Tuesday, September 30, 2014

Novel yang boleh buat mood membaca kembali..

Assalamualaikum..

Hari ni aku nak bercerita mengenai novel. Alhamdulillah.. perjalanan manuskrip ketiga nampaknya mula bertambah baik. Semalam, berjaya juga manuskrip ketigaku memasuki 302 muka surat. Seronoknya aku rasa. Walaupun merangkak-rangkak namun ada juga peningkatan. Pertambahan seperti inilah yang selalunya  akan lebih menaikkan semangat. Mood menulis juga semakin baik sekarang ini. Bila mood baik, mudah benar idea yang terilham di fikiran dapat aku susun menjadi ayat seperti mana yang aku mahukan. Jalan cerita juga terasa lebih mudah  untuk digarap mengikut jalan cerita yang sudah diatur. Rasa teruja untuk menyiapkan manuskrip ketiga. Ini kerana idea untuk manuskrip keempat sudah mula menjelma. ALHAMDULILLAH.. terima kasih ALLAH. Semoga aku ada lebih kesungguhan untuk meneruskan dan menjayakan minatku dalam bidang penulisan. Semoga aku akan dapat menyiapkan manuskrip ketigaku dengan sebaik mungkin insyaALLAH. Tolong doa-doakan sama ya kawan-kawan. Terima kasih.

Bercerita mengenai mood, aku teringatkan komen dari pembaca novelku, Imaniah Fajaya di Facebook. Terima kasih ya Iman. Katanya, mood membacanya kembali kerana novel keduaku Dia Sayang Aku. Tersenyum panjang aku dibuatnya. Aku juga pembaca novel. Adakalanya memang mood membaca menurun. Nak membaca pun jadi hilang minat. Tumpuan jadi lari. Tapi bila jumpa novel yang kena dengan jiwa, mood membaca memang akan kembali. Jadi kepada sesiapa yang sedang hilang mood membaca novel, bolehlah cuba dapatkan dan membaca novel keduaku Dia Sayang Aku terbitan Buku Prima, Karangkraf (Iklan dan promosi ni he..he..). Harap-harap kalian yang membaca akan berpuas hati. Alhamdulillah.. Setakat ni banyak komen-komen yang positif aku terima untuk novel keduaku seperti mana novel pertamaku Takdir Fitrah Terindah juga. Rasa cukup berbesar hati dengan komen-komen baik yang aku terima. Terima kasih banyak aku ucapkan kepada pembaca atas sokongan. Jazakallahukhoiran..

Thumb drive dan isi perutnya.. 
Hari tu aku ada bercerita yang thumb drive aku yang isinya latest edited manuskripku dah berkecai kan. Waktu tu memang hilang sekejap semangat aku. Waktu tu aku berdoa sangat agar ianya dapat diselamatkan. Alhamdulillah.. dengan izin ALLAH juga berkat kesungguhan aku meminta tolong dari teman-teman dari bahagian IT, akhirnya dapat juga ianya diperbaiki. Terima kasih banyak geng IT! Tapi thumb drive dah tak rupa thumb drive dah. Togel tinggal PCB aje he..he.. Tapi takpelah. Yang penting bukan rupa. Isinya lebih bermakna. Yang penting manuskrip ketiga dengan kisah yang insyaALLAH terbaik dan menarik akan dapat diteruskan sebaiknya. 

Salam hormat untuk semua. InsyaALLAH.. semoga rahmat dan kasih sayang ALLAH sentiasa ada untuk kita semua. Take care and have a nice day!

Monday, September 29, 2014

Air Panas Jasin..

Assalamualaikum..

Sekarang ini hujung minggu terasa begitu cepat berlalu. Dua hari bagaikan tak berasa. Tahu-tahu sudah malam isnin he..he.. Namun begitu, tetap bersyukur juga kerana masih diberikan rezeki untuk menikmati hari.. ALHAMDULILLAH. Bersyukur juga kerana dalam dua hari yang bagaikan tak terasa dapat juga dipenuhkan dengan pelbagai aktiviti bersama keluarga. Terima kasih ALLAH untuk segala nikmat yang terbaik dariMU.

Hari sabtu, kami ke Melaka. Cadangnya nak bertolak pagi, tapi selepas itu ini hampir 11 lebih baru keluar dari rumah. Singgah sana sini, sudahnya pukul 12 juga baru keluar dari Bangi. Sampai Ayer Keroh pukul 1 tengah hari. Lepas makan sikit dan bersolat kami ke Air Panas Jasin. Sepupu aku buat majlis harijadi anaknya di sana. Tumpangkan sekali untuk buat birthday anak buah aku Fareez.

Pertama kali aku ke  Air Panas Jasin tu. Tak jauh mana pun dari rumah makcik aku di Ayer Keroh. Dalam 15 ke 20 minit aje. Lain kali kalau ke Ayer Keroh, bolehlah kami ke sana lagi. Bagi aku, tempatnya best juga. Anak-anak pun sakan mandi kolam di sana. Aku dan en.asben sendiri seronok dapat berendam di kolam air panas tu. Rasa release segala tekanan lepas keluar dari kolam tu. Syok betul. Bayaran masuknya hanya RM6 untuk dewasa dan RM3 untuk kanak-kanak. Pada aku memang berbaloi-baloi. 

       7 beradik sebelum bertolak. 

Waktu ni baru sampai. Baru sibuk nak tukar-tukar baju. Sepupu aku yang nak buat function pun tak sampai lagi he..he.. Boleh tuan rumah pulak yang datang lambat kan... adoiilah. Kami yang sampai awal ni carilah port dulu. Dok cari meja dan alih-alihkan kerusi. Sekejap lepas tu barulah tuan rumahnya sampai. Meriah betul juadah yang dibawanya. Ada nasi lemak, pulut kuning, rendang ayam, rendang kerang, sambal udang, meehoon, cheese tart dan beberapa jenis kuih lagi, air oren, air mineral, air kotak dan jajan-jajan semua. Memang tak cukup meja nak letak. Aku cuma bawa kek dan karipap aje he..he.. buat penuhkan lagi meja.



Happy birthday untuk Zamarul 7 tahun & Fareez 12 tahun.. Semoga menjadi anak yang soleh dan berjaya di dunia dan akhirat.. insyaALLAH.. Waktu kami kat sana ada grup yang buat family day kat situ. Siap ada karaoke lagi. So, suasana jadi meriah dibuatnya. Sampaikan nyanyi lagu happy birthday pun sayup-sayup aje dapat dengar ha..ha.. jadilah.


Sebahagian dari kami yang 'happy'. Seronok sangat bila dapat berkumpul ramai-ramai macam ni.  Lain kali kita datang sini lagi ya.


