Monday, April 27, 2015

Tak mahu.. bukan tak boleh!

Assalamualaikum..

Adakalanya.. keadaan membuatkan kita perlu menjadi seseorang yang bukan diri kita. Dalam erti kata lain, perlu melakukan sesuatu perkara di luar kemahuan kita. Walaupun bukan dipaksa tapi kita 'diperlukan' untuk melakukannya. Aku dah mencuba.  Malah berusaha juga (walaupun tak sepenuh jiwa he..he..). Sejujurnya.. aku ditahap memaksa diri untuk melakukannya. Tapi yang pastinya aku tak boleh. Actually boleh kut.. kalau aku mahu. Errrr..  mungkinlah kut? Hmm..  entah?

Apa yang pasti masalahku ialah aku memang tak mahu. Bukan tak boleh! Jiwaku bukan begitu. Habis tu bagaimana? Perlu berundur? Eh.. Taknaklah. Aku belum mahu mengundur. Ini kerana perkara itu menjadi perkara yang sangat aku senangi. Cuma.. hal sampingannya  yang membuatkan aku jadi lemas. Lemas kerana perlu menjadi seseorang yang bukan diri sendiri. Oh...  kenapalah dua perkara yang aku suka dan tidak suka perlu saling berkait?

p/s : Ianya cuma masalah kecil. Tak langsung berkait dengan hal keluarga atau yang berkaitan periuk nasiku. Tapi ianya sangat menganggu.

Salam hormat untuk semua. InsyaALLAH.. semoga rahmat dan kasih sayang ALLAH akan sentiasa ada untuk kita semua. Fi Amanillah..

Wednesday, April 22, 2015

ADIRA 16..

Assalamualaikum..

Hari ini 22 April 2015. Pada tarikh ini 16 tahun yang lalu pada jam 9.05 pagi, aku telah selamat melahirkan anak sulungku. Alhamdulillah.. segalanya dipermudahkan untukku. Dalam masa dua jam selepas tiba di Pusrawi Kajang, aku telah selamat melahirkan bayi perempuan seberat 2.75 kg. Amanah dari ALLAH untuk aku dan en.asben  setelah kami bergelar mama dan ayah. Adi Iskandar.. itulah nama yang dipilih oleh en.asben untuk anak sulung kami walaupun kami tidak tahu dengan tepat jantina anak kami sebelum itu. Hanya satu nama yang dipilih. 

Bila aku melahirkan bayi perempuan, aku terus memandang pada en.asben yang menemani aku sepanjang proses kelahiran di labour room. Okey.. kami perlu pilih nama lain untuk bayi perempuan kami yang bukan main bulat pipinya. Akhirnya nama Adira Hanum dipilih oleh kami. Adira adalah gabungan nama aku dan en.asben. Hanum pula, en.asben memang sukakan nama  itu. Dari buku nama-nama pilihan ianya bermaksud kesayanganku. Jadi nama itu memang sesuai sangatlah  untuk anak sulung yang menjadi kesayangan kami. Terdapat unsur klasik dalam nama anakku seperti namaku juga. Apa salahnya dengan klasik kan Han? He..he..

Han anak yang manja. Maklumlah anak tunggal perempuan. Kesayangan ayah pulak tu. Lagilah kan. Dia  kakak yang garang untuk adik-adiknya. Tapi dalam pada garang adakalanya kena juga dengan adik-adiknya yang kedua-duanya lelaki he..he.. Tabah Han.. Tabah. Yang penting dia sangat bertanggungjawab. Sebagai kakak sulung dan juga cucu sulung dalam keluargaku, dia sangat mengambil berat tentang adik-adik dan sepupu-sepupunya. Good girl Han! Sebagai anak sulung, setakat ini dia  sangat boleh diharap. Alhamdulillah.. Terima kasih ALLAH kerana mengurniakan kepada aku dan en.asben anak yang sepertinya.

Hari ni dah 16 tahun dah usia Han. Dah besar dah anak dara aku tu. Tahun depan SPM. Seterusnya, entah ke mana pula akan ditakdirkan laluan hidupnya. Sebagai ibu, aku sentiasa mendoakan segala yang terbaik untuk anak-anakku. Semoga rahmat ALLAH sentiasa ada untukmu anakku di dunia dan di akhirat. Doa mama semoga Han terus diberkati ALLAH, terus diberikan kesihatan yang baik, terus dilimpahi dengan keberkatan rezeki, terus mempunyai akhlak dan budi pekerti yang mulia juga sentiasa dilindungi oleh ALLAH. Mama tak akan dapat selalu berada bersama Han. Tapi ALLAH  sentiasa ada untukmu Han.

Untuk Han, tiada lain pesan mama selain dari jaga solat, jaga tingkah laku dan jaga nama baik ayah dan mama. Al-Quran jangan sesekali dilupa. Kena baca dan amalkannya setiap hari. Jangan lupa juga yang ayah, mama, abang, baby dan adik-adik lain sangat sayangkan Han. Hadiah istimewa mama dengan ayah dah bagi pagi tadi. Salam peluk cium bersama doa untuk anak dara kesayangan. InsyaALLAH.. doa dari ayah dan mama akan sentiasa mengiringi perjalanan hidup Han. Semoga nikmat iman akan terus dinikmati oleh kami dan seluruh keturunan kami Ya ALLAH.

Salam hormat untuk semua. InsyaALLAH.. semoga rahmat dan kasih sayang ALLAH akan sentiasa ada untuk kita semua. Fi Amanillah!

