Friday, April 18, 2014

Dia Sayang Aku!

Assalamualaikum..


Alhamdulillah.. syukur Ya ALLAH. Hari ni aku nak berkongsi berita gembira dengan teman-teman semua. InsyaALLAH, novel keduaku akan diterbitkan pada bulan Jun 2014 oleh Buku Prima, Karangkraf. InsyaALLAH.. ianya akan ada secara eksklusif di PESTA BUKU ANTARABANGSA KUALA LUMPUR 2014 pada 24 April - 4 Mei 2014 di Dewan Tun Dr Ismail, PWTC bersama novel-novel Buku Prima yang lain. Harap-harap novel Dia Sayang Aku ini dapat diterima oleh pembaca seperti mana novel pertamaku Takdir Fitrah Terindah. Kedua-dua novel ini sangat istimewa buatku. Aku memang bersungguh sewaktu menulis dan aku telah buat yang terbaik untuk keduanya. Semoga ianya dapat memikat hati pembaca nanti. Semoga novel-novelku dan novel-novel Buku Prima yang lain akan mendapat sambutan di Pesta Buku KL nanti insyaAllah.. 

DIA SAYANG AKU

Sejak kecil, Zaira menjadi dambaan hati Fir. Ianya membuatkan Fir terus memasang impian. Fir mahukan Zaira, tetapi hati Zaira hanya untuk Ikmal. Akhirnya Zaira berkahwin dengan Ikmal. Fir akur dengan hakikat itu. Kebahagiaan Zaira lebih utama. 

Kehadiran Sufi mula menggugat kebahagian Zaira dan Ikmal. Dalam keterpaksaan, Zaira akur untuk berkongsi kasih. Pengorbanan yang membuatkan rasa cintanya pada Ikmal mula goyah. Ditakdirkan Zaira dan Fir bertemu semula. Namun mereka bertemu hanya sekadar menjadi abang dan adik. Kesetiaan Zaira pada Ikmal terus dihormati. Dalam waktu Zaira menghadapi masalahnya, Fir tidak langsung mengambil kesempatan.


Apabila Zaira kehilangan Ikmal, Fir pula sedang mahu memiliki Adelia. Perasaan yang ada harus disimpan untuk pengetahuan sendiri. Memang payah mahu menyorokkan perasaan yang ada. Bukan mudah mahu menidakkan rasa yang tidak pernah hilang. Adakah Zaira dapat menerima Fir dalam hatinya? Dapatkah Fir memiliki cinta Zaira? Mampukah Adelia menghilangkan rasa cinta di hati Fir untuk Zaira?


RM 22.90                             ISBN: 978-967-446-004-4                 ~588 hlm

Salam hormat untuk semua. InsyaALLAH.. Semoga rahmat dan kasih sayang ALLAH sentiasa ada untuk kita semua. Take care and have a nice day!

Thursday, April 10, 2014

Keberkatan Solat Dhuha..

Assalamualaikum..

Sejak beberapa tahun lepas, aku selalu mendengar emak bercerita tentang keberkatan solat dhuha. Kata emak, sejak mengamalkan solat dhuha, terasa rezekinya lebih diberkati. Kesihatan pun berasa lebih baik. Rezeki anak-anaknya (kami adik beradik) juga kelihatan lebih murah. Alhamdulillah. Perkara yang sama juga aku dengar dari orang lain. Mendengar cerita dan keberkatan rezeki mereka aku juga turut mahu memperolehi perkara yang sama. Solat dhuha mula aku tunaikan. Namun ianya sekadar tertunai bila saja aku teringat. Ataupun bila saja aku mempunyai masa. Selain dari tu aku sering lalai dan terlupa. Bila sesuatu perkara itu tidak menjadi rutin, jarang benar kita mahu berdisplin. 