Berendamlah korang puas-puas. Sibuk main air sampaikan makan pun tak ingat. Panggil makan pun tak layan. Padahal makanan bukan main banyak. Terpaksalah emak-emak yang dah sedia berlemak ni yang makan banyak he..he.. Dah hujung-hujung barulah anak-anak berasa lapar. Anak-anak berendam di sini. Kami yang dewasa berendam dalam kolam air panas. Dah petang sikit tu hujan renyai sikit. Tapi sekejap aje. Sebelum tu sempatlah kami berpindah dan alihkan barang dekat area berdekatan kolam air panas.  Kat situ ada kawasan berbumbung. Ada kolam untuk anak-anak juga siap dengan slide. Sambung mandi pulak kat situ.

Dalam pukul 6.30 barulah kami keluar dari tempat tu selepas semua orang dah puas mandi. Memang semua orang rasa puas hati. Kami terus balik ke Bangi selepas tu. Singgah solat maghrib dan makan snek di R&R jejantas. Sampai rumah pukul 9 malam. Alhamdulillah.. semuanya selamat. (Sori ya, gambar kat area kolam air panas takde. Aku sibuk mandi. Gambar-gambar ni semua pun sepupu aku yang ambil. Aku cilok dari whatsapp aje he..he.. TQ Yus).

Salam hormat untuk semua. InsyaALLAH.. semoga rahmat dan kasih sayang ALLAH sentiasa ada untuk kita semua. Take care and have a nice day!

Wednesday, September 24, 2014

Compact.. All in..

Assalamualaikum..

Sejak kecil aku dah terbiasa dengan kehidupan yang hmmm.. macam mana nak cakap ya.. hmmm.. compact kut. Maksud aku, aku dah terbiasa dengan semuanya sekali terkumpul gitu. Macam tidur, dulu masa kecil memang tidur sekali dengan emak dan ayah. Katil double decker aku dengan arwah adik masuk sekali dalam bilik emak ayah. Itu pun selalu dok mengendeng ajak emak dan ayah tidur di luar sebab aku suka dapat tidur tilam rapat-rapat kat ruang tamu. Lepas arwah ayah meninggal, tinggallah kami berempat perempuan. Aku, emak dan dua orang adikku. Tidur pun empat-empat dalam satu bilik untuk rasa selamat sebab semuanya perempuan kat rumah waktu tu. Kalau berjalan ke mana-mana, sejak dulu aku akan pastikan barang aku masuk dalam satu beg baju saja. Jadi cuma bawa satu beg baju dan satu handbeg saja. Aku tak boleh ada dua tiga beg yang lain sebab aku akan jadi serabut. Kalau padat sekali pun biarlah beg aku padat. Nama aku nak  masukkan dalam satu lagi beg lain memang tidaklah. (Aku memang terer susun isi dalam beg padat-padat dan masih boleh zip. Disebabkan itu, memang banyak beg pakaianku rosak. Kalau selalu dah overload macam mana beg-beg tu nak bertahan kan he..he.. berangin aje en.asben dengan aku). Kalau duduk dalam bas ataupun duduk menunggu flight aku akan pastikan barang aku berada dekat dengan aku. Kalau jauh-jauh atau kedudukannya berterabur, aku mula rasa tak senang duduk. Beria mengalihkan sampaikan en.asben selalu tegur, macamkan ada orang nak ambil.. He..he u faham tak i tak boleh. (atau dalam bahasa mudah.. u faham tak yang isteri u ni pelik ha..ha..).

Pernah sekali aku pergi kursus di Kedah naik bas sendirian. Sepanjang jalan tu barang-barang aku memang kat atas riba aku. (Beg baju besar memang kat tempat beg kat bawahlah kan). Handbeg, fail dan jaket aku sibuk nak peluk jugak. Tak boleh jauh-jauh sebab aku rasa tak selesa.  Padahal kerusi sebelah kosong ha..ha.. Tak tahu kenapa, bukan takut orang ambil ke apa tapi aku memang rasa tak boleh. Macam kalau orang duduk sebelah aku, tiba-tiba dia alihkan barang-barang aku jauh sikit. Terus aku dah mula rasa tak best. Macam masa tu juga nak alihkan barang-barang aku dekat balik dengan aku. Macam beberapa hari lepas, aku keluar lunch dengan member ofis. Waktu nak makan kawan aku alihkan purse dengan kunci kereta aku ke hujung meja. Satu, untuk lebih selamat sebab di bahagian tepi dinding jauh dari laluan. Satu lagi sebab tengah meja penuh dengan makanan. Sudahnya sepanjang waktu makan aku rasa macam ada aje yang tak kena sebab barang aku jauh ha..ha.. tah apa-apa entah. Tapi itulah yang aku rasa. Waktu anak kecil-kecil aku rasa best sangat sebab boleh tidur sekali satu katil dengan anak-anak. Anak seorang okey lagi. Masuk anak tiga, en.asben dah surrender. Dia dah tak selesa nak berpadat-padat. Jadi dia tidur bawah. Aku dengan anak-anak tidur atas katil. Memang sakit-sakit badan tapi aku still rasa best sebab semuanya ada dekat dengan aku. Waktu anak-anak dah  belajar tidur sendiri aku yang paling susah hati. Tapi sekarang ni anak-anak dah besar so aku dah boleh biasakan diri. 

Anak-anak aku waktu kecil memang dalam kereta tak pernah merasa duduk atas car seat. Sebabnya aku rela pangku dan riba anak dalam kereta sebab aku rasa seronok dapat dekat dengan anak aku. Boleh peluk setiap masa. Rasa best sangat. Biar tangan lengguh pun aku tak kisah. Tapi mulut masih mengada juga nak mengadu dengan en.asben kata sakit badan kena pangku anak. Padahal aku sendiri yang memang suka macam tu. Dulu waktu kereta ada bonet, aku lebih suka letak barang kat tempat seat. Sebabnya aku rasa senang kalau apa-apa. Semua ada dalam kereta tak perlu nak buka bonet. Lepas dah beli MPV aku rasa lega. Barang barang boleh letak dalam kereta aje. Takde bonet-bonet he..he.. Senang hati aku bila orang dengan barang boleh masuk semua dalam satu bahagian. Rasa bahagia bila fikiran tak serabut nak fikirkan barang jauh dari aku. Bengong tak bertempat kan. Kalau naik kereta, aku tak kisah berpadat-padat. Naiklah kereta aku penuh-penuh pun aku tak kisah Sebab aku kan suka macam tu. All in gitu. Tapi walaupun aku suka, aku masih tak boleh nak pentingkan diri. Keselesaan orang kena aku ambil kira juga. Tak kisah nak bawak orang ramai-ramai, keselesaan orang tetap tak boleh tolak ke tepi.

