Friday, May 29, 2015

Back to back Outstation..

Assalamualaikum..

Bulan ini bulan yang penuh dengan program di tempat kerja. Minggu lepas, tiga hari berkampung di Rembau untuk Program Peringkat Kebangsaan. Balik hari sabtu, hari ahadnya terlibat pula dengan Program Peringkat Asean pula. Tiga hari juga berkampung di Hotel Impiana KL. Nama aje berkampung di Hotel tapi hampir tengah malam juga baru dapat balik ke bilik.  Walaupun penat tapi aku dapat pengalaman dan ilmu baru yang berharga. Pengalaman dan ilmu yang nilainya tak terbanding dengan gaji dan elaun yang diperolehi. Dapat jumpa dan berkerja dengan orang yang berlainan membuatkan aku dapat mempelajari sesuatu yang baik dari mereka. Setiap orang punya kelebihan dan kekurangan. Jadi apa yang baik boleh diambil sebagai contoh. Apa yang kurang boleh diambil sebagai sempadan untuk aku memperbaiki diri.

Baru dua hari dapat balik rumah hari ini insyaALLAH akan ke Perlis pula selama dua hari untuk Program Peringkat Kebangsaan lagi. Letih tak payah cakap. Rindu pada suami dan anak-anak tak tahu nak cakap macam mana. Rumah yang ditinggalkan pun boleh tahan juga tunggang-langgangnya he..he.. Tapi tak mampu nak berikan alasan untuk tidak turut serta bila orang lain yang juga ada komitmen dengan keluarga masih dapat melibatkan diri. Maka terpaksalah aku tolak tepi alasan yang bersusun untuk tidak terlibat sama dan memberi komitmen untuk berkerja di luar pejabat. Ianya juga sebagai tanda sokongan kepada ketua dan organisasi. Susah tak susah kena aturkan juga urusan anak-anak dan rumah tangga untuk ditinggalkan buat sementara.

Satu yang aku perasan, bila kita mudahkan urusan orang lain, urusan kita juga ALLAH permudahkan. Jadi tak perlulah nak berkira sangat jika perlu terlibat dalam program tempat kerja. Ikhlaskan hati, insyaALLAH kita dapat berkerja dengan senang hati. 

Salam hormat untuk semua. InsyaALLAH.. semoga rahmat dan kasih sayang ALLAH akan sentiasa ada untuk kita. Fi Amanillah..

Friday, May 8, 2015

Feeling "ongkaya"..

Assalamualaikum.. 

Petang semalam aku singgah kat kedai runcit depan rumah. Memang takde nak beli banyak barang pun. Cuma nak beli satu barang ni aje. Bila tengok kat bekas  barang yang aku nak beli tu dah tinggal sikit sangat. Jadi aku pun belilah semua apa yang tinggal kat dalam bekas tu.

Oleh kerana dah lama dah tak masak dan tak makan benda tu jadi petang semalam bila dah beli aku pun masaklah. Pagi tadi baru teringat nak mengusik en.asben. Tanya kat en.asben, sedap ke tidak? Sebab beberapa hari sebelum tu en.asben ada menyebut nak makan benda tu. Konon nak tunjuklah yang aku ni caring. Suami nak makan, aku masakkan ha..ha..

Dah terlanjur bertanya tu aku pun ceritalah  sekali kat en.asben yang petang semalam aku macam orang kaya sebab boleh cakap kat adik kedai tu "Dikkk.. yang ni bungkus semua.." Wah.. memang tiba-tiba rasa macam orang kaya bila dapat guna dialog orang kaya macam tu di zaman gst ni he..he..

En.asben buat muka tak boleh blah aje sebab isteri dia feeling lebih. Padahalllllllll cuma dapat cakap macam tu untuk beli tauge harga 50 sen aje! he..he.. itu pun dah feeling "ongkaya" sangat. 

Salam hormat untuk semua. In sya-ALLAH..  Semoga rahmat dan kasih sayang ALLAH akan sentiasa ada untuk kita semua. Fi Amanillah..

Wednesday, May 6, 2015

Mangga Harum Manis..

Assalamualaikum..