Tuesday, April 14, 2015

Hidup bukan milik kita..

Assalamualaikum..

Pagi tadi ketika dalam perjalanan  ke tempat kerja lagu 6ixth Sense - Bukan Milik Kita berkumandang di saluran radio IKIM FM. Liriknya yang penuh makna bermain-main di minda. Lebih-lebih lagi  sejak ahad, perasaanku rasa semacam. Bagai ada sesuatu yang tak lepas. Ada sedih dan ada sebak yang terlekat dan tak mampu aku luahkan.

Ikhlaskanlah relakanlah
Semua yang ada pasti kan pergi
Ikhlaskanlah relakanlah
  Semua yang hidup pasti kan mati
Hidup bukan milik kita

Benarlah yang hidup pastikan mati. Benarlah juga yang hidup ini bukan milik kita. Bila sampai masanya, kembalilah kita kepada ALLAH. Beberapa minggu lepas, en.asben mengkhabarkan yang isteri kepada teman aikidonya disahkan menginap 4 jenis kanser sebaik selepas melahirkan anak ketiga mereka. Mungkin ada teman-teman yang terbaca tentang kisah itu di FB. Mendengarnya hati meruntun mahu pergi melawat. Namun seminggu dua ini memang jadual kami padat di hujung minggu. Maka hari ahad lepas baru kami berkesempatan untuk pergi melawat di Pusat Kanser Negara, Putrajaya.

Kami keluar dari rumah dalam pukul 3 petang. Dalam perjalanan menuju ke PKN, baru en.asben menghantar mesej kepada temannya untuk bertanyakan adakah isterinya masih berada di wad yang sama. Tapi jawapan yang kami terima ialah.. tak.. dia dah meninggal pada jam 2++ petang tadi. Dia juga memaklumkan yang dia sedang uruskan pembayaran hospital. Memang aku benar-benar tergamam dengan pemberitahuan itu. Lebih-lebih lagi bila aku sendiri yang membacakan mesej itu kepada en.asben yang sedang memandu. Pada ketika kami mahu pergi melawat. Inalillah.. Oleh kerana pada waktu itu kami sudah benar-benar mahu sampai di IKN maka kami teruskan juga niat untuk melawat.

Pertama kali sampai ke IKN membuatkan kami tidak tahu mahu menuju ke mana. Cadangnya mahu mencari teman en.asben di tempat pembayaran. Tapi tak tahu juga arah yang mahu dituju. Ditakdirkan ketika kami membaca papan tanda di hadapan lif, seseorang yang mungkin teman ataupun saudara arwah bertanyakan  ke mana kami mahu pergi. Setelah diberitahu dia mengajak kami untuk ke wad saja kerana arwah masih di situ. Maka aku dan en.asben pun mengikutnya ke wad. Suasana sebak dan suram ketika kami sampai di wad. Ada ramai kaum keluarga berada di situ. Tirai menutupi ruangan katil arwah. Wajahnya sudah ditutup. Tak sempat aku melihatnya. Sebelum inipun aku tidak pernah mengenalinya. Ahli keluarga masih ada yang tersedu sedan. Bersalaman dengan seorang wanita yang mungkin ibu arwah, air mataku ikut gugur bila wanita itu memelukku dan mengatakan yang arwah dah takde.

Seterusnya ruangan wad terus sepi sementara menunggu urusan membawa turun jenazah ke bawah untuk di bawa balik  ke rumah. Seketika kemudian teman en.asben (suami arwah) tiba di wad setelah menyelesaikan urusannya. Dia masih mampu tersenyum ketika en.asben bersalaman dengannya. Wajahnya nampak tenang. Tapi tingkah lakunya jelas kalut. Selepas jenazah di bawah turun temani oleh ahli keluarga dan teman-temannya, aku dan en.asben berjalan bersama suami arwah. Sebelum itu dia sempat mengucapkan terima kasih kepada para jururawat di situ yang telah menjaga isterinya dengan sangat-sangat baik. Sampaikan dia berkata, saya tak tahu nak cakap apa.. Kata-kata yang tak teratur itu mengambarkan padaku yang jiwanya sedang tak tenteram.

Ketika en.asben bersalaman dengannya saat mahu berpisah, dia masih kelihatan tenang. Masih ada juga senyuman nipisnya buat kami dalam sebak yang cuba disembunyikan. Kalau orang luar sepertiku pun rasa seperti ada perasaan tak lepas, inikan pula dia yang perlu menghadapinya. Pastilah hanya ALLAH yang tahu dengan tepat apa yang bergolak dalam dirinya saat itu. Kehilangan isteri tersayang tentunya bukan mudah untuk diterima. Lebih-lebih lagi dengan baby yang baru dilahirkan dan dua orang anak lagi yang masih kecil. Kata orang berat mata memandang, pastinya lebih berat bahu yang memikul. Doakan semoga segalanya akan baik-baik saja buat teman en.asben dan tiga orang anaknya. Semoga arwah isterinya ditempatkan bersama orang-orang yang beriman.. insyaALLAH. Al-fatihah buat arwah. 

Salam hormat untuk semua. InsyaALLAH.. semoga rahmat dan kasih sayang ALLAH akan sentiasa ada untuk kita semua. Fi Amanillah..

Thursday, April 9, 2015

Boleh ketawa?

Assalamualaikum..

