-betul di depan pagar sekolah. Ianya untuk keselamatan pelajar dan juga agar tidak mengganggu trafik di kawasan depan sekolah. 

Aku ambil maklum dan hormati pemberitahuan tersebut dengan sebaiknya. Walaupun lambat dan tiada lagi kenderaan lain, aku tetap melakukan hal tersebut tanpa kompromi. Sebab aku nak beri contoh yang baik pada anak-anak yang peraturan tetap perlu di hormati walau dalam keadaan apa sekali pun. Sehinggalah awal tahun lepas, peraturan tersebut bagaikan tidak lagi dipatuhi oleh sebilangan ibu bapa lain. Mungkin mereka tak tahu. Tapi perbuatan tersebut jelas menunjukkan yang mereka tak mahu ambil peduli dan pentingkan diri sendiri.  Lebih-lebih lagi di waktu yang sudah benar-benar menghampiri waktu masuk sekolah. Mulalah ada ibu bapa yang tak bertanggungjawab memberhentikan kereta di laluan sebelah dan menurunkan anak-anak mereka di situ.

Aku mula jadi berangin bila perkara itu jadi semakin menjadi-jadi dan berulang-ulang setiap hari. Dah minta pengawal yang bertugas untuk tegur juga kerana keadaan itu membahayakan. Tapi nampaknya tiada perubahan yang berlaku. Aku nak beri contoh yang baik kepada anak-anak aku. Tapi orang lain pula beri contoh yang tak baik. Bagaikan tak salah untuk kita mengabaikan peraturan kalau dah terlambat. Macam tak salah untuk abaikan peraturan untuk kepentingan diri. Aduhaiii.. Geram aje rasa. Apa yang membuatkan hati jadi lebih panas ialah bila kita terpaksa memberikan laluan untuk mereka berhenti di tepi sebab kedudukan kereta mereka dah makan jalan. Kemudian nak kena beri laluan kepada anak-anak mereka yang nak melintas pula. Hal itu membuatkan trafik yang sebelum ini tak sesesak mana jadi lebih sesak.

Mereka dah selamat turunkan anak-anak mereka. Kita pula perlu berikan laluan untuk kenderaan mereka dan anak-anak mereka melintas. Akhirnya kita pula terpaksa turunkan anak-anak kita lebih lambat kerana mereka yang pentingkan diri dan  mengabaikan peraturan. Berbulan-bulan masalah ini menganggu hidupku. Hahaha.. Macam entah apa-apa entah aje, kan? Memang muka ketat aje aku kalau perkara tu berlaku. Rasa macam nak menjeling aje pemandu kereta yang tak bertanggungjawab tu seorang demi seorang. Tapi biasalah. Mana ada orang yang tahu dia salah nak ambil peduli perasaan orang lain. Takde maknanya dia nak pandang kita. Kalau boleh dia nak kita ghaib. Lepas tu buat kita macam halimunan dan buat muka tak bersalah. Maka jelingan pun sekadar disambut angin lalu tak sampai ke pandangan sipelaku hahaha.. 

Dugaan itu dari ALLAH. Petunjuk juga datangnya dari ALLAH. Terima kasih ALLAH. Setelah hampir setahun makan hati dengan masalah tersebut, aku mula terfikir untuk mencari solusi. Solusi yang boleh membuatkan hatiku jadi tenang setiap pagi. Aku tahu, aku tak boleh lari dari masalah tersebut. Mahu tak mahu aku perlu untuk menghadapinya. Aku juga tak boleh nak ubah sikap orang lain. Maka aku yang perlu berubah. Aku perlu ubah cara pemikiranku agar aku tak terus stress. Langkah pertama aku ambil. Buka hati untuk terima semuanya. Sebab niat aku nak berikan contoh yang baik untuk anak-anak. Maka aku tak boleh harapkan orang lain yang berikan contoh tersebut kepada anak-anakku. Aku sendiri perlu terus berikan contoh yang baik untuk anak-anak aku.

Setiap pagi awal-awal lagi aku niatkan untuk berikan saja laluan kepada kenderaan lain tanpa marah-marah. Aku cuba untuk ikhlaskan diri untuk memberi laluan kepada kereta yang berhenti untuk turunkan anak di laluan sebelah tanpa sebarang rungutan. Penuh ikhlas juga aku beri laluan kepada anak-anak mereka melintas kerana seperti mana aku mahu anak-anak aku selamat, aku juga mahu anak-anak orang lain selamat. Jika ibu bapa mereka tak mahu memikirkannya biar aku yang memikirkan hal keselamatan anak-anak mereka bagi pihak mereka. Di jalanraya, bila ada yang memberikan laluan untukku, aku akan angkat tangan, ucap terima kasih dan memberikan senyuman. Tak kisahlah pemandu lain itu melihatnya atau tidak. Aku tetap mahu melakukannya sebagai tanda aku menghargai. Setidak-tidaknya aku masih boleh beri contoh yang baik kepada anak-anakku. Alhamdulillah. 

Semalam ada rezeki aku menghadiri kuliah dhuha di surau taman. Penyampainya adalah Ustazah Oki Setiana Dewi. ALLAHU.. Menarik sangat penyampaiannya. Sangat indah program tersebut. Jika ada rezeki nanti aku kongsikan perkongsiaannya. Untuk entry ini aku cuma nak masukkan satu perkongsiannya daripada tafsir surah Al-Zalzalah iaitu setiap kebaikan itu walau sebesar zarah akan di balas. Setiap kesalahan walau sebesar zarah juga akan dibalas. Maka.. teruskan berbuat baik. In shaa ALLAH.. ada ganjaran pahala untuk kita. Tak perlu risau sangat siapa yang buat salah pada kita. ALLAH akan membalasnya. Itu janji ALLAH.  Tak perlu kita serabut nak memikirkannya. Tenang-tenang saja, okey. Why bother?(Nasihat untuk diriku sendiri).


Kalau pergi ke rumah orang, dan dihidangkan makanan, jamah juga sedikit makanan yang sudah dihidang walaupun perut kita dah kenyang. Sejak kecil, kita diajar oleh emak ayah kita dengan contoh-contoh yang baik. Semoga kita juga dapat terus beri contoh yang baik untuk anak-anak. 
Yang baik dari ALLAH. Yang buruk pastinya dari kekurangan diri kita sendiri.

Salam hormat untuk semua. In shaa ALLAH.. Semoga rahmat dan kasih sayang ALLAH akan sentiasa ada untuk kita semua.

Thursday, July 4, 2019

Kemaafan dendam yang terindah..