Hujung mac, arwah nenek en.asben sakit tenat di hospital. Kakak ipar dah kena balik kampung dulu. Kami balik lambat sikit sebab nak tunggu mentua balik dari Indonesia waktu tu. Lepas mentua aku sampai, barulah kami balik kampung. Kami sekeluarga dah berlima. Mertua dan kakak ipar dan anaknya dah berempat. Total dah jadi sembilan orang. En.asben drive. Aku kat depan pangku Az. (Aku kan lebih suka begitu he..he..). Row pertama kat tempat duduk belakang empat orang - mertua, kakak ipar dan anak buah. Last row, Han dengan Is berpadat-padat dengan beg pakaian. Di mata aku yang suka compact ni memang rasa okey aje. Boleh muat, kira okeylah kan. Yang penting dapat sampai juga ke kampung. Tapi en.asben memang tak boleh. Dia jenis orang yang nak semua orang rasa selesa. Lebih-lebih lagi keselesaan emak dan ayah. (Dia rasa  bertanggungjawab untuk buat emak dan ayah rasa selesa). Bukan asal boleh macam aku yang compact ni. So lepas hari tu dia dah mula menung. Kami dah kena fikirkan nak ada kenderaan yang besar sedikit dari mpv sedia ada. MPV 7 seater dah tak sesuai untuk kami. MPV lain pun kebanyakannya memang 7 seater juga. Hmm.. macam mana tu. Fikir punya fikir, memang kena beli van macam ni. Kami pun mulakan survey. Survey aje dulu tanpa buat apa-apa keputusan sebab budget tak ambil kira lagi.

Ditakdirkan, awal bulan 5 arwah adikku meninggal. Empat anaknya akan dijaga oleh emakku dan kami. Selalu kalau ke mana-mana memang naik 2 buah kenderaan. Bila arwah adikku tiada, lebih senang kalau kami naik satu kereta saja. Pertama kali berjalan jauh semua aku mula perasan sesuatu. Total kami semua dah jadi 10 orang - 7 orang anak, emak dan kami berdua. Memang padat jadinya. Walaupun aku suka compact dan all in tapi kalau dah padat sangat jadi kesian pulak. Baju dalam beg takpelah kalau berpadat-padat sekali pun. Ini orang nak duduk dalam kereta. Nak naik 2 kereta rasa tak praktikal untuk aku yang suka compact ni. Aku takpelah ada seat sendiri kat depan. Orang lain tu, takkan nak biar gitu. En.asben memang sah-sahlah tak boleh dengan keadaan tu. Terus idea nak beli van kembali mekar. Rezeki semua milik ALLAH. Bila niat kita nak bagi keselesaan untuk orang lain, ALLAH memberi jalannya. Budget yang rasa tak cukup jadi cukup dengan izin ALLAH. SUBHANALLAH.. ALHAMDULILLAH.. ALLAHUAKBAR.. Segala urusan kami dipermudahkan. Selepas dua minggu betul-betul buat survey, kami mula menetapkan pilihan. Okey kita beli van 11 seater. Muat untuk kami anak beranak dan family en.asben. Muat juga untuk kami anak beranak dan family aku. Yang penting semua orang boleh rasa lebih selesa bila ada seat sendiri. Syukur Alhamdulillah. 

Bila dapat kereta eh van kut eh entahlah ha..ha.. (waktu tu betul-betul beberapa hari sebelum masuk ramadhan) ramai yang menegur, kata wah.. kereta raya. Ditakdirkan waktu itu waktu nak raya. Jadilah ia macam kereta raya kami. Padahal kami tak terfikir pun nak tukar kereta untuk raya. Kalau bukan untuk keselesaan ahli keluarga, memang kami tak terfikir langsung nak tukar kereta. Lebih-lebih lagi aku sayang dengan kereta kami sebelum ni. Tapi ianya dah tak boleh nak menampung kami yang ahlinya ramai.  Sekarang en.asben dah rasa selesa dan seronok sebab semua orang boleh rasa selesa. Bila semuanya boleh berjalan sekali naik satu kenderaan aku lagilah rasa best. Sebab compact dan  all in.. itulah aku. Terima kasih ALLAH. Lama dulu aku pernah tengok Ning Baizura ditemubual dalam kereta macam tu. Waktu tu rasa macam best pulak kereta tu. Aku macam lebih teruja tengok  kereta dari tengok Ning Baizura. Tak sangka sekarang aku dapat pulak. Terus jadi macam dapat kereta idaman padahal bukan kereta idaman sangat pun ha..ha.. tapi apa pun aku tetap suka dan sangat bersyukur.. ALHAMDULILLAH.
Once upon a time.. he..he.. beberapa bulan dahulu.
Hari pertama en.asben dengan kereta eh van baru eh apa-apalah haha.. 
Yang bukan kereta besar apatah lagi kereta mewah tapi mempunyai lebih tempat duduk. Yang sangat sesuai untuk orang yang compact dan all in macam aku. Suka semua orang boleh naik sekali dalam ni. Harap dapat  beri keselesaan untuk semua orang yang dapat sama-sama menaikinya..
insyaALLAH.
Salam hormat untuk semua. InsyaALLAH.. semoga rahmat dan kasih sayang ALLAH sentiasa ada untuk kita semua. Take care and have a nice day!

Monday, September 22, 2014

22 September 2014

Assalamualaikum..

Alhamdulillah.. hari ini merupakan hari ulang tahun kelahiran anak keduaku, Muhammad Adi Iskandar. Tarikh lahirnya sama dengan atuknya juga bapa mertuaku. Dah 13 tahun usia Is tahun ini. Doaku semoga Is dan atuknya akan terus mendapat keberkatan umur, diberikan kesihatan yang baik, dimurahkan rezeki juga kebahagian yang berpanjangan di dunia dan akhirat, insyaALLAH. Semalam adalah buat sambutan kecil-kecilan di rumah mertua untuk meraikannya. Hanya majlis kecil keluarga berkumpul makan-makan adik beradik.

 Kek Choc Indulgence untuk Atuk dan Is. 
Selainnya ada sate, nasi impit, meehoon goreng, pizza dan fruit tart.

Makin besar ni nampaklah perubahan kat diri Is. Sekarang dah mula pandai nak jaga penampilan.  Walau tak ketara tapi nampaklah perubahan tu. Kalau nak keluar memang dah pilih-pilih baju dulu. Takdelah main sauk aje macam dulu. Walau dah besar, kadang-kadang perangai kecilnya masih terbawa-bawa juga lagi. Harap-harap tidaklah membawa hingga ke besar perangai asyik nak bad mood dia tu. Hari tu gegirl mengadu kat aku. 

Mama... tengok Abang Iskandar tu, asyik garang aje.
Kenapa? Dia marah gegirl ke?
Taklah. Dia tak marah tapi dia buat muka garang.