Hujung tahun lepas, aku mula berazam untuk bersungguh menunaikan solat dhuha. Penghijrahan ramai orang ke jalan ALLAH membuatkan aku juga terasa mahu memperbaiki diri dalam ibadahku. Terasa tidak mahu ketinggalan. Juga tidak mahu berada di takuk lama. Ibadah perlu aku perbanyakkan. Apa yang kurang perlu aku tingkatkan. Umur semakin meningkat. Masa yang tinggal mungkin tidak lama. Alhamdulillah.. bila kita bersungguh, Allah melorongkan jalannya. Alhamdulillah.. aku diberikan kesempatan masa untuk menunaikannya. Aku sudah jarang terlupa untuk melakukannya. Sesekali memang ada juga aku terlupa. Tapi dalam kebanyakan waktu, aku selalu teringat tentangnya. Syukur. Tiada daya dan kekuatan kecuali dengan pertolongan dari ALLAH. Thank you ALLAH.

Janji ALLAH itu benar dalam setiap perkara. Begitu juga dengan janjiNYA dalam solat dhuha. Subhanallah.. Alhamdulillah.. Allahuakbar. Sejak menunaikan solat dhuha, terasa rezeki kami sekeluarga lebih diberkati. Rezeki kami juga terasa lebih murah. Ianya juga hadir dalam jalan yang tidak kami sangka-sangka. Syukur ya ALLAH. Semoga kami sentiasa tahu untuk lebih bersyukur. Semoga kami selalu istiqamah dalam melakukan amal ibadat kami hanya kerana ALLAH. Memperolehi rezeki memang selalu membuatkan kita rasa gembira. Namun bila dengan rezeki itu kita jadi lebih murah hati untuk berkongsi dengan orang lain perkara itu lebih membuatkan kita jadi lebih gembira. Subhanallah.. besarnya makna keberkatan rezeki itu. Terasa mahu menitik air mata bila teringatkannya. Terasa lapang dada bila dengan rezeki itu kita tidak rasa lokek untuk berkongsi. Juga tidak takut andai rezeki kita berkurang.

Minggu lepas aku terdengar program di radio. Menurut ustazah, bila mahu menceritakan tentang sesuatu biarlah kita sendiri sudah melaksanakannya. Selepas itu barulah berkongsi dengan orang lain tentang kebaikannya. Ianya dapat memberikan contoh buat orang lain selain dapat mengingatkan diri kita sendiri untuk terus melakukannya. Semoga perkongsian ini dapat memberikan kebaikan buat diriku dan orang lain juga. Semoga perkongsian ini tidak mengundang sebarang rasa riak dan sombong. Aku mengaku, diri ini masih penuh dengan kekurangan. Namun dalam setiap perkara kebaikan selalu ada rasa untuk berkongsi. Semoga usaha yang kecil ini mendapat keberkatan dari ALLAH.. insyaALLAH.

Salam hormat untuk semua. InsyaAllah.. semoga rahmat dan kasih sayang ALLAH sentiasa ada untuk kita semua. Take care and have a nice day!

Tuesday, April 1, 2014

Alasan nak sentap..

Assalamualaikum..

Bagi ibu bapa, hal-hal yang berkaitan dengan anak-anak selalu menjadi hal yang utama. Sebab anak-anak kita boleh ketepikan keinginan kita sendiri. Sebab anak-anak kita boleh ubah perancangan kita untuk memenuhi rancangan mereka.  Sebab anak-anak kita boleh tolak tepi apa yang kita mahu. Sebab anak-anak kita boleh rasa beria-ia untuk hal yang anak-anak sendiri tidak begitu rasa teruja. Sebab anak-anak kita boleh rasa up, boleh rasa down dan pelbagai lagi rasa yang ada kalanya tak relevan pun dengan keadaan. Sebab anak-anak kita boleh rasa sentap juga. Sentap? Kenapa sentap? He..he.. yang tu pun ada banyak sebab dan alasannya. 