Kesalahannya boleh disabitkan dengan hukuman mati dan kelihatannya dia masih boleh ketawa. Di dada akhbar ada kisahnya. Terpampang juga wajah cerianya. Begitu jugalah  di FB. Maklumlah dia adalah seorang celebriti.  Disebabkan ianya bukan lagi kesalahannya yang pertama, maka ramai yang tidak terkejut mendengar perkhabaran itu. Jadi isu yang lebih diperkatakan adalah tentang reaksi di wajahnya saat gambarnya dirakamkan. Di FB, aku terbaca  komen tentang hal itu. Ada yang mengutuk reaksinya. Ada yang mempertahankannya. Ada yang kata mungkin dia seronok untuk menerima hukuman itu jika disabitkan kesalahannya. Ada yang back up kata apa salahnya dia ketawa sebab kalau betul hukuman itu akan diterima, mungkin kematiannya lebih baik dari kita yang tak tahu lagi pengakhirannya bagaimana. Wallahualam..  

Tak kisahlah walau di pihak mana pun pengomen-pengomen  itu berada. Bagiku tak perlulah nak bergaduh hanya kerana mahu mempertahankan pandangan sendiri. Hormati pandangan setiap orang tentunya lebih baik. Aku tahu, tak selayaknya kita menilai dirinya hanya dari beberapa keping gambar yang disiarkan. Aku sendiri tak boleh  nak komen lebih-lebih. Siapalah kita nak buat penilaian pada orang lain. Namun senyuman  di wajahnya ketika disabitkan dengan kesalahan mengedar dadah, membuatkan aku sendiri rasa terkesan. Ianya membuatkan aku mahu mempertikaikan reaksinya. Tak kisahlah dia nak ketawa atau nak menangis pun. Itu hak dia dan mungkin dia sendiri ada sebabnya. Yang aku kisahkan ialah kesan perbuatannya itu. Bagiku untuk hal itu ketawanya sangat menyentap jiwa. 

Kenapa aku terkesan? Kerana ada kaum kerabatku yang terlibat dengan penagihan najis dadah. Walaupun hanya seorang tapi yang seorang itu pun tak sanggup untuk kami melihatnya. Hanya rasa kasihan yang mampu kami tunjukkan. Bila dia sendiri nampak tidak kasihan akan dirinya sendiri. Mungkin, itu sudah takdir hidupnya. Terjebak dari umur belasan tahun sehinggalah kini.  Bukan setakat setahun dua. Namun sudah berpuluhan tahun. Terjebak dan tak mampu keluar dari jalan hitam itu. Bagaimana hidupnya? Jangan ditanya. Tak masuk pusat serenti ke? Oh.. itu sudah berkali-kali. Aku rasa aku sendiri tak perlu bercerita dengan lebih lanjut. Bagaimana kesengsaraan kehidupan penagih lain, begitulah juga dengan dirinya. Sedih... 

Itu kisah kaum kerabatku sendiri. Yang berada di depan mata. Yang banyak ahli keluarga berada di sekelilingnya. Namun tiada siapa yang mampu menariknya keluar dari jalan yang dia terjerumus untuk terlalu lama. Sehingga  dia sendiri mengatakan tiada jalan keluar untuknya. Ah.. rasa sedih jadi berganda-ganda. Bercampur juga dengan kesal. Betapa ramai yang hancur hidupnya akibat dari perbuatan pengedaran najis dadah itu. Berapa banyak air mata ibu dan ayah tumpah bila anak-anaknya terjebak. Entah berapa ramai lagi yang akan terjerumus ke dalam penagihan najis dadah itu jika pengedar dadah terus berleluasa dan masih boleh ketawa? Doaku, agar tiada lagi yang akan terjerumus. Ya ALLAH.. lindungikan anak-anak kami. Lindungilah anak-anak bangsa kami dari najis dadah. 

Salam hormat untuk semua. InsyaALLAH.. semoga rahmat dan kasih sayang ALLAH akan sentiasa ada untuk kita semua. take care and have a nice day!

Wednesday, April 1, 2015

Takdir Fitrah Terindah dan Dia Sayang Aku di Sinar Harian..

Assalamualaikum..

Aku cuma penulis kecil yang baru bertatih. Namun impianku untuk menghasilkan karya yang baik tentunya sama tinggi dengan penulis besar yang sudah dikenali. Jutaan terima kasih buat semua yang menyokongku dalam bidang penulisan. Terima kasih juga buat Team Buku Prima, Karangkraf yang banyak membantu.  Sebagai penulis baru, setiap sokongan yang diterima mempunyai makna yang cukup besar buatku. ALHAMDULILLAH.. syukur Ya ALLAH. Sokongan yang membuatkan tulisan kecilku dapat diterima. Sokongan yang menjadi pendorong buatku untuk menulis dengan lebih baik lagi. Sokongan yang membuatkan novelku dari satu sudah menjadi dua. Jika ada rezeki insyaALLAH akan bertambah lagi kuantiti serta kualitinya. Terima kasih buat semua pembaca novelku, Takdir Fitrah Terindah dan Dia Sayang Aku. Komen-komen yang diberikan oleh pembaca sangat aku hargai. Yang baik semestinya dari ALLAH. Yang buruk pastinya dari kekurangan diriku sendiri. Semoga segala kekurangan akan dapat aku perbaiki dalam novel-novel yang seterusnya andai ada rezeki dan kesempatan, insyaALLAH.

 Sinar Harian, Ahad 29 Mac 2015

Salam hormat untuk semua. InsyaALLAH.. semoga rahmat dan kasih sayang ALLAH akan sentiasa ada untuk kita semua. Take care and have a nice day!

Thursday, March 26, 2015

Memenuhi amanat ayah..

Assalamualaikum..