Ha..ha.. Iskandar memang macam tu. Kalau ada yang tak kena dia memang akan tunjuk muka moody dia. Pantang silap sikit memang dia akan tarik muka dan buat muka garang bak kata gegirl he..he.. Tapi garang-garang pun hati dia lembut. Paling suka buat kelakar juga. Buat kelakar dengan muka selamba. Memang orang pulaklah jadi berangin kat dia he..he.. Aku dengan ayahnya pulak kadang tu memang sampai tak boleh nak tahan gelak. Ada aje idea dia.

Semalam en.asben dah bagi hadiah hari jadi kat Is. Senyap-senyap dia belikan hadiah untuk Is tanpa pengetahuan aku. Dah ayahnya  gila jam kan. So, hadiah untuk anaknya pun jamlah juga. En. asben sorok-sorok beli sebab malas nak dengar aku bangkang. Dua tahun lepas pernah belikan jam. Tapi dia tak jaga. Bagi kawan pinjam terus lesap. Memang beranginlah aku. So, semalam ayah hadiahkan lagi G-shock. En.asben saja nak ajar anak lelaki dia bertanggungjawab. Bagi jam tu suruh dia jaga. Harap-harap Is akan lebih pandai menghargainya dan akan jaga jam itu sebaiknya sebagaimana kami mahu dia menghargai dan menjaga masa.

 Is dan ayah. 
Ada yang kata muka Is cop-cop muka en.asben. Iya ke?
Muka sama macam ayah. Selera makan sama macam mama. Itu yang bam-bam pun macam mama he..he.. Is cakap, mama masak sedap sangat. Itu yang abang tak boleh nak kawal selera makan he..he.. Okey selain selalu bad mood dia juga selalu pandai ambil hati. 
 Di majlis meraikan anak-anak staf di tempat kerja en.asben beberapa bulan lepas. Is dapat untuk UPSR.. Alhamdulillah. Semoga Is terus  cemerlang di dunia dan akhirat insyaALLAH. Jaga solat, jaga iman dan jaga akhlak ya nak.

*Beberapa hari ni kepala asyik pusing. Aduh.. tak tahu kenapa. 

Salam hormat untuk semua. InsyaALLAH.. semoga rahmat dan kasih sayang ALLAH sentiasa ada untuk kita semua. Take care and have a nice day!

Wednesday, September 17, 2014

Bila emak pergi haji..

Assalamualaikum..

Alhamdulillah.. hari ini dah 13 hari emak berada di Tanah Suci. Alhamdulillah.. segalanya baik-baik untuk emak. Selang sehari emak memang akan menghubungi kami di sini untuk mengkhabarkan keadaannya di sana. Alhamdulillah.. terubat rindu, terlerai rasa risau. Rasa gembira bila dapat berkomunikasi dan mengetahui keadaan emak di sana. Syukur.. Terima kasih ALLAH. Semalam, emak berkempatan buatkan umrah buat arwah adik. Alhamdulillah.. Seronok dengar. Kami di sini, Alhamdulillah.. baik-baik saja semuanya. Yang tak berapa baik pun masih dapat ditangani dengan baik juga dengan pertolongan dan keizinan dari ALLAH. Syukur.

Sebaik balik dari Kelana Jaya selepas menghantarkan emak pada 4 september yang lalu, anak arwah adikku kena demam campak. Alhamdulillah.. segalanya terkawal. Cepat saja chicken poxnya keluar dan mengering. Elok saja demam campaknya pulih, semalam berjangkit pula kepada gegirl. Baru aku nak praktis uruskan anak-anak buah sendiri tanpa emak, en.asben dah kena out station ke Singapura selama 4 hari elok aje selepas emak pergi. Jadi agak kelam kabut sikitlah nak uruskan budak-budak tu sendirian di dua buah rumah. Anak saudaraku Fareez menduduki UPSR. Jadi kena beri tumpuan kat dia lebih sikit minggu tu. Tup-tup.. soalan bocor pulak. Kena buat balik paper english. Paper sains kena hold. Hmm.. takpelah. Ada hikmah disebaliknya kan.

Malam tidur kat rumah arwah adik aku untuk uruskan anak-anaknya sekolah. Pagi-pagi kena keluar awal sebab nak hantar Az, Is dan Han ke sekolah dulu. Alhamdulillah.. anak saudaraku yang kecil Hafiy dan gegirl pakcikku tolong jaga. Tengah hari  makcikku dengan baik hatinya tolong masakkan lunch untuk Fareez dan dinner untuk kami semua. Bersyukur sangat ada pakcik dan makcik yang sangat perihatin dan baik budi. Kurang sikit kerja aku. Balik kerja kena settlekan hal rumah sendiri dulu. Kemudian uruskan anak-anak dengan tuisyen dan kelas muzik sebelum balik Kajang, rumah arwah adik. Alhamdulillah juga, Han boleh pergi dan balik tuisyen tumpang mak mentua. Taklah aku rushing sangat nak pusing-pusing. Bersyukur bila ada ramai yang dapat membantuku ketika aku seorang diri nak uruskan semuanya. Terima kasih ALLAH.

Hari pertama okey. Hari kedua pun okey. Hari ketiga pun masih ok. Masuk hari keempat, hari terakhir en.asben outstation, pagi-pagi dah kalut sikit. Boleh pulak hari tu Han tertinggal kain sekolah dia. Jadi terpaksa patah balik ke rumah dulu sebelum hantar dia ke sekolah. Oklah.. kena keluar awal sikit. Tapi dalam nak keluar awal, Fareez pulak hulur baju sekolah. Lencana kat baju dia tanggal. Baju yang satu lagi dalam mesin basuh. Hmmm.. nak taknak kenalah menjahit lencana tu dulu sebelum nak  keluar awal. Tak jahit, kesian pulak dia nak masuk periksa. Takkan nak pakai baju togel takde lencana. Dengan skill menjahit yang tak berapa nak ada, gigih jugalah menjahit dengan nak rushing balik ambil kain Han kat rumah. Anak oh anak.. gigil mama korang tau pagi tu.

Weekend, kami berehat kat rumah aje. Cuaca pun mendung so memang best layan tv sambil golek-golek. Lepas asar bawak budak-budak tu keluar. Pergi makan Tutty fruitty dengan Burger King. Malam papa dia orang datang ambil. Pagi ahad, lepas keluar beli barang basah dan breakfast aku bersantai sambil tulis novel ke-3 kat ruang tamu. Tengah hari naik atas nak berehat kejap. Turun-turun lepas solat zuhur, rumah tenang aje aman damai. Ruang tamu dan dapur pun bersih aje.  So, dengan hati yang ceria aku masak lunch. Elok aje nak menyuap kat mulut en.asben tanya anak-anak. Dah beritahu mama dah? Okey.. waktu tu aku dah cuak. Dah target mesti ada yang tak kena. Nak makan memang dah takde selera dah. Sekali.. memang betul pun. 