Hujung februari mood aku memang ada sedikit meragam. Rasa sentap sebab dah lama tak bawa anak-anak pergi bercuti. Ha..ha.. jangan tak percaya hal macam tu pun boleh buat sentap. Rasa macam dah lama benar tak bawa anak pergi berjalan jauh sikit. Janji dengan Is untuk UPSR pun boleh tertunai. Bila nak atur plan dengan en.asben dia macam tak berapa semangat aje. Aku suggest tempat ini dia reject. Suggest tempat itu dia tak suka. Tanya tarikh tu dia tak boleh confirm. Adjust tarikh lain sama juga. Bila minta idea dia suruh aku yang decide aje. Tak ke pening macam tu. Sebab nak bawa anak-anak berjalan, takpelah.. aku decidelah juga sebab trip kali ni memang aku yang nak belanja. (Sebab aku yang nak belanja itu yang terlebih sentap kut ha..ha..). Tapi bila dah decide en.asben macam tak beria juga. Bila dah tak beria, macam mana aku nak teruskan plan kan? Lagipun semua tu cuma planning aje. 

Okey.. takpelah. Bila en.asben tak beria aku pun malas nak teruskan plan. Biarlah anak-anak tak pergi berjalan. (Ceh.. merajuk konon ha..ha..). Seminggu tu memang takde mood. Sampaikan en.asben tegur apahal muka tu asyik panjang aje he..he.. Bila dah kena tegur aku pun terfikir balik. Apa rasionalnya aku nak sentap? Bila fikir dengan mendalam dah lama sangat ke tak bawa anak-anak pergi berjalan. Belek-belek entry kat blog baru terperasan yang baru last november kami bawak anak-anak ke Hatyai dan Krabi. Kalau kira pakai jari tak sampai enam bulan pun lagi. Ha..ha.. lagi nak kecoh macam dah lama benar tak bawa anak-anak berjalan. Sebab dah malu terus rasa cool. Sentap pun hilang. Mulalah faham balik kenapa en.asben tak terlalu nak excited atur plan. Kita orang ni kalau nak bercuti bukan senang-senang nak cuti. Kena consider waktu nak cuti sebab takut cuti tak approve. Itu yang susah juga nak plan awal-awal tu.

Bila aku dah tak kisah nak fikirkan pasal agenda tu, en.asben pulak yang asyik buka cerita pasal tu. Asyiklah whatsapp tanya. Asyiklah hantar info pasal tempat tu. Sajalah tu. Selalu suka macam tu tau. Bila aku beria dia buat dek aje. Bila aku dah malas nak fikir dia suruh aku fikir balik.  Bila dah fikir kenalah buat booking semuanya bagai kan ha..ha.. Yang tu memang aku suka. Takde sentap-sentap. Alhamdulillah.. Flight settle. Hotel settle. Itenarary settle. Segala yang kena bayar dah settle. InsyaAllah.. ada rezeki, kita pergilah berjalan nanti ya anak-anak. Tak jauh mana pun. Tapi jadilah asalkan dapat tengok tempat orang. Semoga segala perancangan kita akan diberkati dan permudahkan oleh ALLAH. Doa-doakan sama ya.

Salam hormat untuk semua. InsyaALLAH.. semoga rahmat dan kasih sayang ALLAH sentiasa ada untuk kita semua. Take care and have a nice day!

Monday, March 31, 2014

Bila-bila masa saja..

Assalamualaikum..


Alhamdulillah.. Terasa cukup bersyukur bila dikurniakan dengan keluarga mentua yang baik. Ianya membuatkan keluarga mentua bagaikan keluargaku sendiri. Nenek dan atuk mertuaku juga, masyaALLAH sangat baik orangnya. Penerimaan dan layanan yang baik dari embah mertuaku seawal aku menjadi keluarga mereka membuatkan aku menyayangi keduanya bagaikan aku menyayangi nenek dan atukku sendiri. Inalillah.. arwah embah lanang (atuk) sudah beberapa tahun kembali ke rahmatullah. Arwah embah wedoq (nenek) pula baru kembali mengadap ilahi pada malam jumaat yang lalu. Pemergian insan sebaik arwah embah membuatkan ahli keluarga dan semua yang mengenalinya merasa cukup kehilangan. Aku juga menjadi sangat sedih. Terngiang-ngiang kata-kata yang selalu embah ucapkan saat mahu berpisah, jangan lupakan embah ya. InsyaALLAH.. aku tak akan lupakan embah.