Mangga harum manis.. Kita yang sihat ini pun rasa teringin dan terliur mendengar namanya. Inikan pulak orang yang sakit. Teringat kisah setahun dulu. Beberapa hari sebelum arwah adikku menghembuskan nafasnya yang terakhir. Waktu tu dalam musim mangga harum manis. Kebetulan adik bongsuku dan suaminya balik kampung di Kedah. Jadi adalah rezeki kami untuk dapat mangga harum manis. Orang yang sakit kat wad pun teringin. 

Nak ke? tanyaku.
Tersenyum-senyum arwah mengangguk.

Boleh ke? tanyaku lagi
Arwah tersenyum lagi.

Memang arwah naklah sebab beberapa hari sebelum tu selera makannya semakin berkurang. Tapi aku takut nak bagi sebab penyakitnya menyebabkan bacaan gula dalam darahnya bercelaru. Sekejap bacaannya 10, sekejap 15 sekejap 20 lebih. Sekejap nanti turun 11. Lepas tu naik balik 18. Jadi kami sama-sama pandang emak minta izin. (Kami lebih takut emak marah dari doktor marah hihihi). Seperti biasa emak akan beri formula tradisi.

Rasalah sikit.. buat ubat.. kata emak.

Bila emak dah bagi izin, takde pulak pisau kat dalam wad nak potong mangga tu. Jadi aku pun korek aje mangga tu guna sudu dan bagi pada arwah. 

Tadi bacaan gula berapa? tanyaku.
Dalam 11 ke 12.. jawabnya.

Oh kalau gitu dalam range rendah bacaannya untuk dia. Jadi aku korekkan sedikit lagi mangga untuknya. Tersenyum-senyum arwah makan.

Nak lagi? tanyaku.
Dia mengeleng.

Sebenarnya dia pun takut nak makan banyak. Elok lepas tu nurse masuk untuk check darah. Mangga kat tangan terus aku sembunyikan kat belakang badan. Kami berdua dah sama-sama tersenyum-senyum sebab tahu bacaan gula sure naik punya. 

Eh.. Kak Rafidah.. Gula naik 20 ni.. kata nurse.

Kami dah gelak dah waktu tu sambil arwah mengaku yang dia baru lepas makan mangga harum manis. Aku pun siap tunjukkan bahan bukti. Tak boleh nak kata apa, nurse pun tersenyum aje. Emak siap backing anak dia.

Buat ubat nurse.. kata emak mengalahkan tuan doktor.

Alhamdulillah.. arwah dapat rasa juga mangga harum manis. Kalau tak di musim ini tentu aku berasa ralat. Alhamdulillah.. kisah itu menjadi kenangan yang manis untukku. Semanis mangga harum manis  walaupun berderai-derai airmata ketika menaip entry ini. Al-fatihah untuk arwah. Semoga kehidupannya lebih indah dan manis di alam sana. I love you so much sister.

Salam hormat untuk semua. InsyaALLAH.. semoga rahmat dan kasih sayang ALLAH akan sentiasa ada untuk kita semua. Fi Amanillah..

Tuesday, May 5, 2015

Cuti 4 hari kami dan Singgah Santai Resort..

Assalamualaikum..

Minggu lepas sepanjang minggu aku tak sihat. Jadi kalau orang lain dapat cuti panjang 4 hari aku dapat 5 hari sebab sehari lebih awal aku dah dapat MC.  Mujur untuk cuti panjang kali ini kami sekeluarga tak merancang untuk berjalan ke tempat yang jauh. Maka, aku dapat lebih masa berehat di rumah. Kalau tak mungkin makin melaratlah rasa tak sihat tu sebab tak cukup rehat. Hari ini pun badan masih rasa tak begitu selesa. Tapi Alhamdulillah.. sudah berdaya ke tempat kerja seperti biasa. Semoga aku akan terus sihat hendaknya.. insyaALLAH. Bila tengok kat kalendar nak dapat cuti panjang 4 hari rasa macam lama aje. Tapi bila dah lepas rasa macam pendek aje cuti 4 hari tu he..he.. Tapi apa-apa pun tetap bersyukur. Dapat juga kami penuhi cuti itu dengan aktiviti bersama keluarga. Suara lebih banyak keluar dari biasa sebab dah berkumpul dengan anak yang ramai-ramai tu, rumah kalau tak riuh rendah memang tak sah. Anak-anak pulak macam-macam peelnya. Ada aje yang nak tak kena. Nak makan gaduh, nak main gaduh, nak tengok tv gaduh he..he.. Kiranya buat apa-apa pun kena gaduh dulu baru puas hati. Anak oh anak.. 