Korang... thumb drive aku untuk manuskrip ketiga tu dah hancur lebur. Masa dia orang main, aku syak main wrestling-wrestlinglah kan. Budak lelaki, itulah yang dia orang suka. Aku malas nak tanya. Bila dah seronok main dia orang terlanggar laptop aku. Laptop jatuh sampai tercabut habis thumb drive aku. Sampai kan boardnya keluar dari badan thumb drive tu. Memang terus tak boleh gunalah thumb drive yang isinya latest edited manuskrip ketiga yang dah 284 muka surat tu huwaaaaaaaaaa. Memang meroyan aku. Malas nak fikir dah. Tengoklah.. ada mood aku sambung guna manuskrip lama yang aku pernah save kat tempat lain. Kalau tak.. huhu.. malas nak fikir sekarang ni. Hancur hatiku.. mengenang dikau thumb drive.. menjadi keping-keping.. huhu.. Emosi aku!

Semalam cuti. Aku dah cuba lupakan hal thumb drive tu. Nak marah lebih-lebih anak sendiri juga kan. Jadi, aku maafkan dan pasrah ajelah. Ada rezeki adalah novel ketiga. Bangun-pagi-pagi dalam kepala macam nak bawak anak keluar. Tapi tak tahu hala destinasi. Tapi dah siap masak-masak benda simple untuk buat bekal. Dalam pukul 10 baru terbayang nak pergi mandi. Ingat nak pergi PD. Tapi Han ada hal untuk farewell kawan dia yang nak berpindah ke oversea petang tu. So tak bolehlah nak pergi jauh-jauh. Sudahnya kami ke Sungai Tekala aje. Gambar takde sebab dalam kereta bateri HP dah kong huhu.. Layanlah budak-budak ni mandi sungai sambil makan homemade burger dan benjo. Nampak dia orang fun aku pun seronok. 

Itulah cerita aku selama 13 hari emak takde untuk menunaikan haji. Doaku, semoga emak dan semua jemaah yang menunaikan haji pada tahun ini akan memperolehi haji yang mabrur.. insyaALLAH. Semoga segalanya dipermudahkan. Semoga emak selamat dalam setiap perjalanan dan selamat pulang.
 Gambar bersama emak dan adik sebelum kami ke Kelana Jaya.
I miss you emak. I love you emak.

Salam hormat untuk semua. InsyaALLAH.. semoga rahmat dan kasih sayang ALLAH sentiasa ada untuk kita semua. Take care and have a nice day!

Monday, September 8, 2014

Sudah ada keyakinan diri..

Assalamualaikum..

Memasuki alam pekerjaan dalam usia yang muda membuatkan aku dapat berkawan dan mengenali teman-teman sekerja yang lebih berusia dariku. Bila beza umur sedikit jauh, aku bukan saja dianggap bagaikan teman sekerja malah dianggap bagaikan adik juga. Lebih-lebih lagi bila ketika mengenali mereka  aku baru mengenali cinta, sedang mahu membina ikatan dalam perkahwinan dan juga sedang mahu melalui fasa-fasa permulaan dalam kehidupan berkeluarga.  Ada masa-masanya mereka berkongsi cerita  dan pengalaman mereka tentang kehidupan berumahtangga. Selalunya mereka berkongsi cerita untuk aku ambil sebagai tauladan buat dijadikan panduan hidup aku dan en.asben. Walaupun sudah tidak lagi menjadi teman sekerja namun hubungan yang pernah rapat itu tidak langsung terputus begitu saja. Sekali sekala ada juga bertegur di FB untuk bertanyakan khabar terbaru masing-masing.

Baru-baru ini aku berjumpa dengan seorang teman sekerja lama yang berpangkat abang selepas lebih 10 tahun tidak berjumpa. Bertemu dengannya membuatkan aku teringat kisah perkongsiannya denganku dulu. Waktu dulu ada dia bercerita yang dia kasihankan isterinya. Setiap kali bertemu dengan rakan-rakannya, isterinya selalu berasa  rendah diri kerana dia tidak bersekolah tinggi seperti suaminya. Sedangkan teman sekerjaku tidak kisah walaupun isterinya tidak berpelajaran tinggi. Namun hal itu terus membuatkan si isteri jadi tidak selesa  untuk menyertai pertemuan mahupun perjumpaan dengan teman-teman lama suaminya. Bila teman sekerjaku bercerita aku selalunya menjadi pendengar saja. Jarang aku memberikan komen kerana terasa komen aku yang masih muda waktu itu tentunya tidak diperlukan. Namun aku selalu berharap agar isterinya akan mendapat kenyakinan diri. Ini kerana, walaupun isterinya tidak bersekolah tinggi, namun isterinya itu seorang yang cantik dan manis orangnya. Malah tubuhnya juga kecil molek walaupun sudah mempunyai anak. Jika isterinya punya sedikit keyakinan diri, tentu saja kekurangan dirinya tidak akan diperkecilkan oleh orang lain apatah lagi diperkecilkan oleh dirinya sendiri.

Faktor umur membuatkan teman sekerjaku  nampak berusia sedikit sekarang. Dengan pangkat dan tanggungjawab yang dipegang kini, wajahnya juga nampak lebih matang. Jika dulu nampak seperti abang-abang, sekarang ini sudah nampak macam ayah-ayah. Namun isterinya kelihatan cukup anggun dan bergaya.  Aku tersenyum sendiri selepas pertemuan itu. Hatiku jadi cukup seronok. Pastinya keyakinan diri sudah ada dalam diri isterinya. Alhamdulillah.. aku tumpang gembira dengan perubahan itu. Rendah diri tidak lagi menyelubungi dirinya. Penampilan dirinya kelihatan menyerlah bila kelebihan dirinya ditonjolkan dengan cara yang molek. Cara pembawaan juga kelihatan lebih menarik. Kalau kata isteri muda pun pastinya orang akan percaya. Sesuai sangatlah penampilannya yang begitu dengan jawatan yang disandang oleh suaminya sekarang. Adakalanya, orang luar tidak mengambil hirau dengan kekurangan diri kita. Namun kita sendiri yang terasa tidak boleh duduk sama rendah dan berdiri sama tinggi dengan orang lain. Semua orang ada kekurangan dan kelebihan diri. Yang kurang tak perlu direndahkan dan yang lebih tak perlu dibanggakan. Namun kelebihan  yang ada pastinya dapat menutupi kekurangan yang membuatkan kita berasa rendah diri.