Tahun ini, si bongsuku Az sudah darjah lima. Tahun depan dia akan menduduki peperiksaan UPSR. Bermakna tahun depan adalah tahun terakhir Az di sekolah rendah, insyaALLAH. Bila dah habis sekolah rendah akan masuk ke sekolah menengah pula. Tak seperti Han dan Is, sejak darjah satu hingga darjah empat Az memang tak aktif langsung di sekolah. Tidak memegang apa-apa jawatan. Juga tidak mengambil bahagian dalam apa jua aktiviti sekolah. Bila ditanya mengapa, jawapannya ialah dia memang tak mahu melibatkan diri. Tak minat. Amboi!! senangnya jawapan he..he.. Tapi bila ada pengalaman anak-anak yang lain  masuk ke sekolah menengah, jadi aku dah tahu kepentingan untuk terlibat dalam aktiviti sekolah. Juga untuk ada jawatan yang di pegang di sekolah. Ini kerana borang untuk permohonan masuk ke sekolah-sekolah pilihan memerlukan kita mengisi bahagian aktiviti dan jawatan. Bila sudah begitu, sudah tentu pelajar yang mempunyai jawatan dan terlibat aktif dalam aktiviti sekolah akan mempunyai peluang yang lebih untuk terpilih. 

My cheeky Az..

Awal tahun ni sebelum sekolah di buka, en.asben dah beri amanat pada anak bongsunya. Nasihatkan Az agar dia  aktif sikit. Mana aktiviti yang boleh disertai cuba sertai. Mana jawatan yang boleh dipegang cuba pegang. Ianya supaya Az  ada kelebihan bila mahu memohon masuk ke sekolah menengah yang baik jika ada rezeki mendapat keputusan yang cemerlang dalam UPSR nanti. Waktu en.asben dan aku beri amanat dan nasihat. selamba aje muka Az. Macam tak berapa nak ambil kisah pun. Tapi.. sebaik sekolah dibuka, pada minggu pertama, balik aje dari sekolah Az menelefonku. Mama.. Bb jadi ketua kelas. Excited aje suaranya memberitahu. Alhamdulillah.. ada rezeki Az untuk pegang jawatan tu. Padahal dia baru naik kelas tu dari kelas kedua tahun ni. Mungkin kerana dalam kelas itu sendiri sudah ramai yang berjawatan pengawas sekolah dan pengawas perpustakaan. Disebabkan itu dia yang tidak mempunyai sebarang jawatan terpilih untuk dicalonkan dan dipilih pula kawan-kawannya untuk menjadi ketua kelas.

 Az yang dah pegang jawatan sebagai ketua kelas.. akhirnya.. he..he..

Pada minggu seterusnya, Az memberitahuku yang dia terpilih untuk menyertai kumpulan nasyid sekolah. Aku tanyalah bagaimana dia boleh terpilih. Dia memberitahuku yang dia dan kawan-kawannya pergi uji bakat bila diberitahu ada pemilihan untuk penyanyi nasyid. Dari situlah dia terpilih dan mendapat peluang untuk masuk kumpulan nasyid sekolah. Beberapa hari selepas itu, balik dari sekolah Az menelefonku. Mama.. Bb dapat jadi penyanyi solo untuk nasyid. Berbisik-bisik aje suaranya untuk cover rasa excitednya. Alhamdulillah.. Tapi terperanjat jugak aku. Tak pernah-pernah nyanyi kalau kat rumah, tiba-tiba aje boleh jadi penyanyi solo. Jadi bukan setakat aku, en.asben dan seisi keluarga pun sama terperanjat he..he.. Bila aku minta dia nyanyi depan aku, eh.. boleh tahan juga suaranya. Tapi sikit aje dia nyanyi. Malu! Dalam pada langsung tak aktif sebelum ini, masuk darjah lima ni terus aktif pulak dia. Dalam pada buat tak kisah bila ayah bagi amanat, rupa-rupanya dia ambil berat juga nasihat dari ayah. Alhamdulillah.. kumpulan nasyid sekolahnya berjaya menjadi naib johon dalam pertandingan nasyid sekolah peringkat zon. InsyaALLAH, dapat peluang untuk ke peringkat daerah. Syukur.

Penyanyi solo nasyid sekolah..

Doa mama dan ayah agar Az terus cemerlang dalam kehidupan di dunia dan di akhirat insyaALLAH. Bila tengok gambar-gambar ni macam baru tersedar yang besar dah si bongsu aku ni. But for me he is always my baby. Mama love you so much sayang.

Salam hormat untuk semua. InsyaALLAH.. semoga rahmat dan kasih sayang ALLAH akan sentiasa ada untuk kita semua. Take care and have a nice day!

Tuesday, March 10, 2015

Perth & Nike Roshe Run..

Assalamualaikum..

Sekarang ni dah tak berapa kerap layan FB. Asyik tak sempat aje. Blog pun gitulah juga. Tapi bila layan FB suka juga nak upload gambar dan update cerita sendiri. Suka juga nak like gambar dan cerita orang lain. Mata pun rajin nak menjeling-jeling iklan yang di side bar. Dalam banyak-banyak iklan, yang paling aku perasan ialah iklan kasut Nike Roshe Run. Kalau tanya aku kasut Roshe Run tu macam mana sebulan yang dulu memang aku pun tak tahu. Tapi kalau tanya sekarang aku dah tahu dah he..he.. Sebabnya anak dara aku sibuk sangat nak beli kasut tu nak buat pakai untuk aktiviti sukan sekolah. Bila dia dah cakap barulah aku tahu. Sebelum pergi beli aku google dulu tengok kasut tu macam mana. Berapa harganya. Kalau standard aku untuk pakai pergi aktiviti sekolah, aku beli aje kasut sukan yang biasa-biasa. Tapi budak-budak sekarang ni nak yang ada jenama. Bila Han cakap dia nak guna duit sendiri jadi aku malaslah nak tahan-tahan. Lebih-lebih lagi bila dia dah simpan dan kumpul duit. Jadi ayahnya pun bawalah pergi beli. Bila ayah yang bawak pergi beli memang sudahnya ayahlah yang belikan kasut tu untuk anak dia. Hmm.. anak ayah gitulah kan. Takpe-takpe ayah belanja. Eeii.. jeles.