Hari jumaat, hari cuti yang pertama tu, awal pagi kami pergi melawat pusara arwah mummy. Bulan ni dah nak masuk setahun dah arwah pergi. Tapi arwah sentiasa berada dekat di hati kami semua. Balik dari kubur kami beli sarapan dan singgah makan di rumah makcik. Dah lama juga kami tak menziarahinya. Walaupun dekat tapi nak menyinggah selalu rasa tak sempat. Jadi dah alang-alang cuti dapatlah kami menziarahinya sekali. Lepas makan semua kami pun balik ke rumah. Ada kerja yang dah menunggu aku dengan en.asben. Kerjanya ialah mengemas dokumen dan surat-surat kami yang dah menimbun. Setahun yang lepas ni aku banyak uruskan dokumen dan surat menyurat untuk  arwah adikku. Jadi dokumen sendiri terpaksa pending dan tolak ke tepi dahulu. Alhamdulillah.. kesempatan  cuti panjang tu dapatlah aku dengan en.asben kemaskan dokumen-dokumen kami pulak. Lega bila tengok bakul-bakul surat dah kosong. Takde dah membukit lagi he..he.. Surat-surat dan dokumen penting dah selamat masuk ke dalam failnya sendiri. 

Hari sabtu, hari kedua cuti en.asben dah plan nak bawak anak-anaknya tengok wayang. Menonton cerita  Avengers kat IOI City Mall. Jadi dalam pukul 11 kami keluar rumah. Mulanya aku malas nak ikut. Tapi mengikut plan kalau tiket wayang habis nak bawak anak-anak main ice skating aje. Jadi terpaksalah aku ikut juga. Siap ajak emak sekali biar emak dapat tengok cucunya main ice skating. Sampai IOI memang orang beratur nak tengok wayang punyalah panjang. Tapi dapat juga tiket nak tengok cerita Avengers tu pukul 12.30 tengah hari. Maka en.asben dapatlah tengok bersama 6 orang anaknya seperti yang dihajatkan. Aku, emak dengan gegirl malas nak join. Sementara tunggu kami berlegar kat dalam mall tu. Minum dan makan yang ringan-ringan. Lepas solat zohor terus tunggu aje kat area surau tunggu dia orang keluar wayang. Punyalah lama kena tunggu. Tapi terpaksalah pasrah aje he..he.. (Aku memang bukan jenis lepak shopping mall. Itu yang rasa bosan). Lepas dia orang dah siap solat semua kami pergi makan kat The Chicken Rice Shop. Beratur punya panjang. Nak tunggu order punya lama. Tapi semua tempat pun macam penuh. Jadi.. bertabah ajelah. Lepas makan dalam pukul 5 lebih baru kami sampai ke rumah. Malam tu pergi kenduri tahlil rumah jiran. Dessert tablenya sangat mengancam. Homemade lagi. Semuanya sedap-sedap pulak. Taip ni teringat-ingat  dia punya red velvet, fruit tart, creampuff, coklat kek etc. Oh!!!

Mama, gegirl and nenek..
 Waktu tunggu ayah dengan kakak dan abang-abang pergi tengok wayang. 
Ala nenek tutup mata pulak.. 