Betapa keyakinan diri itu sangat penting untuk setiap orang. Cukuplah kita menjadi diri kita yang sebenar dengan sebaik-baiknya. Asalkan saja kita tidak tinggi diri, bangga diri, lupa diri mahupun memalukan diri rasanya  tak salah untuk kita  tonjolkan kelebihan yang kita ada dengan cara yang sepatutnya bagi menutupi kekurangan diri. Tiada orang yang akan yakin dengan diri kita selagi kita sendiri tiada keyakinan diri. Be confident! Tapi jangan over confident. Peringatan untuk diriku juga.

Salam hormat untuk semua. InsyaALLAH.. semoga rahmat dan kasih sayang ALLAH sentiasa ada untuk kita semua. Take care and have a nice day!

Wednesday, September 3, 2014

Tetamu ALLAH..

Assalamualaikum..

InsyaALLAH.. tengah malam nanti kami sekeluarga akan ke Kelana Jaya untuk menghantar emak bagi menunaikan Haji. Dalam gembira dengan rezeki emak untuk menjadi Tetamu ALLAH, rasa sebak untuk berpisah dan berjauhan dengan emak sudah mula terasa. Awal pagi tadi ketika menelefon emak, kami berdua sudah sama-sama sebak. InsyaALLAH, emak akan pergi dalam tempoh 50 hari. Semoga segalanya dipermudahkan buat emak. Semoga emak selamat pergi dan selamat pulang juga selamat dalam setiap perjalanan.

Terasa risau juga bila emak akan pergi bersendirian. Tapi aku yakin, ALLAH akan sentiasa ada untuk menjaga emak. InsyaALLAH, segalanya akan baik-baik saja buat emak. Tiada rezeki untuk aku ikut bersama. Permohonan rayuan yang aku kemukakan tidak berjaya. Belum ada rezeki untuk aku menjadi Tetamu ALLAH untuk menunaikan haji. Semoga ada rezeki dan kesempatan  untuk aku dan en.asben juga seluruh keluarga untuk menunaikan haji pada tahun-tahun berikutnya insyaALLAH.

Setiap kali ke Tabung Haji bila menemani emak untuk urusan perjalanan emak  ke Mekah, hati selalu rasa seronok. Dikelilingi insan-insan yang bakal menjadi Tetamu ALLAH membuatkan perasaan jadi sangat indah. Kegembiraan yang terpamer di wajah mereka membuatkan kita yang memandang menjadi ikut ceria. Alhamdulillah.. pastinya sangat indah bila dapat menjadi Tetamu ALLAH. Doaku semoga emak dan mereka yang terpilih untuk menjadi Tetamu ALLAH bagi musim haji tahun ini akan memperolehi haji yang mabrur. Haji mabrur yang ganjarannya syurga.. masyaALLAH.

Tolong doa-doakan keselamatan dan kesejahteraan emakku ya. Terima kasih.

Salam hormat untuk semua. InsyaALLAH, semoga rahmat dan kasih sayang ALLAH sentiasa ada untuk kita semua. Take care and have a nice day!

Tuesday, September 2, 2014

Pakcik & Pesta Buku Selangor 2014..

Assalamualaikum..

Menjadi anak yatim membuatkan kami adik beradik  terpaksa menumpang kasih  ayah dari pakcik-pakcik kami.  Tak kiralah pakcik-pakcik dari sebelah emak mahupun sebelah ayah. Juga pakcik-pakcik dari suami makcik-makcikku. Semuanya cukup mengasihi kami bagaikan anak sendiri. Disebabkan itu, hubungan kami dengan pakcik-pakcik sangat rapat. Mereka bagaikan pengganti arwah ayah untuk kami. Mereka juga yang selalu mengambil berat akan hal kami adik beradik. Subhanallah.. walaupun tidak kaya dari segi harta dan wang ringgit, namun kesemua pakcik-pakcikku cukup kaya dengan kasih sayang. Alhamdulillah.. terasa sangat bersyukur kerana dikurniakan dengan pakcik-pakcik yang cukup penyayang dan begitu mengambil berat. Sejak dari  kecil, malah sehingga kini, pakcik-pakcikku melayan kami adik-beradik dengan cukup baik. Bukan setakat kami adik-beradik malah anak-anak kami juga mendapat layanan yang cukup baik dari datuk-datuk saudara mereka itu.

Petang sabtu baru ni, aku mendapat  berita dari kampung yang salah seorang dari pakcikku diserang stroke. Sebaknya hati mendengar berita tersebut.  Terasa seperti saat itu juga mahu terbang ke kampung untuk pergi melawat. Hati jadi cukup risau. Setelah berbincang, malam itu juga kami pulang ke kampung.  Ini kerana aku ada hal pada hari esoknya. Sampai di Taiping dalam pukul 12 lebih tengah malam. Kami terus ke Hospital. Alhamdulillah.. ada rezeki untuk kami masuk melawat dalam jam 1 pagi itu. Ini kerana pakcikku baru dimasukkan ke hospital beberapa jam sebelum itu. Sebaknya bila melihat pakcikku terlantar di katil hospital dengan bahagian badannya sebelah kanan tidak boleh bergerak. Tangan pakcikku aku usap lembut. Meleleh airmatanya ketika kami memberi semangat kepadanya. Terasa sedikit lega setelah dapat melawat dan melihat keadaannya. Doaku semoga pakcikku yang sedang sakit itu akan diberikan kesembuhan dengan segera. Semoga segala urusan pakcikku di permudahkan. Semoga rahmat dan kasih sayang ALLAH akan sentiasa ada buat kesemua pakcik-pakcikku yang begitu baik budi, insyaALLAH.

Hari ahad, pagi-pagi lagi kami sudah bangun setelah tidur untuk hanya 3 jam. Selepas bersiap-siap, kami singgah menjengguk tok sekejap sebelum berangkat pulang. Dalam pukul 10.30 pagi kami bertolak pulang. Ini kerana aku sudah berjanji dengan pihak editor Buku Prima untuk slot temu mesra bersama penulis di Pesta Buku Selangor. Alhamdulillah, kami selamat  tiba di bangunan Shah Alam Convention Centre pada jam 2 petang. Slot aku pada hari itu ialah pada jam 2~5 petang. Alhamdulillah.. ramai juga yang sudi bertegur sapa. Alhamdulillah.. ramai juga yang tertarik untuk membeli novelku, Takdir Fitrah Terindah dan Dia Sayang Aku. Terima kasih banyak buat pembeli dan pembaca yang budiman. Semoga kalian puas hati dengan hasil karyaku hendaknya. Terima kasih juga untuk penerimaan yang baik juga pujian buat kedua-dua novelku. Rasa berbesar hati bila ada yang sudi datang dekat hanya untuk ucapkan tahniah dan memberitahu yang mereka  sangat berpuas hati dan suka dengan karyaku.Ada juga yang mahu bergambar bersama. Alhamdulillah.. penerimaan baik dari pembaca dan pembeli memberi semangat untuk aku terus menulis dengan lebih baik lagi.. insyaALLAH.