Bila Han bawa balik kasut Nike baru, aku pun teringatkan kasut Nike aku dulu-dulu. Terus belek gambar lama nak tunjuk kat Han yang aku pun ada kasut Nike dulu ha..ha.. Bukan beli masa zaman sekolah. Masa zaman sekolah dulu susah. Nak beli kasut Power pun tak mampu. Aku beli kasut Nike tu lepas dah ada anak 3. Sian aku he..he.. Waktu tu kami nak pergi Perth. First time aku nak ke oversea dan first time naik flight pun lepas ada anak 3. Beli kasut Nike sama dengan en.asben. Konon-konon macam sweet sebab kira macam nak pergi honeymoon walaupun dah ada anak 3 waktu tu ha..ha.. Aku punya warna kelabu. En.asben punya warna biru. Jangan tanya nama kasut tu apa sebab aku pun tak tahu. Aku beli sebab aku rasa kasut tu cantik. Masa dalam train kami nak ke Fremantle dari Perth siap ada mat saleh puji-puji kasut kita orang kata lawa. Kira cantiklah kan. Ha..ha.. perasan! So, sajalah nak letak gambar aku kat sini. Han dapat tayang kasut Nike Roshe Run kat aku, aku mampu tayang gambar pakai kasut Nike aku dolu-dolu aje he..he.. jadilah. 

Me and en.asben waktu zaman study kat obersea dengan kasut Nike sama... 
Ha..ha.. tak payah gelabah sangat konkonon graduate from oversea.. 
Waktu ni pergi temankan en.asben konvo buat master. 
Teman orang konvo aje aku mampu he..he.. Walau apapun
ALHAMDULILLAH.. 

Salam hormat untuk semua. InsyaALLAH.. semoga rahmat dan kasih sayang ALLAH akan sentiasa ada untuk kita semua. Take care and have a nice day!

Wednesday, March 4, 2015

Rumah bersih..

Assalamualaikum.. 


Ada rumah yang bersih. Ada rumah yang bersepah. Kalau tanya pada siapa-siapa pun rasanya semua orang akan memilih rumah yang bersih.  Kalau bersepah tu tentulah ada penyebabnya. Bukan sesuatu yang disengajakan dan tentunya tidak langsung menjadi kemahuan. Aku juga begitu. Aku memang suka rumahku bersih.  Selalu rasa serabut kalau rumah bersepah. Angin satu badan dibuatnya. Tapi.. hah.. ada tapi pulak ya. Kadang tu badan tak larat. Kadang tu malas menjelma. Jadi rumah yang bersepah ada kalanya tak berkemas juga. Bila tak kemas terus nampak tak bersih. Nak betul-betul sapu dan mop satu rumah sampai berkilat rasa tak larat. Kalau larat pun kadang tu malas. Ditambah pula dengan sibuk. Anak-anak pun masih belum peka lagi bab itu. Masih macam takde hal kalau rumah bersepah. Takdelah nak tolong kemas kalau mamanya tak pot pet. Langsung tak sakit mata nak pandang. Mulalah aku tarik nafas panjang-panjang dan lepas tu membebel ha..ha..

Emak aku dari dulu memang pengemas orangnya. Rumah selalu bersih. Tapi bila kita orang adik beradik dah besar-besar tugas mengemas dah jatuh pada kami. Emak memantau aje. Hujung minggu kalau pukul 10 pagi rumah masih tak bersapu memang kena bebellah kami adik beradik. Hiasan dan kerusi meja kena berlap. Itu pun bila kawan emak datang sebelum rumah sempat kami sapu, kawan-kawan emak dah tegur, bersihnya rumah.  Kita orang macam eh.. kami baru lepas kena bebel dengan emak sebab rumah tak bersih dan tak bersapu lagi. Orang lain dah nampak macam bersih. Tapi bagi emak masih belum. Emak pulak kalau kita dah sapu dia suka check. Ni kenapa rasa macam berpasir lagi? Bila emak baring tengok tv, mata emak akan check bawah-bawah almari dan bawah-bawah tv nak buat pemantauan. Kalau masih kotor mulalah keluar ayat.. menyapu macam orang takde tangan he..he.. 

Kalau kat porch rumah, sejak aku kecik memang porch rumah kita orang siap boleh baring sebab bersih sangat. Emak siap sapu dan mop sampai porch. Jadi aku pun dah terbiasa macam tu. Kalau nak kata rumah bersih, mesti dari porch pun kena bersih. Waktu emak duduk sekali memang porch aku pun bersih sebab bila kami pergi kerja emak akan pastikan porch kami bersapu. Tapi bila emak dah tinggal di rumah adik, porch aku bersih ikut kerajinan dan kesempatan aku aje. Kalau rajin tu balik kerja  terus pegang penyapu dan sapu porch dulu. Kalau malas sikit minta tolong anak-anak sapukan. Kalau kesian anak penat memang tak bersapulah porch tu. Keluar kereta aje rasa nak lari laju-laju masuk dalam rumah sebab mata sendiri pun tak sanggup tengok porch yang tak bersapu. Main sapu sikit-sikit dalam rumah aje. Bila hujung minggu emak aku datang memang tahan telingalah kena dengar emak membebel porch kotor sambil emak tolong kemas peti ais hu..hu.. Emak aku, dalam peti ais pun kena kemas he..he..