Minggu lepas, embah dimasukkan ke hospital. Hari rabu, keadaan kesihatan embah semakin merosot. Hari khamis pagi, embah ditukarkan hospital lain untuk rawatan pakar. Menjelang petang keadaan embah semakin kritikal. Sepanjang minggu emak mertua memang tiada di sini kerana menemani ayah ke Indonesia. Kami berangkat pulang untuk melawat embah di hospital pada petang khamis tu selepas emak dan ayah sampai ke Malaysia. Sepanjang perjalanan hati aku dan en.asben jadi resah. Risau andai tidak berkesempatan membawa emak mentua untuk bertemu dengan embah. Tersekat selama satu jam kerana kesesakan di Jalan Duta benar-benar melemaskan. Alhamdulillah.. perjalanan selepas itu mula lancar. Kami selamat tiba di hospital pada jam 9 malam. Alhamdulillah.. emak, ayah dan kami semua dapat berjumpa dengan embah di wad icu sebelum ALLAH mengambil nyawa embah satu jam  selepas itu. Inalillah..

Pengalaman yang mendebarkan bila melihat lampu kecemasan berkelip-kelip dan berbunyi nyaring di katil embah. Terasa kecut perut bila melihat bacaan nadi mula menurun dan terus menurun hingga ke angka kosong. Dengan air mata mengalir, penuh debaran aku dan sepupu encik asben ralit memerhatikan wajah embah dan mesin itu silih berganti sambil memegang tangan embah. Mulut kami pula tidak berhenti menyebut nama ALLAH di telinga embah. Embah sudah tiada reaksi pada waktu itu. Hanya mesin yang menjalankan tugasnya kepada embah pada saat terakhir itu. ALLAHUAKBAR.. ALLAH lebih sayangkan embah dari kami semua. Al-fatihah untuk arwah embah. Semoga arwah embah dan semua arwah yang sudah meninggalkan kita tenang di sana.

Alhamdulillah.. segala urusan kami dipermudahkan oleh ALLAH. Perjalanan terakhir embah juga dipermudahkan. Mudah sungguh embah pergi mengadap ALLAH. Syukur. Beberapa jam sebelum kami sampai ke hospital, kakak ipar memberitahu yang doktor mengatakan, bila-bila masa saja embah akan pergi. ALLAHUAKBAR.. itu perkhabaran tentang embah pada waktu itu. Ianya menjadi peringatan juga untuk kita yang waktu seperti itu juga akan datang pada kita bila-bila masa saja. Semoga kematian kita akan menjadi kematian yang baik-baik juga hendaknya.. insyaALLAH. 

Salam hormat untuk semua. Semoga rahmat dan kasih sayang ALLAH sentiasa ada untuk kita. Take care and have a nice day!

Thursday, March 27, 2014

38.. ALHAMDULILLAH..

Assalamualaikum.. 

Segala puji bagi ALLAH tuhan sekalian alam dan selawat ke atas junjungan besar Nabi Muhammad s.a.w.

Hari ini 27 Mac 2014. Alhamdulillah.. bertambah sudah usiaku ke angka 38. Alhamdulillah.. Syukur kerana diizinkan ALLAH untuk terus bernafas. Syukur kerana direzekikan ALLAH untuk merasai nikmat iman, nikmat kesihatan, nikmat kebahagiaan, nikmat kasih sayang, nikmat kesenangan, nikmat kelapangan, nikmat kekeluargaan, nikmat persahabatan, nikmat ilham dan nikmat-nikmat lain yang tidak akan pernah cukup untuk disenaraikan.