Assalamualaikum..

Baru-baru ini, aku perlu berhadapan dengan satu situasi yang aku tak terfikir aku akan melaluinya seumur hidupku. Innalillahiwainnailaihirojiun.. Itu takdir yang telah ALLAH aturkan untukku. Tak mudah untuk aku redha dan menerima hal itu dengan mudah pada mulanya. Namun berkat doa yang tak putus, berkat sabar yang ALLAH pinjamkan juga berkat memberi kemaafan yang sedaya upaya aku berikan setulus hati, akhirnya sedikit demi sedikit aku mula belajar untuk berlapang dada. Hal yang berlaku itu terjadi dalam sekelip mata. Namun proses untuk aku menerima ketentuanNYA melalui proses yang agak panjang. Berliku laluannya sebelum  aku mampu berlapang dada. Rasanya, beratus kali aku rebah setelah beribu kali aku cuba untuk menjadi gagah. ALLAHU.. Tiada apa yang boleh berlaku dengan izin dari ALLAH. 

Alhamdulillah.. Alhamdulillah.. Alhamdulillah.. Entah dari mana datangnya kekuatan, kesabaran dan ketenangan kalau tidak segalanya dipinjamkan dari ALLAH dengan izinNYA jua. ALLAHU.. Segala puji bagi ALLAH. Saat diri dan perasaan berada dalam kondisi yang sangat lemah, selemahnya, ALLAH pinjamkan kekuatanNYA. Dalam keadaan diri sangat tidak sabar untuk menerima kenyataan yang telah tersurat, sabar itulah juga menjadi penguat semangat. Saat diri tidak tenang dengan segala bisikan syaitan, iman yang goncang,  nafsu amarah yang tak terbendung, ketenangan menjadi pemulih jiwa berkat zikir kepadaNYA. Benarlah.. Ujian itu tanda ALLAH sayang. Ujian juga yang mendekatkan lagi diri kita kepadaNYA. Kepada ALLAH yang Maha Esa. ALLAH Maha Pencipta. ALLAH Maha Pengasih. ALLAH Maha penyayang.

Jangan bersangka buruk. Tidak pada ALLAH. Tidak juga kepada insan lain. Sentiasalah bersangka baik. Itu yang aku dapat dari semua yang berlaku. Walau seburuk apa pun hal yang berlaku, ada hikmah yang indah tersembunyi di sebaliknya. Yakinlah.. Setiap yang ALLAH takdirkan, itulah yang terbaik untuk kita. Teruslah menjadi baik walau diri diuji dengan perkara yang buruk. Terus saja sebarkan kebaikan kerana tak akan pernah rugi orang yang berbuat baik. Menjadi baik bukan satu pilihan. Tapi ianya satu keperluan. Berbuat baik kepada orang yang bersikap buruk kepada kita juga satu kemuliaan. Seburuk mana kita diperlakukan, tetaplah menjadi yang lebih baik. Agar kita bebas dari dendam yang menyakitkan. Juga sakit hati yang berpanjangan. Serahkan segalanya pada ALLAH. ALLAH itu Maha Adil. ALLAH itu sebaik-baik hakim. Tak perlu kita menghakimi orang lain. Lepaskan segalanya kepada ALLAH. Biarkan kemaafan menjadi dendam yang terindah. Teruskan berdoa yang baik-baik. Kalau mampu mendoakan orang lain, itu lebih baik. Sebenarnya mendoakan orang lain, sama juga seperti kita mendoakan untuk diri kita sendiri. Jadi berdoalah dengan doa yang baik-baik. In shaa ALLAH.. takkan rugi kalau kita mendoakan orang lain. In shaa ALLAH.. semua yang baik-baik akan kembali kepada kita juga.

Orang yang tidak mengasihi tidak akan dikasihi.  Dengan setulus hati, kemaafan aku pohonkan. Dengan rendah hati, aku mohon perdamaian kerana permusuhan hanya membuatkan hidupku serabut. Bukan untuk dinilai baik di mata manusia. Cukuplah cuba untuk menjadi menusia yang lebih baik dari  hariku yang semalam. Kerana menjadi baik memang selalu menjadi impian. Walau tak bermusuh, tak perlu juga menjadi kawan. Bukan ingin memutuskan silaturahim. Tapi beringat dengan nasihat, orang mukmin tidak akan jatuh ke lubang yang sama sebanyak dua kali. ALLAH hadirkan seseorang dalam hidup kita bersebab. ALLAH jauhkan seseorang dari kita juga pastinya dengan sebab yang lebih baik. Yang lepas tu, lepaslah. Benar, rasa sakit takkan hilang dengan memaafkan. Kemaafan tak mampu menghilangkan segala kenangan yang cukup pahit untuk ditelan. Tapi hanya kemaafan yang ikhlas mampu membawa kepada ketenangan. Biarlah kita mengalah agar hidup kita terus tenang. Semoga ketenangan yang diperolehi membawa kebahagiaan yang berpanjangan di dunia dan di akhirat.. in shaa ALLAH.

Image may contain: 3 people, including Hanis Azla Rafeah Salim, people smiling, people standing and indoor
Hadiah tak selalu terbungkus dengan indah. 
Kadang kala ALLAH membungkusnya dengan masalah. 
Tapi di dalamnya ada berkah yang indah. 
Alhamdulillah.. terima kasih ALLAH. Senyuman yang indah masih menjadi milikku. Semoga aku selalu menjadi hamba ALLAH yang selalu bersyukur ketika diuji dengan ujian kesusahan mahupun ujian kesenangan.. Aamiin.. in shaa ALLAH.

Salam hormat untuk semua. In shaa ALLAH.. semoga rahmat dan kasih sayang ALLAH akan sentiasa ada untuk kita semua. Fi Amanillah.

Friday, June 28, 2019

Jatuh menimpa tangga..

Assalamualaikum..

Salam 24 Syawal untuk semua. Dah selesai buat puasa 6 syawal? Alhamdulillah.. Syukur kepada yang dah selesai. Bagi yang belum selesai, kalau puasa hari ni masih sempat nak cukupkan puasa 6. Semoga segala amal ibadat kita ALLAH terima dan dipermudahkan segala urusan kita.. in shaa ALLAH.  