Bila dah makin berumur ni, bab kebersihan rumah dah jadi hal penting bagi aku. Menurun dari emak kut. Kalau rumah tak bersih aje stress. Aku tak kisah nak sental bilik air bilik aku setiap hari. Janji bila masuk bilik air terasa sedap mata memandang. Tapi bila bilik air sendiri dah bersih, sakit mata juga bila tengok bilk air anak-anak yang seminggu sekali baru dia orang nak sental time buat comparison. Sentap mak korang nak. Hari jumaat lepas, waktu rehat  kawan aku call. Aku jawab call sambil termengah-mengah. Waktu tu dah janji nak keluar makan sama-sama. Tapi aku sempat balik sapu rumah dulu. Eh.. ko kenapa? Tanya kawan aku pelik campur suspen. He..he.. sebab aku macam ada projek rahsia. Gelak aje kawan aku bila aku cakap aku balik rumah kejap nak menyapu. Termengah-mengah tu sebab aku menyapu dari porch sampai dapur dalam keadaan terkejar-kejar. Dah settle semua sebelum keluar memang senyum sendiri sampai ke telinga. Sebab rasa puas bila tengok rumah dah bersih. 

Sekarang ni kalau hari jumaat, waktu rehat panjang tu aku suka balik dan sapu rumah. Kalau dulu hari jumaat balik rumah suka tidur aje.  Sekarang lebih suka nak menyapu rumah waktu orang takde. (Saja nak buat aktiviti mengeluarkan peluh pun iya jugak sebab lemak tepu dah banyak sangat he..he..) Senang aku nak buat kerja. Jadi bila hujung minggu aku cuma sapu dan kemas bahagian mana yang anak-anak yang bertujuh tu buat sepah aje. Selainnya dapatlah aku tumpukan  kepada penulisan novel. Baru-baru ni ada kawan-kawan haji emak datang ke rumah. Datang pada hujung minggu yang berbeza dan tetamu yang berlainan. Bila kawan emak datang dia orang dok puji kata rumah aku bersih dan kemas  walaupun ramai budak. Lantai nampak bersih aje padahal dia orang datang tu ad hoc. Bukannya cakap awal-awal. Dah ada area depan rumah baru call tanya emak ada kat rumah aku ke tidak. Terus nampak macam rumah aku memang sentiasa dalam keadaan bersih. Siap macam tak percaya bila aku cakap aku berkerja. Dia orang kata rumah aku bersih macam orang tak kerja sebab porch pun bersih. Takde maid pulak tu. 

Alhamdulillah.. siapa tak suka bila dipuji begitu kan. Walaupun aku sendiri tahu yang aku baru  beria menyapu dan mengemas sehari sebelumnya. Terus cakap  dalam hati. Kalau mereka datang sehari lebih awal tentulah aku tak dapat pujian tu he..he.. Macam kes aku mendapat pujian rumah bersih ianya lebih kerana aku  bernasib baik. Walaupun aku suka rumah bersih dan kemas, tapi adakalanya rumahku masih juga  tak bersih dan berselerak.  Adakalanya sangat bersepah dan tak terurus juga. Moral yang ingin aku sampaikan ialah bila kita datang ke rumah orang dan rumah mereka sedang bersepah, janganlah terus buruk sangka dengan meletakkan label yang tidak baik kepada mereka. Ada sebabnya rumah mereka tak bersih, tak terurus dan berselerak. Penat tau nak kemas rumah lebih-lebih lagi untuk wanita yang berkerja dan ada anak kecil-kecil. Kalau badan letih memang tak larat nak buat. Kalau banyak kerja lain yang perlu di utamakanm mengemas rumah pun jadi tak sempat. Aku faham sangat-sangat. Tapi.. untuk yang malas sangat nak mengemas rumah tu, bolehlah usahakan untuk merajinkan sedikit diri tu. Kalau rumah bersih, tak perlu tunggu orang datang puji. Kita sendiri pun dah rasa sangat senang hati. Pujian tu hanya bonus yang buatkan kita jadi lebih berpuas hati dengan kebersihan rumah sendiri.

Nota kaki : Rumah cantik dan rumah bersih adalah dua perkara yang berbeza ya. (Sebab rumah aku biasa-biasa aje). Bersih dan kemas juga mengikut piawaian di mata masing-masing. Tapi kalau mata rasa tak senang nak memandang memang bersepah, tak bersih dan berseleraklah namanya. Rumah cantik, rumah besar atau rumah mewah tak semua ada rezeki untuk memilikinya. Tapi rumah bersih, insyaALLAH, sesiapa pun boleh mengadakannya dengan sedikit usaha dari diri sendiri. Peringatan buat diriku dan anak-anakku agar kami dapat sentiasa berada dalam rumah yang bersih. Takde rezeki untuk ada rumah yang cantik, ada rumah yang bersih pun dah seribu rahmat. Syukur.. 

Salam hormat untuk semua. InsyaALLAH.. semoga rahmat dan kasih sayang ALLAH akan sentiasa ada untuk kita semua. Take care and have a nice day!