Hari ahad, hari ketiga cuti kami sekeluarga pergi bercuti bersama-sama dengan seluruh keluarga mentua di Singgah Santai Resort. Kat mana tu? Kat Batu 14 Hulu Langat aje. Jalan tak jem. Dekat pulak dengan rumah. Memang best sangatlah untuk kami yang 20 orang. Kami sewa 4 bilik tapi kerana rezeki dapat 1 lagi  bilik extra.. Alhamdulillah. Sebab booking last minute, kami cuma dapat bilik yang standard aje. Harga satu bilik RM80. Takde aircond. Kipas dinding aje. Dalamnya ada 1 katil queen dan 1 katil single. TV takde. Hikmahnya  bila bilik takde tv dan  takde aircond, kami dapat lebih masa duduk berkumpul di luar sambil makan, makan dan makan he..he.. Kami bawa bekal makanan dari rumah. Jadi dari tengah hari sampai ke malam sampai esok harinya stok makanan tak putus. Ada nasi lemak, nasi putih, lauk-pauk, sandwich, roti sosej, roti hotdog, ayam goreng, jajan-jajan etc. Oh!!! Kolam renang dia pun best untuk anak-anak. Aku pun siap join sekaki. Sebab kolam dia guna takungan dari air sungai. Jadi badan rasa segar aje mandi air tu. Sejuk aje. Puaslah anak-anak mandi kolam. Berjam-jam berkubang kat dalam kolam. Malam tu kami solat jemaah maghrib dan isyak di surau. Malam tu hujan turun dengan lebatnya. Maka kami tiada masalah nak tidur walaupun bilik tiada aircond.

On the way to Singgah Santai Resort.. 

 Barang yang banyak dah ambil separuh dari tempat duduk.. he..he..

Mandi-manda di hari cuti.. 

Perempuan muka boolat yang dah seminggu demam.. huk..huk..

 Best.. mandi kat sini..

 Slide dia best tau untuk anak-anak..

Padahal ramai orang.. Tapi dalam gambar ni macam adik conquer pool ni sorang he..he..

 Peace Yo!

 Panas.. Semalam balik muka anak-anak semua rentung..

 Ulang-ulang naik slide ni.. Anak-anak syok sangat kot..

 Model Slide he..he..

 Cat Lover.. Watch lover he..he..

Mama pun enjoy mandi pool.. BB.. next time gigi sorok sikit please he..he.. 
 My in-law family yang join the trip.. Love them so much!

 Gambar kat depan bilik dengan my dua-dua emak, han and gegirl.

Hari isnin, hari terakhir cuti huhuhu.. Lepas sarapan, anak-anak sambung mandi kolam lagi. Mama tak join dah. Nak kemas barang dan ambil peluang merehatkan badan. En.asben sorang aje yang temankan. Thank you so much en.asben. I love you so muchlah sayang! Dalam pukul  12 lebih kami pun bertolak balik. Lepas hantar emak dan anak-anak balik Kajang Utama, kami balik ke rumah pulak. Singgah makan kat D Limau Nipis depan rumah then  balik rumah. Lepas solat zohor terus sambung tidur. Bangun tidur kemas-kemas rumah. Anak-anak gotong royong tolong lipat kain. Alhamdulillah.. Thank you kesayangan mama semua. Malam masak meehoon sup simple-simple letak fish ball, chicken ball dan cendawan banyak-banyak. Makan dengan sambal kicap licin juga sup seperiuk. Maka berakhirlah cuti panjang empat hari kami.  Alhamdulillah.. terima kasih ALLAH.

**Review aku  tentang Singgah Santai Resort. 
Untuk orang sekitar Bangi, KL, Putrajaya jaraknya memang dah dekat sangat untuk bercuti di sini. Harganya pun pada aku masih berbaloi. Biliknya besar.  Selesalah untuk menginap 1 family. Kalau bawak 2 toto pun rasanya boleh bentang dalam bilik lagi. Kalau booking awal dan dapat bilik mengadap pool dan dapat bilik yang ada aircond mungkin lagi best. Kolam mandi ada 4 jenis so boleh pilih mengikut kesesuaian. Bagi aku kolam mandi dia boleh diberi pujian. Sebab anak-anak aku memang enjoy to the max. (Kalau tak menginap di situ boleh juga untuk datang mandi sahaja. Bayaran untuk dewasa RM10 dan kanak-kanak RM5). Ada restoran di dalam resort tu. Tapi tak berapa nak beroperasi sangat waktu kami pergi. So sebagai suggestion kalau nak datang sini eloklah bawak bekalan sendiri. Enviromentnya menarik. Surau yang disediakan juga besar. Satu aje yang tak best waktu kami menginap di sini ialah, pagi isnin tu air takde pulak. Dari pukul 8.00 pagi air dah mula takde. Katanya paip pecah. Tunggu punya tunggu sudahnya pukul 11.30 pagi baru ada air balik. (Sudahnya aku balik rumah dengan tak mandi hu..hu.. sebab dah siap salin baju and pakai tudung baru ada air). Hal itu membuatkan kami rasa tak selesa sikit. Selain dari tu pada aku bolehlah. Untuk percutian dekat-dekat dan nak bagi anak-anak puas mandi kolam bagi aku Singgah Santai Resort masih menarik. 