Ditakdirkan, pagi semalam aku terjatuh kat tangga rumah. Tak tahu macam mana boleh jatuh. Perkara nak jadi. Entah terpijak kain atau tersilap langkah atau terlanggar bakul yang aku letak di tangga. Tahu-tahu dah jatuh dan rasa sakit sebab lutut dan dada terkena bucu tangga.  Semoga apa yang berlaku menjadi penghapus kepada dosa-dosaku. Alhamdulillah.. Allah melindungi kerana hanya bengkak lebam dan sakit sikit aje. Harap-harap memang tiada apa yang lebih serius. Semalam aku kerja. Sebab elok aje boleh jalan lepas bangun dari jatuh tu. Siap boleh pakai high heels ke pejabat. Sekali dalam pukul 11 pagi kaki aku tak boleh nak bengkok. Nak jalan pun dah terasa sakit. Mungkin sebab kesan jatuh dan kat ofis sejuk sangat. Terus cramp kaki aku.  Panik juga sekejap hehe.. Jadi aku terus keluar ke klinik. 

Alhamdulillah.. aku masih boleh memandu sebab kaki yang sakit adalah kaki kiri. Aku pergi klinik kat area depan rumah. Panel insurans dan paling penting aku boleh terus balik rumah selepas tu. Sebelum sampai klinik aku berdoa agar doktor yang bertugas itu doktor perempuan. Dengan niat semoga auratku terjaga waktu doktor nak periksa kaki. Ditakdirkan doktor yang bertugas di klinik  waktu itu adalah doktor lelaki. Nak ke klinik lain memang aku tak daya dah. Sebab kaki dah mula sakit dan aku dah susah nak berjalan. Dahlah bersendirian. Jadi aku tawakal saja. Masuk bilik doktor dia pun dah nampak aku terjengkut-jengkut. Aku ceritakan apa yang berlaku. Tanpa perlu tengok kakiku doktor terus beri deskripsi ubat untukku. Alhamdulillah.. Doktor itu juga siap cadangkan aku untuk berjumpa dengan doktor perempuan jika aku perlukan rawatan dan pemeriksaan susulan. ALLAHUAKBAR. Allah Maha Kuasa. Maha Pengasih. Maha Penyayang. Aku mohon agar auratku terjaga dan ALLAH menjaga auratku. ALLAHU.. Terima kasih ALLAH. Aku sangkakan doaku tak termakbul bila dapat tahu doktor yang merawat adalah doktor lelaki. Tetapi aturan ALLAH itu adalah yang terbaik. Kita merancang dengan cita-cita. ALLAH merancang dengan cintaNYA.

Doktor bagi aku MC dua hari. Semalam dan hari ini. Sebab kata doktor kalau ada yang serius esoknya akan rasa lebih sakit dan perlu terus buat x-ray. Semalam dah makan ubat dan dah berehat betul-betul kat rumah. En.asben balik kerja tolong tuamkan kaki yang lebam tu. ALLAH.. hati-hati ma, please. I want to be with you forever. I know its not logical or reasonable request, of course ALLAH tentukan ajal maut, kita pasti berpisah. I'm just sharing my feeling. What I want. Please ma, take care of youself. Thank you so much sayang. I think, love is always the best medicine, kan. ALLAHU. Thank you ALLAH untuk segala rasa cinta, kasih dan sayang yang dipinjamkan. (Wahai Tuhanku, sesungguhnya aku sangat fakir atas segala macam kebaikan yang Engkau turunkan kepadaku. - Doa Nabi Musa A.S)

Malam tadi tidur awal biar badan cukup rehat. Sebelum tidur sapu ubat dan makan ubat. Bangun pagi tadi kaki dah rasa kurang sakitnya. Jadi hari ni ambil keputusan untuk masuk ofis aje. Sebab kalau tak memang kena keluar juga nak hantar anak ke sekolah. Dah alang-alang keluar dan kaki pun dah kurang sakitnya pergi ajelah kerja. Tak kisahlah walaupun hari ini masih ada MC. Bila tak sihat terpaksa cuti. Bila dah sihat, apa salahnya pergi kerja. Baiknya akak ni. Kata teman-temanku. Allahu.. Segan sendiri rasa. ALLAH yang mengizinkan segalanya. Bukan nak tunjuk baik pada sesiapa.  Bila cuti, orang lain terpaksa back up tugasan kita. Bila dah sihat kalau boleh tak mahu menyusahkan orang lain. Selalu fikir, bila kita memudahkan urusan orang lain,  urusan kita akan ALLAH permudahkan.

Kita dipandang baik kerana ALLAH menutup aib kita. Tapi sejujurnya memang aku nak sangat-sangat menjadi orang yang  baik. Sebab menjadi baik bukan sahaja dapat membahagiakan orang lain. Malah ianya lebih membahagiakan diri kita sendiri. 

Sampai jumpa lagi!

Salam hormat untuk semua. In shaa ALLAH.. semoga rahmat dan kasih sayang ALLAH akan sentiasa ada untuk kita semua. Fi Amanillah.

Monday, June 17, 2019

Cerita Raya 2019..

Assalamualaikum..

Selamat Hari Raya Aidilfitri. Maaf Zahir dan Batin.

Alhamdulillah.. Ramadan sudah berlalu. Semoga ada rezeki untuk kita semua bertemu dengan bulan Ramadan di tahun hadapan.. In shaa ALLAH. Salam 13 Syawal buat semua. Dah banyak pergi open house raya? Hehe.. Orang Malaysia raya kan sebulan. Seperti jalan sesak nak balik kampung beraya, waktu open house raya pun jalan sesak juga. Takpelah.. Bukan selalu kan. Niat pun untuk bersilaturrahim. Merai tuan rumah yang sudi mengundang. Semoga segala urusan kita semua diberkati dan dipermudahkan.. in shaa ALLAH.

Alhamdulillah.. Seperti Ramadan, Syawal kali ini dirai penuh indah juga penuh meriah bersama keluarga tercinta. Puji dan syukur ke atas ALLAH yang mengizinkan segalanya berlaku. Terima kasih ALLAH. Di penghujung Ramadan, seperti biasa kami sempat menziarahi pusara insan-insan tersayang yang telah lebih dulu meninggalkan kami. Menziarah kubur arwah ayah di Shah Alam, kubur arwah adik ipar di Gombak dan kubur arwah adik di Teras Jernang. Dua hari sebelum Ramadan kami dijemput berbuka puasa di rumah kakak ipar dan di rumah makcikku. Sehari sebelum raya aku dah bercuti. Orang lain kebanyakannya dah sampai kampung, aku baru sibuk nak packing beg balik kampung. Malam raya kami dah makan juadah raya nasi impit, ketupat palas, rendang ayam pedas emak yang mabeles, daging dendeng juga serunding ikan dan daging.
Image may contain: food
My daging dendeng. 
Alhamdulillah.. ada rezeki dapat buat 4 kg daging dendeng tahun ni. Selalu tu tak berapa rajin huhu.. Emak pun macam terperanjat bila aku sibuk kata nak buat hehe.. Tahun ni ada kerajinan sikit nak menumbuk daging tu. Memikirkan en.asben dan anak-anak suka makan daging dendeng jadi kerajinan tu datang sendiri. Bila buat dengan ikhlas dan niat nak raikan suami dan anak-anak, macam senang pulak buat masak daging dendeng kali ni.. Alhamdulillah.
3 hari sebelum raya daging dendeng dah siap dulu. Asingkan untuk mertua dan kakak ipar, selebihnya kita frozenkan.