 
Kenangan bersama Novelis Junie Octovian di Pesta Buku Selangor pada 
Hari Merdeka 31.08.2014

Salam hormat untuk semua. InsyaALLAH.. semoga rahmat dan kasih sayang ALLAH sentiasa ada untuk kita semua. Take care and have a nice day!

Friday, August 29, 2014

Emak..

Assalamualaikum..

21 Ogos yang lalu merupakan hari ulang tahun kelahiran emak. Tahun ini sudah 63 tahun usia emak. Semoga emak terus mendapat keberkatan umur, kesihatan yang baik, kemurahan rezeki dan kebahagiaan hidup di dunia dan akhirat. Emak sebak saat aku mengucapkan selamat ulang tahun kepadanya. Ini kerana tahun ini ucapan itu tidak lagi diterima dari anak keduanya. Awal tahun ini emak mendapat khabar gembira bila mendapat peluang untuk menerima panggilan untuk menunaikan fardhu haji. Alhamdulillah.. diusia begini, mendapat peluang untuk mencukupkan rukun islam yang lima itu pastinya amat disyukuri. InsyaALLAH, pada hari khamis minggu hadapan emak akan bertolak pergi. Semoga segalanya dipermudahkan buat emak. Semoga emak sentiasa diberikan kesihatan dan kudrat yang baik.  Semoga emak selamat pergi dan selamat pulang juga selamat dalam setiap perjalanan. Paling utama semoga emak memperolehi haji yang mabrur.. insyaALLAH.

Garang. Itulah emak. Tapi garang-garang emak, dialah juga kakak, ibu dan nenek yang menjaga kami sehabis baik. Ditakdirkan, sepanjang hidup emak, emak terpilih untuk menjaga anak-anak yatim. Waktu kecil, emak perlu menjaga adik-adiknya selepas arwah ayahnya meninggal dunia dan bila ibunya perlu berkerja. Waktu muda, emak perlu sendirian menjaga kami adik beradik yang menjadi anak yatim selepas arwah ayah meninggal dunia ketika kami masih kecil. Kini di usia tua, emak menjaga pula cucu-cucunya selepas arwah adikku dijemput Ilahi. Bukan mudah untuk menjaga anak-anak yatim. Kesabaran perlu tinggi. Mungkin sebab itu emak terpaksa  menjadi lebih garang dari orang lain untuk tujuan mendidik. Garang emak garang yang bertempat. Dalam garang, kasih sayangnya masih kuat. Dalam garang, keprihatinannya kepada kami sangat tinggi. Dalam garang doanya sentiasa ada buat kami. Dalam garang, kelembutannya masih ada. Walau terpamer dalam cara yang sedikit berbeza namun ianya masih cukup istimewa. Terima kasih emak. Walaupun emak garang, kami semua sangat-sangat sayangkan emak. Kami tahu emak juga sangat sayangkan kami.

Mengaji. Itulah juga emak. Aku ingat lagi sewaktu arwah ayah meninggal dunia, ayat pertama yang emak katakan kepadaku ialah, Ayah dah takde. itulah.. emak kan dah suruh mengaji Al-quran biar pandai. Boleh bacakan Al-quran untuk ayah.. Tentulah bagi emak, jika kami sudah pandai dan lancar membaca Al-quran pada waktu itu, dapatlah kami kirimkan ayat-ayat suci buat arwah ayah. Waktu zaman aku sekolah memang setiap malam jumaat emak akan mengajak kami adik beradik sedekahkan bacaan surah yaasin bersama-sama buat arwah ayah. Emak juga akan selalu mengingatkan kami untuk sedekahkan bacaan Al-fatihah untuk arwah ayah. Rutin itu berterusan pula kini kepada cucu-cucunya. Setiap hari emak akan ingatkan untuk sedekahkan bacaan Al-fatihah buat arwah mummy. Selepas solat maghrib, minta  mereka untuk sedekahkah bacaan surah yaasin juga kepada arwah mummy.

Emak memang tak berapa pandai bab agama. Tapi emak selalu bersungguh untuk mendalami ilmu agama. Emak bersungguh untuk memperbaiki diri. Emak juga mahu anak-anak dan cucu-cucunya menjadi orang yang lebih pandai agama. Sejak kecil emak sudah tekankan kepada kami betapa pentingnya Al-quran. Walau merangkak emak tetap selalu mahu mengaji setiap hari. Dulu emak tidak pandai mengaji. Belajar mengaji hanya sewaktu kecil. Bila sibuk menguruskan adik-adiknya, emak tidak sempat untuk mengaji. Malah, sekolah pun perlu berhenti setakat darjah 6. Namun kesungguhan emak untuk mengaji Al-quran terserlah bila emak tak segan menggunakan muqqadam kami untuk kembali belajar mengaji. Sehinggalah bacaannya jadi lancar kini. Begitu juga dengan belajar membaca jawi. Beria-ia emak meminta tunjuk ajar dari kami untuk mengajarnya membaca jawi dengan menggunakan buku-buku sekolah kami dulu. Kini emak sudah boleh membaca jawi dengan baik. 

Penekanan emak untuk kami adik beradik juga cucu-cucunya pula ialah supaya kami dapat berguru mengaji Al-quran agar bacaan kami betul dan lancar sebab emak sendiri tidak dapat mengajar kami dengan sendiri. Disebabkan itu, mencari guru mengaji untuk kami selalu menjadi keutamaan buat emak. Bila kami adik beradik dan cucu-cucunya khatam Al-quran, emak pastinya menjadi orang yang sangat gembira. Siap buat pulut kuning untuk meraikannya. Waktu zaman aku anak dara, sudah berkerja dan sedang bercinta dengan en.asben emak kembali memanggil guru mengaji untuk datang mengajar kami sekeluarga mengaji di rumah.  Punyalah emak mahu kami dapat terus mengaji Al-quran dengan baik. Gaji yang sedikit sanggup emak ketepikan sebahagiannya untuk kami sekeluarga dapat terus belajar mengaji dengan guru yang baik. Semoga ALLAH melimpahkan rahmat dan kasih sayang yang besar buat semua guru-guru kita.. insyaALLAH.