Salam hormat untuk semua. InsyaALLAH.. semoga rahmat dan kasih sayang ALLAH akan sentiasa ada untuk kita semua. Fi Amanillah..

Monday, April 27, 2015

Tak mahu.. bukan tak boleh!

Assalamualaikum..

Adakalanya.. keadaan membuatkan kita perlu menjadi seseorang yang bukan diri kita. Dalam erti kata lain, perlu melakukan sesuatu perkara di luar kemahuan kita. Walaupun bukan dipaksa tapi kita 'diperlukan' untuk melakukannya. Aku dah mencuba.  Malah berusaha juga (walaupun tak sepenuh jiwa he..he..). Sejujurnya.. aku ditahap memaksa diri untuk melakukannya. Tapi yang pastinya aku tak boleh. Actually boleh kut.. kalau aku mahu. Errrr..  mungkinlah kut? Hmm..  entah?

Apa yang pasti masalahku ialah aku memang tak mahu. Bukan tak boleh! Jiwaku bukan begitu. Habis tu bagaimana? Perlu berundur? Eh.. Taknaklah. Aku belum mahu mengundur. Ini kerana perkara itu menjadi perkara yang sangat aku senangi. Cuma.. hal sampingannya  yang membuatkan aku jadi lemas. Lemas kerana perlu menjadi seseorang yang bukan diri sendiri. Oh...  kenapalah dua perkara yang aku suka dan tidak suka perlu saling berkait?

p/s : Ianya cuma masalah kecil. Tak langsung berkait dengan hal keluarga atau yang berkaitan periuk nasiku. Tapi ianya sangat menganggu.

Salam hormat untuk semua. InsyaALLAH.. semoga rahmat dan kasih sayang ALLAH akan sentiasa ada untuk kita semua. Fi Amanillah..

Wednesday, April 22, 2015

ADIRA 16..

Assalamualaikum..

Hari ini 22 April 2015. Pada tarikh ini 16 tahun yang lalu pada jam 9.05 pagi, aku telah selamat melahirkan anak sulungku. Alhamdulillah.. segalanya dipermudahkan untukku. Dalam masa dua jam selepas tiba di Pusrawi Kajang, aku telah selamat melahirkan bayi perempuan seberat 2.75 kg. Amanah dari ALLAH untuk aku dan en.asben  setelah kami bergelar mama dan ayah. Adi Iskandar.. itulah nama yang dipilih oleh en.asben untuk anak sulung kami walaupun kami tidak tahu dengan tepat jantina anak kami sebelum itu. Hanya satu nama yang dipilih. 

Bila aku melahirkan bayi perempuan, aku terus memandang pada en.asben yang menemani aku sepanjang proses kelahiran di labour room. Okey.. kami perlu pilih nama lain untuk bayi perempuan kami yang bukan main bulat pipinya. Akhirnya nama Adira Hanum dipilih oleh kami. Adira adalah gabungan nama aku dan en.asben. Hanum pula, en.asben memang sukakan nama  itu. Sempana nama Hikayat Faridah Hanum. Dari buku nama-nama pilihan, Hanum bermaksud kesayanganku. Jadi nama itu memang sesuai sangatlah  untuk anak sulung yang menjadi kesayangan kami. Terdapat unsur klasik dalam nama anakku seperti namaku juga. Apa salahnya dengan klasik kan Han? He..he..