Tahun ni kami sekeluarga beraya di Taiping. Kampung arwah Tok aku. Pagi-pagi raya selepas lengkap berbaju raya, sebelum subuh kami bertolak ke Taiping. Singgah solat subuh di RnR Sungai Buluh. Kemudian singgah solat sunat Aidilfitri di Simpang Pulai. Alhamdulillah.. perjalanan lancar. Cuma tak sangka kenderaan banyak di highway pagi-pagi raya tu. Rupanya ramai juga yang seperti kami balik kampung di pagi raya. Seronok tau balik kampung pagi raya. Sepanjang jalan boleh dengar takbir raya dan ikut sama-sama bertakbir sekali dalam kereta. Berselang dengan lagu-lagu raya menambah keindahan di pagi Syawal yang mulia.


Image may contain: 2 people, including Hanis Azla Rafeah Salim, people smiling, people standing and outdoor
OOTD raya mama dan Han.
Orang lain pergi solat raya. Mama dan kakak yang ABC ambil kesempatan berOOTD dulu hehe.. Our kebaya from Jubah Souq. Baju raya tahun ni En. Asben yang pilihkan. Siap rajin melayan carikan baju raya online. Rajin juga nak temankan kami berdua ke Bangi Central untuk cari baju raya. End up kami sama-sama berkenan dengan kebaya dari Jubah Souq ni. Selesa sangat pakai. Thank you ayah belanja mama dan Han baju raya cantik ni.


Image may contain: 2 people, including Hanis Azla Rafeah Salim, people smiling, people standing, grass, hat, sky, outdoor and nature
Mama dan ayah di pagi raya. 
Sibuk Han bila baju raya mama dengan ayah tak sama kaler. Balik rumah terus matchkan baju raya mama dengan ayah. Bila nampak match baru dia puas hati hehe.. Untuk melegakan lagi hati anak dara ayah tu, mama pun carilah selendang yang betul-betul match dengan baju raya ayah. Sebelum keluar balik kampung pagi tu dah kalut-kalut semua tak sempat nak bersalam raya dulu. Sampai kat Masjid di Simpang Pulai mama buzy pakaikan sampin en.asben dan anak-anak bujang. Jadi tak sempat juga nak bersalam raya. Cuma sempat salam cium tangan aje sebelum ayah, anak-anak bujang dan emak melangkah ke masjid. Tapi sempat juga ayah cium dahi mama. ALLAHU.. terus rasa dalam hati ada taman di pagi raya dan takbir raya yang kedengaran menjadi lebih indah dan syahdu di pendengaran. Bukan tak pernah dapat. Tapi bila ianya diberi sebagai kejutan, perasaan itu hanya ALLAH yang tahu. Terasa diri cukup dihargai dan disayangi. Terima kasih ALLAH.


Image may contain: 6 people, people smiling, people standing, outdoor and nature
Ayah dan anak-anak bujang.. 
Baju melayu from Jakel. Alhamdulillah.. semua suka dan selesa dengan baju melayu jakel ni. Next year kalau ada rezeki boleh cari baju melayu di Jakel lagi. 


Image may contain: 6 people, people smiling, people standing and outdoor
Sedondon.. Ayah awal-awal dah reject dengan idea sedondon tu hehe.. 
En.asben pilih untuk jadikan warna pastel untuk warna tema raya kami sekeluarga tahun ni. Kami semua ikut aje. So berpastellah kami semua. 


Image may contain: 6 people, people smiling, people standing, sky and outdoor
Emak dan cucu-cucu lelakinya. 
Emak dah nampak uzur sikit sekarang. Semoga ALLAH rezekikan emak dengan kesihatan yang baik serta umur yang berkat.. in shaa ALLAH.

Selesai solat raya kami meneruskan perjalanan ke Taiping. Pukul 10 pagi sampai di Taiping. Terus pergi ziarah kubur arwah tok. Jumpa dengan keluarga makcik aku di situ. Selepas itu kami sama-sama bergerak beraya ke rumah pakcik aku. Selesai rumah pakcik aku, kami ke rumah nenek saudara pula. Selepas itu ke rumah sepupu emak. Kat Taiping rumah keluarga dan saudara mara semua dekat-dekat. Jadi nak berjalan raya tu jadi senang sikit. Semua tu memang rumah wajib untuk dikunjungi di pagi raya kalau kami beraya di Taiping. Berkonvoilah kami ramai-ramai bersama keluarga adik beradik emak yang lain. Meriah!

Image may contain: 9 people, including Hanis Azla Rafeah Salim, people smiling, people standing and outdoor
Kami sekeluarga bertema pastel di rumah kedua. 
Dulu aku memang nak sangat anak ramai. Tapi direzekikan dengan mabuk teruk waktu mengandung. Mabuk yang langsung tak boleh makan dan tak boleh minum. Setiap kali mengandung kena masuk hospital sebab mabuk teruk. Selepas melahirkan anak yang ketiga aku rasa takut nak mengandung lagi. Alhamdulillah.. sekarang ALLAH rezekikan aku dengan anak-anak yang ramai. Dari 3 orang bertambah lagi 4 orang dan kesemuanya menjadi 7 orang. ALLAH ambil arwah adikku dan dipinjamkan anak-anak adikku pula kepadaku.
Terima kasih ALLAH.

Image may contain: 2 people, including Hanis Azla Rafeah Salim, people smiling, people sitting
Mama and ayah yang nak feeling pengantin baru.. 
Anak-anak duduk tepi sekejap. Bagi chancelah kan hehe.. Alhamdulillah.. Raya tahun ni ada rezeki dapat kembali pakai baju saiz S.Total weight lost sehingga pagi raya 12 kg. Penurunan untuk selama 5 bulan setengah mengawal pemakanan, puasa sunat, IF dan puasa Ramadan. Asalkan berat boleh turun, biarpun lambat dan tak banyak sangat aku dah rasa cukup bersyukur.  Semoga berat tak kembali naik lagi.. in shaa ALLAH.