Alhamdulillah kerana diizinkan ALLAH untuk menjadi seorang anak, isteri, ibu, kakak, menantu, ipar, anak saudara, cucu, sepupu,  saudara, sahabat, jiran, pekerja, rakan sekerja, kenalan dan hubungan yang tidak pernah ada nama khas kepada insan-insan yang sangat-sangat baik lagi membahagiakan. Insan-insan yang selalu dan pernah membuatkan hidupku terasa cukup indah dan sempurna. Syukur YA ALLAH.

Mati sudah menghampiri. Takut itu pasti. Yang lebih menakutkan ialah amalan yang masih belum cukup, ilmu yang masih belum sempurna, kebaikan yang masih belum banyak, kekurangan yang masih belum diperbaiki, hati yang masih belum hilang hitamnya, akhlak yang masih jauh untuk dijadikan contoh dan hal-hal lain yang masih banyak yang perlu diperbetulkan. Semoga aku memperolehi umur yang diberkati ALLAH hendaknya.. insyaALLAH.

Terima kasih atas ucapan dan ingatan dari insan-insan kesayangan juga semua yang sudi meraikan hari yang menjadi tarikh aku dilahirkan. Hadiah kejutan dari en.asben sangat mengembirakan. Katanya aku jarang mendapat hadiah darinya. Namun sebenarnya, hampir setiap hari aku memperolehi hadiah yang tidak ternilai harganya iaitu kasih sayangnya untukku. Ciuman hangat dari anak-anak menjadi hadiah terbaik juga untukku pada setiap hari. Doa dari emak dan semua yang pernah mendoakan menjadikan hadiah yang cukup bermakna buat diriku.  Thank you ALLAH. Thank you All.

 Salam hormat penuh kasih sayang dariku buat semua.
Semoga rahmat dan kasih sayang ALLAH sentiasa ada untuk kita semua..
insyaALLAH.
Take care and have a nice day!

Friday, March 21, 2014

Hospital Ampang Puteri..

Assalamualaikum..

Alhamdulillah.. Kelmarin, adikku sudah dibenarkan keluar dari hospital. Syukur.  Namun selang beberapa hari dia masih perlu ke hospital untuk rawatan susulan. Takpelah, asalkan saja keadaan kesihatannya terkawal dan akan bertambah baik, insyaAllah. Terima kasih buat semua yang mendoakan. Tak terbalas jasa kalian semua. Kiranya, 13 hari juga adikku berada di hospital. Alhamdulillah.. segalanya baik-baik saja buatnya ketika di sana. Wadnya selesa. Para doktornya sangat bagus. Jururawat dan staf-stafnya juga masyaALLAH, semuanya sangat baik dan ramah. Dalam keadaan kesihatan yang tidak  baik, mendapat layanan yang cukup baik memberikan keselesaan dan semangat buat pesakit. Adik aku memang sangat berpuas hati dengan layanan dan rawatan yang diterima. 

Bila kami memberikan pujian, ada yang kata hospital bayar memanglah tip top servisnya. Hmm.. aku tidak melihatnya begitu. Ini kerana sebelum ini pun, kami pernah menerima rawatan di hospital swasta dan hospital kerajaan yang lain. Memang hospital yang lain juga sangat bagus servisnya. Tiada keraguan di situ. Tapi bagi kami, Hospital Ampang Puteri adalah antara yang terbaik. Terima kasih yang tidak terhingga buat semua doktor, jururawat dan staf Hospital Pakar Ampang Puteri. Layanan baik dari mereka benar-benar meninggalkan kesan di hati. Jururawat di wad ICU, wad biasa, bilik x-ray dan dialisis semuanya sangat baik. Keramahan dan sikap bertanggungjawab mereka sangat aku puji. Sampaikan staf di cafe pun semuanya baik-baik belaka. Menerima layanan baik ketika kita ditimpa musibah terasa sangat indah perasaannya. SUBHANALLAH.. ALHAMDULILLAH.. ALLAHUAKBAR.. 


Salam hormat untuk semua. InsyaAllah. semoga rahmat dan kasih sayang ALLAH sentiasa ada untuk kita semua. Take care and have a nice day.