Han anak yang manja. Maklumlah anak tunggal perempuan. Kesayangan ayah pulak tu. Lagilah kan. Dia  kakak yang garang untuk adik-adiknya. Tapi dalam pada garang adakalanya kena juga dengan adik-adiknya yang kedua-duanya lelaki he..he.. Tabah Han.. Tabah. Yang penting dia sangat bertanggungjawab. Sebagai kakak sulung dan juga cucu sulung dalam keluargaku, dia sangat mengambil berat tentang adik-adik dan sepupu-sepupunya. Good girl Han! Sebagai anak sulung, setakat ini dia  sangat boleh diharap. Alhamdulillah.. Terima kasih ALLAH kerana mengurniakan kepada aku dan en.asben anak yang sepertinya.

Hari ni dah 16 tahun dah usia Han. Dah besar dah anak dara aku tu. Tahun depan SPM. Seterusnya, entah ke mana pula akan ditakdirkan laluan hidupnya. Sebagai ibu, aku sentiasa mendoakan segala yang terbaik untuk anak-anakku. Semoga rahmat ALLAH sentiasa ada untukmu anakku di dunia dan di akhirat. Doa mama semoga Han terus diberkati ALLAH, terus diberikan kesihatan yang baik, terus dilimpahi dengan keberkatan rezeki, terus mempunyai akhlak dan budi pekerti yang mulia juga sentiasa dilindungi oleh ALLAH. Mama tak akan dapat selalu berada bersama Han. Tapi ALLAH  sentiasa ada untukmu Han.

Untuk Han, tiada lain pesan mama selain dari jaga solat, jaga tingkah laku dan jaga nama baik ayah dan mama. Al-Quran jangan sesekali dilupa. Kena baca dan amalkannya setiap hari. Jangan lupa juga yang ayah, mama, abang, baby dan adik-adik lain sangat sayangkan Han. Hadiah istimewa mama dengan ayah dah bagi pagi tadi. Salam peluk cium bersama doa untuk anak dara kesayangan. InsyaALLAH.. doa dari ayah dan mama akan sentiasa mengiringi perjalanan hidup Han. Semoga nikmat iman akan terus dinikmati oleh kami dan seluruh keturunan kami Ya ALLAH.

Salam hormat untuk semua. InsyaALLAH.. semoga rahmat dan kasih sayang ALLAH akan sentiasa ada untuk kita semua. Fi Amanillah!

Tuesday, April 14, 2015

Hidup bukan milik kita..

Assalamualaikum..

Pagi tadi ketika dalam perjalanan  ke tempat kerja lagu 6ixth Sense - Bukan Milik Kita berkumandang di saluran radio IKIM FM. Liriknya yang penuh makna bermain-main di minda. Lebih-lebih lagi  sejak ahad, perasaanku rasa semacam. Bagai ada sesuatu yang tak lepas. Ada sedih dan ada sebak yang terlekat dan tak mampu aku luahkan.

Ikhlaskanlah relakanlah
Semua yang ada pasti kan pergi
Ikhlaskanlah relakanlah
  Semua yang hidup pasti kan mati
Hidup bukan milik kita

Benarlah yang hidup pastikan mati. Benarlah juga yang hidup ini bukan milik kita. Bila sampai masanya, kembalilah kita kepada ALLAH. Beberapa minggu lepas, en.asben mengkhabarkan yang isteri kepada teman aikidonya disahkan menginap 4 jenis kanser sebaik selepas melahirkan anak ketiga mereka. Mungkin ada teman-teman yang terbaca tentang kisah itu di FB. Mendengarnya hati meruntun mahu pergi melawat. Namun seminggu dua ini memang jadual kami padat di hujung minggu. Maka hari ahad lepas baru kami berkesempatan untuk pergi melawat di Pusat Kanser Negara, Putrajaya.

Kami keluar dari rumah dalam pukul 3 petang. Dalam perjalanan menuju ke PKN, baru en.asben menghantar mesej kepada temannya untuk bertanyakan adakah isterinya masih berada di wad yang sama. Tapi jawapan yang kami terima ialah.. tak.. dia dah meninggal pada jam 2++ petang tadi. Dia juga memaklumkan yang dia sedang uruskan pembayaran hospital. Memang aku benar-benar tergamam dengan pemberitahuan itu. Lebih-lebih lagi bila aku sendiri yang membacakan mesej itu kepada en.asben yang sedang memandu. Pada ketika kami mahu pergi melawat. Inalillah.. Oleh kerana pada waktu itu kami sudah benar-benar mahu sampai di IKN maka kami teruskan juga niat untuk melawat.