Image may contain: 5 people, including Hanis Azla Rafeah Salim, people smiling, people standing and outdoor
Kami sekeluarga. Mata mana mata?
Mata dah sedia kecil. Bergambar mengadap matahari pulak. Hah.. gitulah jadinya.


Image may contain: 5 people, including Hanis Azla Rafeah Salim, people smiling, people standing and outdoor
Takpelah tak nampak mata pun. Janji dapat bergambar raya.


Image may contain: 5 people, including Hanis Azla Rafeah Salim and Mazila Wahab, people smiling, people standing and outdoor
Bertabah dengan si bongsu kisahnya. The struggle is real kata orang haha..


Image may contain: 5 people, including Hanis Azla Rafeah Salim, people smiling, people sitting, people standing and outdoor
Amanah yang dipinjamkan. Syukur. Terima kasih ALLAH.
Semoga ALLAH rahmati kami sekeluarga dunia akhirat.. in shaa ALLAH.


Image may contain: 5 people, including Nor Huda Juhari, Hanis Azla Rafeah Salim, Nur Atikah Yasmin and Hazirah Jiah, people smiling, people sitting
 'The kepala' bersama dengan sepupu dan anak-anak saudara yang sekepala.

Selesai rumah ketiga kami terus ke homestay kami. Sejak arwah tok meninggal setiap kali balik Taiping memang kami menginap di hotel atau di homestay. Tak kisahlah menginap di mana, balik tetap balik sebab Taiping selalu di hati. Masuk homestay, selepas solat semuanya ambil peluang berehat dan tidur sekejap. Dalam pukul 3 adik aku sampai dari KL. Terus ajak beraya ke rumah pakcik aku pulak. Siap ajak untuk agenda seterusnya selepas itu. Jadi kami pun bersiap sarung kembali baju raya. Sebelum keluar barulah kami sempat bersalam raya satu keluarga dengan proper. Alhamdulillah.. Maaf zahir dan batin tulus ikhlas dari hati. 

Dah beraya dengan pakcik aku dan keluarganya kami ke agenda seterusnya. Melayan adik aku sebab selepas itu dia dan keluarga akan terus balik beraya di kampung tok suaminya di Kedah. Maka kami sekeluarga pun bergerak ke Taman Tasik Taiping. Tak sangka, meriah betul Taman Tasik Taiping yang indah tu di petang raya. Suasana jadi lebih indah dengan kunjungan ramai keluarga yang lengkap berbaju raya berwarna warni mengikut tema setiap keluarga. 


Image may contain: one or more people, people standing, tree, wedding, grass, plant, sky, outdoor and nature
Kami sekeluarga di Taman Tasik Taiping.
Tahun ni memang en.asben beria dengan raya kami sekeluarga lebih sedikit daripada aku. Beria dengan baju raya, tema raya dan beberapa perkara tentang raya. Alhamdulillah.. ada rezeki juga untuk kami sekeluarga berphotoshoot raya. Terima kasih ALLAH yang mempermudahkan segalanya untuk kami.


Image may contain: one or more people, people standing, tree, grass, plant, outdoor and nature
Di Tapak Highlander kononnya hehe.. 
Cantik sangat Taman Tasik Taiping ni. Kami sekeluarga suka sangat. 


Image may contain: one or more people, tree, plant, grass, outdoor and nature
Free style everyone!


Image may contain: one or more people, people standing, wedding, tree, child and outdoor
Anak gadis dan emak gadis.


Image may contain: 6 people, people smiling, people standing, tree, outdoor and nature
Anak bujang dengan ayah dan Paksu.

Image may contain: 1 person, standing, tree, sky, plant, outdoor and nature
Riang ria di hari raya. 


Image may contain: 2 people, including Hanis Azla Rafeah Salim, people smiling, people standing, tree, plant, sky, outdoor and nature
Cinta hati dunia akhirat.. Till Jannah.. In shaa ALLAH.

KISAH CINTA KITA

Kan ku cerita pada semua
Kisah cinta antara kau dan aku
Agar semua tahu
Dan tak akan dekati dirimu

Andainya mampu kan ku ukir
Namamu dan namaku di bulan
Agar satu dunia
Melihat restui cinta kita

Aku selalu tersenyum
Bayangkan kita hidup berdua
Berjalan berpegangan tangan
Takkan kau lepaskan

Tiba waktunya nanti
Kan ku cerita pada dunia
Yang telah kau pun jadi milikku
Buat selamanya

Ku pernah rasa
Kau kan pergi
Tinggalkan diriku sendiri
Kan ku seru dunia
Berdoa kau kembali pada diriku

Aku selalu tersenyum
Bayangkan kita hidup berdua
Berjalan berpegangan tangan
Takkan kau lepaskan

Lagu Nyanyian : Hafiz Suip   Lirik Indah : A. Aida
(Suka sangat dengan lagu ni. So saja nak buat jadi caption gambar)

Image may contain: 4 people, including Rita Zaid, people smiling, people sitting and outdoor
Emak dan cik aku pun ikut kami ke Taman Tasik Taiping juga. Tapi tak kuasa emak dan cik ikut melayan kami bergambar hehe.. Luna tidur, jadi ami dan abi ajelah yang dapat bergambar raya di Taman Tasik Taiping. 

Image may contain: one or more people, people standing, tree, grass, plant, outdoor and nature
Image may contain: one or more people, people standing, tree, plant, outdoor and nature
F.A.M.I.L.Y.. Much Love.

Image may contain: tree, grass, outdoor and nature
Ami dan Abi Luna. Much Love. 

Image may contain: 3 people, including Hanis Azla Rafeah Salim, people smiling, people standing, tree, grass, outdoor and nature
Mama, ayah dan gegirl.

Malam raya emak ada buat kenduri tahlil di rumah pakcik. Menunya nasi lemak dan mee rebus. Family pakcik aku buat BBQ juga. Meriahlah perut kami seharian tu dengan pelbagai menu yang sangat mengoda jiwa raga hehe.. Raya kedua, selepas subuh anak-anak sambung tidur. Aku keluar dengan en.asben cari sarapan. Pergi ke taman perumahan lama arwah tok semata-mata nak lepaskan rindu disamping mencari sarapan di 'market' taman tu yang selalunya kami makan setiap kali balik ke Taiping dulu-dulu. Selepas itu aku dan en.asben terus berdating berdua ke Kuala Sepetang. Sekejap ajepun di Kuala Sepetang.