Monday, March 17, 2014

Manisnya ujian ALLAH..

Assalamualaikum..

Allahuakbar. Hari ini sudah masuk hari ke-10. Kalau MH370 sudah hilang untuk hari ke-9, adikku pula sudah 10 hari dimasukkan ke hospital. Daripada aku tersesat barat untuk ke Hospital Ampang Puteri sampailah aku dah naik hafal jalan menuju ke sana dengan memandu sendiri. Daripada aku menggeletar ketika menerima berita itu sehinggalah aku dan adikku boleh duduk berbual dan bergurau senda sekarang. Syukur ya ALLAH!

Dipanggil untuk bertemu dengan doktor-doktor pakar saat adik aku sedang tenat memberikan pengalaman yang cukup menakutkan buat aku dan adik bongsuku. Melihat adikku terbaring dengan kesukaran bernafas dan keadaan yang cukup menyedihkan di katil wad ICU membuatkan kakiku lembik. Melihat para doktor dan jururawat mengeliling katilnya membuatkan aku jadi kecut perut. Melihat mesin-mesin peralatan perubatan yang tidak satu pun aku kenali disambungkan ke tubunhnya membuatkan aku jadi risau yang amat.

Alhamdulillah.. dalam waktu-waktu itu, en.asben sentiasa berada di sisi. Kaum keluarga,  rakan taulan dan jiran sentiasa ada untuk ikut berdoa dan saling memberikan sokongan. Ianya membuatkan aku dan keluarga jadi lebih kuat. Alhamdulillah.. ujian itu membuatkan aku lebih dekat dengan ALLAH. Hanya ALLAH yang boleh membantuku dalam menghadapi keadaan begitu. Dugaan itu juga membuatkan kami sekeluarga jadi lebih rapat. Dalam saat begitu, terasa kami sekeluarga lebih bersatu. Subhanallah.. hikmah Allah itu ada dalam setiap ujiannya. 

Syukur, keadaan adikku sudah agak baik sekarang ini. Namun dia masih memerlukan rawatan susulan dan pemantauan dari doktor-doktor pakar. Doaku, semoga dia diberikan kesembuhan. Semoga kesihatannya semakin baik dan semangatnya terus kuat. Buat semua, minta tolong doa-doakan kesihatan adikku juga ya. Doa-doa kalian mungkin lebih dimakbulkan oleh ALLAH. Terima kasih semua. Terima kasih juga buat kaum keluarga, saudara mara dan rakan-rakan yang datang menziarahi di hospital. Semoga kasih sayang ALLAH sentiasa ada buat kalian semua yang baik budi. 

Alhamdulillah, dalam ALLAH mendatangkan ujiannya, ada berita baik yang ALLAH berikan untuk kami. Syukur. Menerima berita baik dalam menghadapi ujian dari-NYA membuatkan berita itu jadi lebih manis lagi. Yang pasti ujian dari ALLAH itu untuk menguji keimanan kita. Ianya juga untuk memastikan dan membuatkan kita bergantung harap hanya pada ALLAH. Disitulah letaknya manis dalam ujian dari ALLAH. Bersangka baik pada ALLAH pada setiap masa. InsyaALLAH, bantuan dan pertolongan ALLAH sentiasa ada untuk kita. 

Doa juga untuk MH370.

Salam hormat untuk semua. InsyaAllah.. semoga rahmat dan kasih sayang ALLAH sentiasa ada untuk kita semua. Take care and have a nice day. 

Monday, March 10, 2014

MH370..


MH370
PLEASE COME BACK!!!

Ya ALLAH, permudahkan segala urusan yang berkaitan dengan pesawat serta kesemua krew dan penumpang MH370 juga usaha-usaha pencarian.



Friday, March 7, 2014

Dah berubahlah..

Assalamualaikum..