Tuesday, February 24, 2015

Kamalodge Taiping..

Assalamualaikum..

Alhamdulillah.. Cuti CNY dapat dipenuhi dengan aktiviti bersama keluarga. Syukur segalanya berjalan dengan lancar. Malam khamis, kami  berBBQ di  rumah mentua. Meriah dengan keluarga sebelah mak mertua. Lagi meriah dengan hidangan BBQ ayam, daging dan kambing. Ditambah lagi dengan  macam-macam makanan penuh meja yang disediakan oleh mak mertua dan kakak ipar. Pergh.. itu yang best tu. Alhamdulilah.. sempat juga celebrate birthday Az (11) dan Firhan (9) sekali. Hari khamis, pulun packing baju nak balik kampung. Dulu kemas baju untuk berlima pun aku dah guna separuh hari. Sekarang ni kena kemas baju untuk 9 orang memang satu harilah aku kena kemas baju he..he.. dasar terhegeh-hegeh. Pagi jumaat, sebaik selepas solat subuh kami bertolak ke Taiping. Alhamdulillah.. perjalanan lancar. Tiada langsung sebarang kesesakan. Mungkin kerana kami bertolak di awal pagi.

Alhamdulillah.. Kami dapat berjalan, cuti-cuti dan dapat balik kampung.. 

Bila dah keluar awal dan jalan pun tak sesak, sempatlah kami singgah ke Lenggong terlebih dahulu untuk melawat pakcik aku yang kena stroke. Alhamdulillah.. ada rezeki untuk pergi menziarah lagi. Jadilah dapat menjenguk sekejap. Lepas emak membeli ikan pekasam di jalan menuju ke Kuala Kangsar, kami pun terus ke Taiping. Sampai Taiping dalam pukul 1. Ngam-ngam untuk en.asben dan anak-anak bujang dia pergi solat jumaat. Alhamdulillah.. dapat jumpa tok. Hilang rasa rindu pada tok yang dah semakin uzur sekarang ni. Tapi balik kali ni tok boleh ingat pulak. Bila aku bersalam dan sebut namaku, terus tok sebut nama en. asben. Ish.. kesayangan sungguh en.asben ni. Walau apa pun rasa terharu juga sebab dalam usia 93 tahun, ingatan tok masih ada untuk kami. Terima kasih ALLAH.

Selepas en.asben dan anak-anak balik dari solat jumaat dan siap makan kami pun bergerak ke Kamalodge. Hajat di hati nak bercuti ke Pulau Pangkor. Tapi takde rezeki sebab hotel yang aku nak book semuanya dah penuh. He..he.. memang salah aku juga sebab baru nak booking last minute. Time cuti perayaan pulak tu. Memang mimpilah nak dapat kan. Jadi bertabahlah kena bercuti di taiping saja. Kebetulan memang ada kenduri kahwin yang mahu kami hadiri di Ipoh. Jadi sekali jalanlah. Paling utama dapat pergi melawat tok.  Alhamdulillah.. seronok sangat dapat bercuti di Kamalodge Taiping. Ianya tempat percutian yang menarik bagi aku. Terletak di kawasan Taman Tasik Taiping yang indah dan di kaki Bukit Larut yang damai.

Kolam renang Kamalodge yang jadi daya penarik untuk aku booking di sini. Anak-anak bukan peduli sangat nak menginap di mana. Janji ada pool dah kira ohsem sangat dah tempat tu.

Alhamdulillah.. cuaca pun sangat baik waktu kami menginap di situ. Memang rezeki anak-anaklah dapat berjimba dalam kolam tu berjam-jam. Kolamnya pun tak dalam. Jadi rasa selamat juga nak biarkan anak-anak mandi.

Nice view..
Penginapan di Kamalodge pun selesa. Dahlah chalet dan kawasannya cantik. Persekitannya bersih. Kiranya aku memang berpuas hati dapat menginap di situ. Kami menyewa suite. Macam gambar kat atas tu. Harga RM 340 sehari. Bagi aku berpatutanlah untuk kami satu keluarga yang besar menginap di situ. Suite tu ada dua tingkat. Tingkat bawah ada satu katil queen, ruang tamu, fridge dan bilik air. Tingkat atas ada satu bilik dengan satu katil queen, almari, iron board dan bilik air. Ada tangga comel di dalamnya untuk naik ke atas. Kat beranda atas tu pun boleh lepak-lepak tengok pemandangan. Minta maaf aku tak sempat nak ambil gambar dalam bilik sebab kalut dengan anak-anak.


Waktu kami pergi ada keluarga yang buat family day di situ. Nampak seronok dengan aktiviti. Sampai penuh kolam dibuatnya.

Bersebelahan dengan kolam ada cafe. Tengok menu macam banyak aje pilihan makanan. Bagus sangat ni. Aiskrim kek pun ada. Float dia sedap. Sandwich dia sedap. Mushroom sup dengan garlic bread pun sedap. Ha..ha.. ikut aku semua makanan pun sedap. Mana tak gemuk, kan?? Sambil anak-anak mandi mama dengan ayah boleh lepak kat sini makan lite-lite katanya. Tapi jangan kira kalorinya sebab kalorinya tak light langsung he..he.. Malam kalau rasa malas nak keluar boleh makan kat cafe ni aje. Harganya standard macam makan kat cafe lain juga. Taklah mahal sangat tapi taklah juga murah.