Balik homestay, sementara anak-anak bersarapan kami layan mata sekejap. Selepas zohor, pergi ke rumah pakcikku lagi sebab mereka menjamu makan tengah hari pulak. Makcik dan sepupuku memang ada bisnes katering. Jadi bila kami ada, mereka masak lebih untuk hidangan kami juga. Alhamdulillah.. semoga terus murah dan berkat rezeki pakcikku sekeluarga. Selepas makan tengah hari kami beraya di rumah kawan UiTM en.asben pula. Tak dapat duduk lama pun sebab dah ada agenda seterusnya selepas itu bersama keluarga emak. 

Image may contain: 5 people, including Nor Huda Juhari, people smiling
Main bowling satu keluarga di Hari Raya kedua. 
Selepas main bowling 2 round kami beramai-ramai pergi makan Yong Tau Fu Famous di belakang Bomba Taiping. Sedap.. tapi masa menunggu tu yang sedikit azab huhu.. 

Selepas makan malam kami balik ke homestay. Esok pagi-paginya kami bersiap untuk balik ke Bangi. Alhamdulillah.. walaupun kereta banyak tapi perjalanan kami sekeluarga terselamat dari jem yang teruk. Mungkin kerana kami bergerak awal. Dapatlah singgah beraya di rumah adik beradik emak di Ipoh. Sebab tahu RnR sure padat, jadi sebelum keluar dari Ipoh kami tapau Mc D siap-siap dan makan dalam perjalanan. Selepas tu singgah beraya sambil menziarah makcik yang tak sihat di Rawang. Sampai Bangi sebelum balik rumah kami singgah ke pasaraya terus sebab ada keluarga yang dah awal-awal kata nak datang beraya di rumah esoknya. Alhamdulillah.. sebelum maghrib kami sekeluarga sampai di home sweet home. Alhamdulillah.. rumah kami dilindungi sepanjang ketiadaan kami. Syukur. Terima kasih ALLAH.

Malam tu papa anak-anak buah datang ambil anak-anaknya untuk beraya bersama keluarga mereka pula. Nak keluar makan kat luar semua dah malas. Jadi mama masak nasi goreng aje. Settle nasi goreng sekuali. Sempatlah anak-anak buahku makan sebelum papa dia orang sampai. Kata gegirl nasi goreng mama sedap sangat sampai rasa macam nak tapau hehe.. Bangun pagi esoknya sibuk-sibuk tolong emak memasak. Keluarga dari Taiping dan Kajang nak datang beraya. Jemput sekali keluarga mertua dan beberapa orang keluarga dan kawan-kawan. Menu hari tu ialah laksa johor, nasi minyak, ayam masak merah Johor style dan daging dendeng. 

Penat balik kampung tak hilang lagi, tapi bila orang nak datang rumah terus hilang rasa penat. Seronok nak menyambut tetamu yang datang dengan hidangan yang paling sedap yang dapat dihidangkan. Alhamdulillah.. en.asben dan anak-anak rajin sangat menolong. Thank you ayah, Han, Is dan Az. Sepupu aku yang datang beraya pun rajin menolong. Thanks Yan! Bila sama-sama buat kerja tak terasa pun badan penat. Tapi esoknya emak demam. Kesian emak. Badan orang tua kan. Mana boleh nak lasak-lasak lagi.

Image may contain: 8 people, including Hanis Azla Rafeah Salim and Nahlia Salleh, people sitting, table and indoor

Family mertua dan emak.

Image may contain: 9 people, including Hanis Azla Rafeah Salim and Nahlia Salleh, people smiling, people sitting and indoor
Kakak Han masuk sekali. 


Image may contain: food
Menu kami. Laksa Johor, nasi minyak, ayam masak merah johor style dan daging dendeng. Alhamdulillah.. seronok tengok tetamu bertambah-tambah makan. Orang dalam rumah pun berulang-ulang makan. Menu ni memang menjadi pujaan en.asben dan anak-anak. 

Image may contain: one or more people, people sitting and indoor
Jemput makan semua. (Gambar credit to SIL).
Tak boleh pulak nak masukkan gambar family Taiping dan tetamu yang lain. Anyway terima kasih buat semua tetamu yang sudi datang beraya ke rumah kami. Kami sekeluarga sangat berbesar hati.

Malam tu selepas tetamu yang terakhir balik kami sama-sama anak-beranak kemas rumah. Bagi emak rehat dan makan ubat. Pagi tu adik aku singgah selepas berbelas jam terperangkap dalam jem perjalanan dari Kedah ke KL. Makcik aku dan BFF adik aku pun datang sekali. Selepas adik aku balik kami pun bersiap untuk keluar beraya dengan keluarga mertua. Beraya di rumah pakcik en.asben di Setapak. 

Image may contain: 13 people, including Nahlia Salleh and Nina Yusoff, people smiling, people sitting and indoor
Bersama keluarga en.asben dan  makcik-makcik dan sepupu-sepupunya tersayang.

Image may contain: 7 people, including Shafiq Ahmad Nor and Eirna Syanina Ahmad Nor, people smiling, people sitting, table and indoor
Pakcik dan sepupu en.asben yang datang beraya sekali. Cantik manis semuanya. Hubungan pun sangat-sangat rapat. Alhamdulillah.. silaturahim yang indah.

Image may contain: 3 people, including Nahlia Salleh, people sitting, people eating, table, food and indoor
Auummm.. Beria menyuap kan hehe.. Mula-mula macam tak suka gambar ni. Sekali bila nampak gambar kat bawah ni rasa suka pula nak pairkan. 

Image may contain: 5 people, people sitting, child and indoor
Aumm.. Kita seri sayang! 
Sama-sama ada gambar tengah menyuap dan menghayati makanan hehe..

Image may contain: 14 people, including Hanis Azla Rafeah Salim, people smiling
Gambar raya vs gambar beraya anak-anak. 
Amanah yang ALLAH pinjamkan untuk mama ayah. 
Semoga anak-anak sentiasa cemerlang dunia akhirat.. in shaa ALLAH.