Sejak dua menjak ni, ramai yang menegur kata aku dah berubah. Err... bukanlah berubah jadi kurus. Yang tu belum lagi he..he.. Masih dalam proses hingga hujung tahun kut ha..ha.. (berangan ajelah yang aku mampu kalau dah susah sangat nak jaga makan kan hu..hu..). 

Sebenarnya yang berubah tu adalah waktu aku sampai ke pejabat dan waktu aku meninggalkan pejabat. Sejak Is bertukar ke sekolah baru, jadual aku ke pejabat pun dah berubah mengikut jadual dia pergi sekolah. Kalau di sekolah lama dulu memang dia pergi sekolah dengan menaiki van. Tapi di sekolah baru ni aku yang kena hantar dia ke sekolah. Sekolah kan pukul 7.20 dah masuk. Pukul 7.15 tu dah tunjuk muka cuak dah kalau masih tak sampai depan pagar sekolah. So, tak dapatlah aku nak berlambat-lambat lagi di waktu pagi. Aku bersiap kat atas dia dah siap-siap masukkan barang-barang semua dalam kereta. Aku keluar rumah aje Is terus sua kunci rumah dengan kunci kereta. Siap standby kan kasut kerja aku sekali. Punyalah dia taknak lambat. Itu yang aku sampai ke pejabat pun awal betul. Belum 7.30 lagi aku dah ada kat meja. Itu pun siap dah singgah beli sarapan kat Petronas.  Kalau dulu lagi satu minit nak pukul 8 baru sampai pejabat. Kadang-kadang terlebih pulak satu atau dua minit. Hmm.. terlambatlah tu.

Waktu balik pun aku yang ambil Is di sekolah. Tapi Is selalu solat asar berjemaah dulu di sekolah. So, aku pun tak perlu rushing  nak balik. Orang dah ramai balik baru aku pun  balik. Kiranya lambatlah sikit dari dulu yang cukup masa aje dah hilang dari meja he..he.. Dalam seminggu tu, adalah tiga kali lepas ambil Is aku kena  terus pergi ambil Han di sekolahnya pulak. Pukul 6 tu selalunya aku masih kat dalam kereta lagi bersama dengan anak-anak. Sampai rumah dapatlah rehat kejap sebelum kena masuk dapur pulak. Setiap hari kerja memang kena siap masak sebelum pukul 7.30 malam. Sebabnya Han ada kelas tuisyen di sebelah malam 3 kali seminggu dan 1 kali kelas muzik untuk Han dan Is. Kiranya dalam seminggu tu cuma ada satu malam aje yang aku dapat rehat sikit. Hari kerja sekarang ni jadual aku memang pack. Lepas siap hantar anak ke kelas, kain untuk dilipat memang dah sedia menunggu. Aku memang paksa diri untuk lipat kain hari-hari sebab aku tak nak tengok kain baju mengunung. Nanti jadi lagi malas nak lipat pulak. Jadi walau tak larat dan malas sekali pun sambil mata nak terpejam-pejam aku tetap juga lipat kain he..he..

Sebelum ni aku memang mengelak untuk buat tugasan menghantar dan mengambil anak dari sekolah. Lebih-lebih lagi bila en.asben bekerja di KL. Jadi tugasan tersebut perlu aku lakukan sendiri. Faktor waktu bekerja, masa dan kesibukan dengan tugasan harian membuatkan aku rasa aku tak mampu nak tambah jadualku dengan tugasan tersebut. Sebab itulah sejak dari tadika lagi aku memang ambil van atau bas untuk anak-anak ke sekolah. Tapi faktor keperluan membuatkan aku tidak dapat menolak tugasan tersebut akhirnya. Alhamdulillah.. ianya tidaklah seteruk mana seperti yang aku fikirkan sebelum ini. Walaupun peruntukan masaku perlu diberikan untuk tugasan tersebut namun disebaliknya aku memperolehi ruang waktu untuk melakukan hal lain juga. Alhamdulillah.. dalam kesukaran itu ada kebaikan di dalamnya. Dalam terpaksa mengisi waktu untuk menghantar dan mengambil anak-anak di sekolah, ada perubahan yang baik dalam kedatangan aku ke tempat kerja. Syukur. Terima kasih ALLAH.