Pertama kali sampai ke IKN membuatkan kami tidak tahu mahu menuju ke mana. Cadangnya mahu mencari teman en.asben di tempat pembayaran. Tapi tak tahu juga arah yang mahu dituju. Ditakdirkan ketika kami membaca papan tanda di hadapan lif, seseorang yang mungkin teman ataupun saudara arwah bertanyakan  ke mana kami mahu pergi. Setelah diberitahu dia mengajak kami untuk ke wad saja kerana arwah masih di situ. Maka aku dan en.asben pun mengikutnya ke wad. Suasana sebak dan suram ketika kami sampai di wad. Ada ramai kaum keluarga berada di situ. Tirai menutupi ruangan katil arwah. Wajahnya sudah ditutup. Tak sempat aku melihatnya. Sebelum inipun aku tidak pernah mengenalinya. Ahli keluarga masih ada yang tersedu sedan. Bersalaman dengan seorang wanita yang mungkin ibu arwah, air mataku ikut gugur bila wanita itu memelukku dan mengatakan yang arwah dah takde.

Seterusnya ruangan wad terus sepi sementara menunggu urusan membawa turun jenazah ke bawah untuk di bawa balik  ke rumah. Seketika kemudian teman en.asben (suami arwah) tiba di wad setelah menyelesaikan urusannya. Dia masih mampu tersenyum ketika en.asben bersalaman dengannya. Wajahnya nampak tenang. Tapi tingkah lakunya jelas kalut. Selepas jenazah di bawah turun temani oleh ahli keluarga dan teman-temannya, aku dan en.asben berjalan bersama suami arwah. Sebelum itu dia sempat mengucapkan terima kasih kepada para jururawat di situ yang telah menjaga isterinya dengan sangat-sangat baik. Sampaikan dia berkata, saya tak tahu nak cakap apa.. Kata-kata yang tak teratur itu mengambarkan padaku yang jiwanya sedang tak tenteram.

Ketika en.asben bersalaman dengannya saat mahu berpisah, dia masih kelihatan tenang. Masih ada juga senyuman nipisnya buat kami dalam sebak yang cuba disembunyikan. Kalau orang luar sepertiku pun rasa seperti ada perasaan tak lepas, inikan pula dia yang perlu menghadapinya. Pastilah hanya ALLAH yang tahu dengan tepat apa yang bergolak dalam dirinya saat itu. Kehilangan isteri tersayang tentunya bukan mudah untuk diterima. Lebih-lebih lagi dengan baby yang baru dilahirkan dan dua orang anak lagi yang masih kecil. Kata orang berat mata memandang, pastinya lebih berat bahu yang memikul. Doakan semoga segalanya akan baik-baik saja buat teman en.asben dan tiga orang anaknya. Semoga arwah isterinya ditempatkan bersama orang-orang yang beriman.. insyaALLAH. Al-fatihah buat arwah. 

Salam hormat untuk semua. InsyaALLAH.. semoga rahmat dan kasih sayang ALLAH akan sentiasa ada untuk kita semua. Fi Amanillah..

Thursday, April 9, 2015

Boleh ketawa?

Assalamualaikum..

Kesalahannya boleh disabitkan dengan hukuman mati dan kelihatannya dia masih boleh ketawa. Di dada akhbar ada kisahnya. Terpampang juga wajah cerianya. Begitu jugalah  di FB. Maklumlah dia adalah seorang celebriti.  Disebabkan ianya bukan lagi kesalahannya yang pertama, maka ramai yang tidak terkejut mendengar perkhabaran itu. Jadi isu yang lebih diperkatakan adalah tentang reaksi di wajahnya saat gambarnya dirakamkan. Di FB, aku terbaca  komen tentang hal itu. Ada yang mengutuk reaksinya. Ada yang mempertahankannya. Ada yang kata mungkin dia seronok untuk menerima hukuman itu jika disabitkan kesalahannya. Ada yang back up kata apa salahnya dia ketawa sebab kalau betul hukuman itu akan diterima, mungkin kematiannya lebih baik dari kita yang tak tahu lagi pengakhirannya bagaimana. Wallahualam..  