Hari sabtu bawa mertua pergi kenduri kahwin di Klang. Selepas tu terus stay kat rumah mertua sampai malam sebab MIL ada buat makan-makan raya untuk adik beradik dan kawan-kawan anak buah. Banyak MIL masak. Ada nasi bariani, daging masak ceylon, butter chicken, spageti cabonara, pecal, puding, kek dan kuih muih. Aku cuma bawak puding karamel dan takoyaki buat tambah. Semalam banyak jemputan open house. Tapi tak dapat penuhi semua sebab ada orang nak datang rumah juga. Dapat pergi ke 2 open house saja. Tengah hari ke rumah jiran depan rumah. Petang sepupu dari Melaka datang beraya 2 kereta. Mama buat mee hailam dan order takoyaki. En.asben dan anak-anak kata sedap mee hailam mama. Anak sepupu pun baru makan sesuap terus toleh kat emak ayah dia.. hmmmm.. sedap katanya. Alhamdulillah.. Semuanya dengan izin ALLAH. Kita buat dengan ikhlas, hasilnya dapat mengembirakan hati kita sendiri juga. Syukur.  Malam selepas solat maghrib kami ke open house kawan ofis. Alhamdulillah.. siap juga cerita raya kami sekeluarga tahun ini selepas beberapa hari. Syukur dapat buat catatan kenangan. Sampai jumpa lagi.. in shaa ALLAH.

Salam hormat untuk semua. In shaa ALLAH.. semoga rahmat dan kasih sayang ALLAH akan sentiasa ada untuk kita semua. Fi Amanillah.

Thursday, May 30, 2019

Majlis Buka Puasa di Rumah dan Makan-makan Keluarga di Luar..

Assalamualaikum..


Setiap kali ramadan, kalau ada rezeki memang berhajat sangat nak buat majlis berbuka puasa kat rumah. Tetamunya bukan orang lain. Cuma keluarga mertua dan ahli keluargaku sahaja. Tapi rasa seronok jadi lain macam bila tetamu datang rumah, dapat hidangkan makanan buat tetamu, dapat makan bersama juadah dari air tangan kita, dapat solat berjemaah bersama dan dapat duduk berkumpul di rumah kita. Aku memang suka dengan kenduri kendara ni. Lebih-lebih lagi bila dibuat di rumah sendiri. Cuma kerajinan dan masa aje yang selalu menghalang niat nak selalu ajak orang datang makan-makan di rumah. 

Alhamdulillah.. hari sabtu minggu lepas ada rezeki nak ajak keluarga mertua dan keluargaku datang berbuka puasa di rumah. (Emak, ayah, family kakak ipar, family adik aku dan family pakcik aku). Beberapa hari sebelum tu lagi hati rasa berbunga-bunga. Hahaha.. okey aku mengaku yang bab hati dan perasaan ni memang aku selalu over! Bak kata kawan aku, jiwa halus. Sebab tu boleh jadi novelis sebab terlalu menjiwai watak hahaha.. 

Pada hari kejadian emak ada aktiviti memasak bubur lambuk di kawasan tamannya. Jadi emak tak dapat berada di rumahku dari awal. Sebagai tukang masak amatur, ada sedikit gentar di situ hahaha.. Alhamdulillah.. segalanya dipermudahkan. Pagi tu bekas adir ipar nak ambil anak-anaknya untuk bawa beli baju raya. Jadi awal pagi uruskan anak-anak buahku dulu. Ambil kat rumah emak siap-siap dan kemaskan beg sekali sebab mereka akan ikut papa mereka selama seminggu sebab raya ni anak-anak akan beraya bersama kami. Jadi bolehlah pre-raya bersama papa mereka dulu. 

Settle urusan anak-anak buah, aku dan en.asben pergi clearkan barang-barang yang nak dibuang kat kedai scrap. Misi en.asben adalah nak buang semua yang tak perlu. Jadi selepas berkemas banyaklah barang yang nak dibuang. Alhamdulillah, segalanya dipermudahkan juga untuk kami. Kedai yang kami pergi tu tutup. Sambil menunggu di tepi jalan untuk hubungi kedai yang lain nampak ada orang yang mengutip barangan scrap lalu betul-betul sebelah kereta. Buka tingkap teruslah tanya hahaha.. dan urusan kami selesai juga di tepi jalan itu. Untuk barangan seperti tv lama, 3 basikal lama anak-anak, decorder astro dan piring astro kami dapat RM25. Alhamdulillah.. at least something than nothing, kan? Daripada menyusahkan orang angkat sampah atau buang kat tempat yang tak sepatutnya, lebih baiklah kita jual barang-barang tu di tempat/pada orang yang sepatutnya. Apa yang penting rumah dah clear dari barang-barang yang tak lagi diperlukan. 

Urusan buang barang selesai, kami terus pergi membeli barangan untuk memasak juadah berbuka. Menu hari tu adalah nasi kerabu dan fruit koktel. Selesai membeli belah, balik rumah terus menyinsing lengan. Haha.. takde makna menyinsing lengan. Tukar baju takde lengan terus dan mulakan kerja kat dapur. Waktu tu dah pukul 12 lebih dah pun. En. Asben settlekan urusan di ruang tamu dan di porch. Alhamdulillah.. anak dara ada. Dapatlah Han menolong mama kat dapur. Nampak macam sikit aje menunya. Tapi bila buat sendiri dengan kuantiti yang lebih banyak dari biasa, kerja tu mengambil masa juga. Tapi bila buat kerja dengan hati yang happy, tak rasa berat dan penat pun. Rehat solat kejap terus sambung balik. 

Alhamdulillah.. by 6.00 petang segalanya selesai. Ulam-ulaman dah siap diracik halus by Han. Mama dah siap buat cili solok dan goreng ikan celup tepung.  Telur masin pun dah siap rebus. Ayam beli ayam golek kat param 3 ekor. Kuah budu dan serunding kelapa emak dan siapkan awal-awal. Nasi pun dah siap masak 2 trip. Air dah siap bancuh. Fruit koktel dah siap-siap sejukkan dalam fridge. Aku kalau buat fruit koktel tak suka guna buah dalam tin. Hanya guna laici dalam tin sahaja. Selain tu guna fresh fruit. Letak honey dew, honey dew kuning, mangga, tembikai, fruit puding dan sumi jelly.  Sambil masak sambil keluarkan pinggan mangkuk, jug gelas, tempat air semua. Selesai solat asar, siap mandi dan bersiap semua terus hidang dan susun makanan kat ruang tamu. Kita makan style buffet. 