Salam hormat untuk semua. InsyaALLAH.. semoga rahmat dan kasih sayang ALLAH sentiasa ada untuk kita semua. Take care and have a nice day!

Tuesday, March 4, 2014

Pengakhiran yang indah..

Assalamualaikum..

Kak.. kenapa muka sunburn? tegur temanku semalam. Oh, tengah hari semalam akak pergi ke kubur. Balasku. Dengan keadaan cuaca sekarang ni, berdiri di tengah panas tak sampai sejam pun boleh buatkan kulit muka terbakar. Sedangkan, sepanjang waktu itu aku memang berpayung. Okey, berbalik tentang kisah di kubur. Inalillah.. pagi semalam sepupu emak telah kembali ke rahmatullah. Walaupun aku tidak berapa rapat, namun aku turut menitiskan air mata ketika pergi melawat. Ini kerana arwah dan keluarganya sangat baik orangnya. Setiap kali bertemu, hubungan kekeluargaan yang begitu erat jelas kelihatan di mataku. Kehilangan insan yang sebegitu pastinya membuatkan semua orang rasa bersedih.

Yang aku ingat tentang arwah ialah arwah pendiam orangnya. Bila berbual suami arwah yang banyak mendominasi perbualan. Namun walaupun pendiam, arwah dan keluarganya cukup rajin menziarahi saudara mara. Arwah dan suaminya juga nampak sangat loving. Cara arwah dan suami melayani anak-anaknya juga sangat baik. Sewaktu hayatnya adalah dua tiga kali aku ke rumahnya. Setiap kali itu pastinya beria arwah akan menjamu tetamu. Hari sabtu sebelum arwah dimasukkan ke hospital, sempat lagi arwah mahu buat kenduri untuk menjamu jiran-jiran dan kaum keluarga yang dekat-dekat. Sedangkan pada waktu itu kesihatan arwah tidaklah berapa baik. 

Alhamdulillah.. emak sempat mencium wajah arwah sepupunya buat kali terakhir semalam. Terasa sebak bila melihat suami arwah begitu asyik merenung wajah isterinya saat orang lain mengambil giliran untuk mencium wajah isterinya. Subhanallah, betapa kasih sayang itu jelas terpamer dalam aksi yang sebegitu. Suami arwah juga menjadi imam untuk solat jenazah. Setiap kali ada yang menitipkan ucapan takziah, suaminya nampak cukup sebak. Namun sesudah itu dengan senyuman yang manis, suami arwah akan bercerita tentang saat terakhir isterinya. Mengalir air mataku mendengar saat manis mereka berdua sebelum itu. Terasa indahnya bila kasih sayang mereka berakhir hingga ke hujung nyawa. 

Setelah solat jenazah selesai, kami ikut sekali menghantar ke kubur. Waktu itu jam sudah menghampiri 12 tengah hari. Panas sedang terik. Peluhku memang menitik-nitik dalam jubah hitam yang aku pakai. Sebaik talkin dibacakan, cuaca jadi redup dengan tiupan angin yang menyejukkan. Melihat keadaan yang begitu, aku lantas menutup payung. Subhanallah.. Alhamdulillah.. Allahuakbar.. Apa yang boleh aku katakan ialah, indahnya pengakhiran buat arwah. Pengakhiran yang baik-baik untuk isteri yang diredhai suaminya. Ibu yang disayangi oleh anak-anak dan menantu. Wanita yang disayangi oleh adik beradik, ahli keluarga, saudara mara, jiran-jiran dan rakan taulan. Semoga arwah tenang di sana. Semoga pengakhiran kita juga akan sebaik arwah hendaknya.. insyaAllah.

Salam hormat untuk semua. InsyaALLAH.. semoga rahmat dan kasih sayang ALLAH sentiasa ada untuk kita semua. Take care and have a nice day!