Ini baru sebahagian kecil tentang emak. Banyak lagi keistimewaan dan kisah tentang emak. Aku mungkin mampu menulis kesemua cerita dan kisah tentang emak. Namun apa yang pasti, jasa dan pengorbanan emak tak akan mampu aku balas. Hanya ALLAH yang dapat membalas kesemuanya. Semoga aku mampu menjadi ibu sebaik emak. Tanpa suami di sisi, emak berjaya menjaga dan mendidik kami adik beradik dengan baik.  Walau tak berharta dan berduit, emak mengagahkan tulang empat keratnya untuk membesarkan kami dengan sempurna. Ya ALLAH.. semoga rahmat dan kasih sayangMU sentiasa ada buat emak. Juga buat arwah ayah dan kedua ibu dan ayah mertuaku. Rezekikanlah mereka untuk menjadi penghuni syurgaMU. Sediakanlah tempat istimewa buat mereka di syurgaMU. Masukkanlah emak, arwah ayah dan kedua mertuaku ke dalam syurgaMU tanpa hisab. Amin.. amin ya rabbalalamin.

Emak.. I love you. Aku memang anak ayah. Dengan ayah, aku tak segan nak peluk dan cium pipi ayah. Tapi dengan emak aku rasa tak selesa nak buat begitu. Mungkin kerana emak garang. Kalau nak peluk dan cium pun cuma waktu-waktu yang besar seperti hari raya dan hari pernikahanku. Selain dari itu hanya tangannya yang aku dapat kucup. Dulu waktu tinggal sekali aku memang selalu ada keinginan untuk peluk dan cium pipi emak. Tapi aku malu. (Perkara yang jarang buat kan, tentulah rasa canggung). Setahun yang lepas bila arwah adikku sakit, emak tinggal bersamanya. Waktu itu barulah aku dapat mencium pipi emak setiap kali aku pergi melawat. Ya ALLAH.. setiap saat itu sangat aku syukuri. Betapa indahnya perasaan bila wajah itu dapat ku kucup tanpa rasa segan lagi. Peluang yang ada untuk aku dapat berbakti kepada emak akan aku gunakan sebaiknya kerana aku juga mahu menjadi penghuni syurga ALLAH.. insyaALLAH.

Salam hormat untuk semua. InsyaALLAH.. semoga rahmat dan kasih sayang ALLAH sentiasa ada untuk kita semua. Take care and have a nice day!
 
Emak dan anak, menantu dan cucu-cucunya. Gambar keluarga takde. Hanya gambar ini yang complete semua.

Wednesday, August 13, 2014

You are very smart!

Assalamualaikum..

Hari ni nak bercerita mengenai claim tiket Air Asia kami ke Hong Kong hari tu. Alhamdulillah, sehari selepas kami pulang dari Hong Kong selepas membeli tiket yang baru aku dah dapat semula pembayaran balik pembelian tiket pertama yang terpaksa dibatalkan kerana adik aku koma dan seterusnya meninggal dunia di Hospital. Staff Air Asia Insure siap puji lagi cakap you are very smart! Katanya, dalam banyak-banyak claim yang dia uruskan, claim aku paling senang untuk diuruskan. Ini kerana aku hanya buat 1 claim saja untuk kami sekeluarga. Entry ini bukanlah nak bercerita mengenai pujian tersebut. Tapi yang aku nak cerita ialah bagaimana urusan kita dipermudahkan bila kita memudahkan urusan orang lain.

Sebenarnya sebelum membuat claim tersebut aku tidak meletakkan sebarang harapan. Kalau boleh claim, Alhamdulillah. Jika tidak, tidak mengapa. Membaca terma dan syarat aku tak faham sangat secara  detail. Bila tak faham aku memilih untuk mengajukan  soalan kepada pihak Air asia secara direct saja.  Namun dalam soalan itu sudah aku berikan segala butir dengan serba lengkap. Aku hantarkan soalan aku dengan membalas e-mail itenarary yang dikirimkan oleh Air Asia kepadaku selepas tiket perjalanan dibeli. Balasan dari mereka memberitahuku yang atas sebab-sebab yang aku berikan, aku sememangnya layak untuk membuat tuntutan. Mereka juga mengucapkan takziah dan memberitahuku bagaimana aku boleh membuat tuntutan tersebut menggunakan saluran yang betul iaitu membuat tuntutan kepada Air Asia Insure.

Sepanjang proses tuntutan itu, aku berhubung melalui e-mail dengan 3 orang staff. Staff pertama yang menjelaskan tentang bagaimana claim itu boleh dibuat. Staff kedua staff dari Air Asia Insure selepas aku mengisi borang claim bersama lampiran dokumen yang diperlukan secara online. Staff ketiga pula  ialah staff yang menguruskan tuntutanku. (Alhamdulillah.. kesemuanya sangat membantu). Walaupun berkomunikasi dengan 3 staff yang berlainan, detail yang aku berikan semuanya detail yang sama. Claim aku tetap claim yang satu untuk kami berlima. Reference no. yang aku gunakan juga hanya satu. Bila sudah begitu jadi mudah untuk mereka menguruskan tuntutan tersebut. Selain itu segala dokumen yang diminta aku berikan kepada mereka dengan menjelaskan setiap satunya dengan lengkap. Bila segalanya lengkap, lebih mudah untuk mereka membuat pengesahan.

Melihat di FB Air Asia, aku baca ramai yang complaint kata claim mereka masih belum selesai dalam tempoh yang lama. Perkara itu sedikit sebanyak mempengaruhiku. Ianya membuatkan aku sangka claim aku juga akan jadi begitu. Tapi ianya tidak begitu. Dalam masa sebulan, tuntutan aku sudah selesai selepas beberapa kali berbalas email dan mendapat balasan yang sebaiknya. Sehari selepas itu, wangku sudah dimasukkan semula ke dalam akaunku. Sebelum wangku dipindahkan ke dalam akaun, mereka menelefon untuk membuat pengesahan terakhir secara verbal. Mereka bertanyakan secara detail kronologi pada hari kejadian yang menyebabkan kami terpaksa membatalkan perjalanan kami. Surat kelahiranku juga diminta sebagai bukti perhubungan aku dengan adikku. Ketika menghantarkan dokumen, aku masukkan sekali kronologinya secara bertulis agar mereka lebih faham. 

Memang agak renyah bila segalanya perlu dilakukan dengan serba lengkap. Tapi hasilnya ia memudahkan kedua-dua pihak. Sangat mudah untuk mereka menguruskan tuntutanku dan aku pula dengan mudah mendapat tuntutanku tanpa sebarang masalah. Bila kita buat mengikut prosedur yang betul ianya akan jadi mudah untuk kita. Bila kita memudahkan tugas orang lain, urusan kita juga secara langsung dipermudahkan.. Apa yang lebih mengembirakan ialah orang lain berasa senang berurusan dengan kita. Alhamdulillah...

Salam hormat untuk semua. InsyaALLAH semoga rahmat dan kasih sayang ALLAH sentiasa ada untuk kita semua. Take cara and have a nice day!