Menu hari tu selain nasi kerabu with ikan celup tepung, ayam golek, telur masin, cili solok dan fruit koktel, kami beli juga kuih tepung pelita dan kuih ulat bulu from jiran. Adik aku order salmon and beaf steak sandwich from Garsa Kitchen. Dia order potato salad juga. Kakak ipar bawa fries with bolognaise sauce and cheese. Pakcik aku bawa butter cake. Anak buah bawa roti john dan popia basah. Emak mertua bawa popia bersira dan buah nangka. BFF adik aku yang join sekali bawa durian. Air aku buat sirap lemon dan  air soya kotak. All in, tak muat meja sudahnya. Alhamdulillah.. rezeki untuk kami sama-sama berkongsi makan makanan yang sedap untuk juadah berbuka puasa. Luna pun nampak seronok main dengan anak-anak buah makcik aku. Kalau selalu tu datang aje menangis sebab tak kenal orang. Hari tu elok pulak dia. Good girl Luna.

Alhamdulillah.. selepas berbuka puasa kami solat maghrib berjemaah. Selepas  solat maghrib, siapa yang nak makan, ulang makan lagi. Selepas tu solat isyak, terawikh dan witir berjemaah. Kami solat kat porch. Tengah hari tu en.asben dah siap basuh dan mop porch bersih-bersih. Tak plan pun nak solat kat porch.  Tapi bila dah bersih, nak solat kat situ pun takde masalah. Buka tikar kenduri dan bentang sejadah. Rasa lebih selesa solat kat situ malam tu. Alhamdulillah. TQ sayang. Terima kasih juga untuk abang ipar en.asben yang menjadi imam untuk solat kami. Selepas selesai solat, semua orang ulang makan lagi. Sebelum balik kita bagi terus duit raya untuk emak ayah dan anak-anak buah. Ambil berkat sempena ramadan. Semoga rezeki kami sekeluarga terus berkat dan kami sekeluarga terus berada dalam rahmat dan kasih sayang ALLAH selalu hendaknya.. Aamiin. Gambar, satu pun takde. Haha.. tuan rumah busy melayan tetamu. Phone letak kat mana pun tak ingat malam tu.

Takpelah takde gambar pun. Tapi nak simpan kat sini gambar-gambar kami  sekeluarga keluar makan sebelum puasa bulan april lepas. Entry tak sempat-sempat nak buat. Kita simpan gambar ajelah untuk kenangan. Alhamdulillah.. ada rezeki untuk berkongsi rezeki dengan kaum keluarga. Kalau ada sedikit rezeki yang lebih untuk aku atau en.asben, memang selalu berhajat nak bawa semua ahli keluarga keluar makan. Alhamdulillah.. ALLAH izinkan. Tiada daya dan kekuatan tanpa izin dari ALLAH. Terima kasih ALLAH. Semoga ALLAH terus rezekikan kami sekeluarga dan kita semua dengan rezeki yang berkat lagi halal. Juga dikurniakan dengan keluarga yang bahagia, sakinah, mawaddah, warahmah. Juga anak-anak yang soleh solehah yang cemerlang dunia akhirat Aamiin Ya Rabb. 

(Copy paste dari perkongsian seseorang di FB. Jujur, aku baru tahu maksud sakinah, mawaddah, warahmah tu hari ini. Jadi aku share disini untuk perkongsian bersama).

MAKNA SAKINAH MAWADDAH WARAHMAH 
SAKINAH, ialah ketika kita melihat kekurangan pasangan namun mampu menjaga lidah untuk tidak mencelanya.
MAWADDAH, ialah ketika kita mengetahui kekurangan pasangan namun mampu memilih untuk menutup sebelah mata atas kekurangannya dan membuka mata yang lain untuk berfokus pada kelebihannya.
Sedangkan RAHMAH itu ialah, ketika kita mampu menjadikan kekurangan pasangan sebagai ladang amal untuk diri kita.
Subhanallah...

No photo description available.
Kami makan di sini. Dekat belakang rumah aje. Ada western, ada nasi arab. 
Jadi semua orang boleh order ikut selera masing-masing.

Image may contain: 10 people, including Hanis Azla Rafeah Salim, people smiling, people sitting, table, food and indoor
Alhamdulillah.. Kami yang ramai.. Semoga kami dapat bersama-sama berada 
di Syurga juga nanti.. in shaa ALLAH.

Image may contain: 9 people, including Ilman Bhrm, people smiling, people sitting and indoor
From different angle.

Image may contain: 9 people, including Ilman Bhrm and Nahlia Salleh, people smiling, people sitting and indoor
Az kalau tak buat muka time bergambar memang tak sah. Either in moody mode or joker mood. Mama simpan sini untuk kenangan.

Image may contain: 3 people, including Zuraidah Miskun and Hanis Azla Rafeah Salim, people smiling, people sitting and indoor
Us with his Jannah.

Image may contain: 2 people, people sitting, table and indoor
Jemput makan semua..

Image may contain: 2 people, including Hanis Azla Rafeah Salim, people smiling, closeup
Han and gegirl.

Image may contain: one or more people and selfie
Semoga anak-anak cemerlang dunia akhirat.. in shaa ALLAH.

Image may contain: 5 people, including Nahlia Salleh and Hanis Azla Rafeah Salim, people smiling, people sitting and food
Niece, nephew, emak and Han.

Image may contain: 6 people, including Nahlia Salleh and Hanis Azla Rafeah Salim, people smiling, people sitting, table and indoor
love.. love.. love..

Image may contain: 2 people, people sitting, table and indoor
Beradab dengan makanan. 

Image may contain: 1 person, sitting, eating, table, food and indoor
Ada yang baru nak mula makan. Ada yang dah selesai makan. Bila order menu ala-carte dan bila dah ramai-ramai selalu begitulahkan. 

Image may contain: 5 people, including Hanis Azla Rafeah Salim, people smiling, people sitting, people eating, table, food and indoor
Gosip dengan MIL.. hehehe.. takdelah. Minta sikit makanan emak aje .. hahaha.. Eh.. takdelah.. 

Image may contain: 2 people, people smiling, people sitting and food
Indahnya kalau arwah mummy pun ada bersama.. 

Image may contain: 2 people, people sitting, food and indoor
Bila tengok gambar nampak seiras aje muka masing-masing.

Image may contain: 3 people, people sitting, food and indoor
Dah besar-besar dah anak bujang mama ayah. 
Alhamdulillah.. Thank you ALLAH..

Dah.. sampai jumpa lagi. Semoga kita semua direzekikan dengan malam Lailatul Qadar. Dapat beribadat sebaiknya di bulan ramadan ini dan seterusnya diterima amal ibadat kita serta diampunkan semua dosa-dosa kita.. Aamiin. Mohon maaf zahir dan batin juga buat semua.

Salam hormat untuk semua. In shaa ALLAH.. Semoga rahmat dan kasih sayang ALLAH sentiasa ada buat kita semua. Fi Amanillah.