Happy moment.. 
Masa ambil gambar tak perasan langsung. Anak-anak pun main buat pose sendiri aje. Takde atur-atur pun nak posing macam mana. Sekali bila tengok balik gambar ni baru perasan. Eh.. pose ikut adik beradik sendiri pulak.
Alhamdulillah.. anak-anak tahu nak hargai adik beradik. Saling nak ambil berat. Semoga ianya berterusan hendaknya.. insyaALLAH. FAF pun pandai jaga adik-adiknya. Gegirl pun sayang sangat kat abang-abangnya. Selalu rasa secure sebab dia cakap dia ada 3 abang. Kalau gaduh pun nanti selalu cakap.. Eh.. tak boleh gaduh-gaduh.. kita kan adik beradik. Bijak sangat gegirl. Selalu juga dia yang ingatkan abang-abangnya. Abang dah sedekah Al-fatihah untuk mummy ke belum? Semoga arwah mummy tenang di sana.. insyaALLAH.
Bangun pagi-pagi anak-anak dah tak sabar nak mandi. Alhamdulillah.. seronok tengok anak-anak enjoy bercuti di sini. Aku dengan en.asben keluar cari sarapan. Kalau nak makan kat cafe tu pun boleh. Tapi saja nak cari makanan kat luar.

Kesayangan.. 
2 perempuan 5 lelaki.. Syukur. Semoga semuanya membesar menjadi anak-anak yang soleh dan solehah. Semoga semuanya sentiasa mendapat keberkatan hidup serta kejayaan dan kecemerlangan  di dunia dan akhirat.. insyaALLAH.
InsyaALLAH.. ada rezeki nanti kita pergi bercuti lagi.

Gedebush..
Asyik nak terjun aje semuanya. Siap somersoult lagi. Kagum mama tengok.
Kalau ikut mama dengan arwah mummy memang kita orang jenis penakut air. Sampai ke sudah tak pandai berenang he..he..

Alhamdulillah.. kami seronok dapat bercuti dan jalan-jalan di Taiping. Dapat jumpa dan peluk cium tok. Dapat melawat pakcik di Lenggong. Dapat jumpa saudara-mara di Taiping dan dapat penuhi undangan perkahwinan jiran Kajang di kampungnya di Ipoh. Waktu nak balik Bangi hari sabtu tu jalan dah mula jem. Memang berjam-jam atas jalan. Adatlah bila berjalan time cuti perayaan dan cuti panjang kan. Hadap ajelah tak perlu nak mengeluh sangat. Sebab sendiri yang cari penyakit nak berjalan sangat he..he.. Jadi, pasrah ajelah.

Salam hormat untuk semua. InsyaALLAH.. semoga rahmat dan kasih sayang ALLAH akan sentiasa ada untuk kita semua. Take care and have a nice day!

Tuesday, February 17, 2015

Ruangan Homework..

Assalamualaikum..

Semalam Han tegur. Mama period lagi eh? Aku tanyalah, kenapa? Dia kata sebab  susun atur dalam rumah bertukar lagi he..he.. Han kata, dia perasan, last month pun time period aku alihkan kedudukan sofa. Aku sendiri pun tak perasan. Tapi memang lately aku rajin sikit  nak alih-alihkan kedudukan perabot kat dalam rumah. Buat sendiri takde orang tolong pun takde hal. Janji dapat alihkan kedudukan perabot agar tak rasa bosan dengan susun atur yang sama. Tak kisahlah tak cantik pun kedudukannya. Asalkan kena di mata aku, aku dah puas hati. Lepas tu yang paling penting aku boleh menyapu bawah-bawah sofa dan almari tanpa halangan.

Macam kali ni aku buat ruangan untuk homework. Ceh..ceh.. beria pulak nak ada ruangan khas. Aku bukannya apa, anak-anak memang setiap hari ada homework. Kalau buat dalam bilik memang akhirnya kerja rumah tak siap. Sudahnya semua berlingkar buat depan tv. Kalau buat depan tv kat atas memang x-box didahulukan, kerja rumah diketepikan jawabnya. Jadi suruh buat kat depan tv kat bawah aje. Senang nak pantau. Tapi bila buat depan tv, satu rumah jadi berselerak. Tiap kali aku turun time anak-anak buat homework, mata aku sakit sebab satu rumah nampak bersepah. Seorang kat sini, seorang kat sana, seorang kat situ.  So, kena ada ruangan khas. 

Ruangan Homework katanya.. he..he.. 
Setakat dua tiga hari ni memang anak-anak buat homework kat atas meja tu. 

Sekarang bila aku turun bawah hanya ruangan ini aje yang akan bersepah bila anak buat homework. Tapi itu pun lepas dah siap homework, anak-anak akan pastikan atas meja tu kembali kosong. (Tak tahulah displin tu bertahan berapa lama he..he.. selalunya kejap aje hu..hu..) Aku korbankan meja kopi ni untuk anak-anak buat homework. Maka.. takde lagi dah buat homework sambil meniarap atas karpet. Mengelak dari semuanya tahu-tahu tertiarap atas buku sebab tertidur dulu he..he..

 Setakat ni anak-anak suka aje buat homework kat sini sebab dia orang  masih boleh tengok tv. Bila orang datang, anak-anak masih boleh terus buat homework kat sini sebab kawasan ni terlindung dengan sofa. Jadi kalau bersepah pun kat situ orang tak perasan sangat. Anak-anak pun tak terganggu. So, itulah dia ruangan homework kat rumahku. 

Salam hormat untuk semua. InsyaALLAH.. semoga rahmat dan kasih sayang ALLAH akan ada untuk kita semua. Take care and have a nice day!