Tak kisahlah walau di pihak mana pun pengomen-pengomen  itu berada. Bagiku tak perlulah nak bergaduh hanya kerana mahu mempertahankan pandangan sendiri. Hormati pandangan setiap orang tentunya lebih baik. Aku tahu, tak selayaknya kita menilai dirinya hanya dari beberapa keping gambar yang disiarkan. Aku sendiri tak boleh  nak komen lebih-lebih. Siapalah kita nak buat penilaian pada orang lain. Namun senyuman  di wajahnya ketika disabitkan dengan kesalahan mengedar dadah, membuatkan aku sendiri rasa terkesan. Ianya membuatkan aku mahu mempertikaikan reaksinya. Tak kisahlah dia nak ketawa atau nak menangis pun. Itu hak dia dan mungkin dia sendiri ada sebabnya. Yang aku kisahkan ialah kesan perbuatannya itu. Bagiku untuk hal itu ketawanya sangat menyentap jiwa. 

Kenapa aku terkesan? Kerana ada kaum kerabatku yang terlibat dengan penagihan najis dadah. Walaupun hanya seorang tapi yang seorang itu pun tak sanggup untuk kami melihatnya. Hanya rasa kasihan yang mampu kami tunjukkan. Bila dia sendiri nampak tidak kasihan akan dirinya sendiri. Mungkin, itu sudah takdir hidupnya. Terjebak dari umur belasan tahun sehinggalah kini.  Bukan setakat setahun dua. Namun sudah berpuluhan tahun. Terjebak dan tak mampu keluar dari jalan hitam itu. Bagaimana hidupnya? Jangan ditanya. Tak masuk pusat serenti ke? Oh.. itu sudah berkali-kali. Aku rasa aku sendiri tak perlu bercerita dengan lebih lanjut. Bagaimana kesengsaraan kehidupan penagih lain, begitulah juga dengan dirinya. Sedih... 

Itu kisah kaum kerabatku sendiri. Yang berada di depan mata. Yang banyak ahli keluarga berada di sekelilingnya. Namun tiada siapa yang mampu menariknya keluar dari jalan yang dia terjerumus untuk terlalu lama. Sehingga  dia sendiri mengatakan tiada jalan keluar untuknya. Ah.. rasa sedih jadi berganda-ganda. Bercampur juga dengan kesal. Betapa ramai yang hancur hidupnya akibat dari perbuatan pengedaran najis dadah itu. Berapa banyak air mata ibu dan ayah tumpah bila anak-anaknya terjebak. Entah berapa ramai lagi yang akan terjerumus ke dalam penagihan najis dadah itu jika pengedar dadah terus berleluasa dan masih boleh ketawa? Doaku, agar tiada lagi yang akan terjerumus. Ya ALLAH.. lindungikan anak-anak kami. Lindungilah anak-anak bangsa kami dari najis dadah. 

Salam hormat untuk semua. InsyaALLAH.. semoga rahmat dan kasih sayang ALLAH akan sentiasa ada untuk kita semua. take care and have a nice day!

Wednesday, April 1, 2015

Takdir Fitrah Terindah dan Dia Sayang Aku di Sinar Harian..

Assalamualaikum..

Aku cuma penulis kecil yang baru bertatih. Namun impianku untuk menghasilkan karya yang baik tentunya sama tinggi dengan penulis besar yang sudah dikenali. Jutaan terima kasih buat semua yang menyokongku dalam bidang penulisan. Terima kasih juga buat Team Buku Prima, Karangkraf yang banyak membantu.  Sebagai penulis baru, setiap sokongan yang diterima mempunyai makna yang cukup besar buatku. ALHAMDULILLAH.. syukur Ya ALLAH. Sokongan yang membuatkan tulisan kecilku dapat diterima. Sokongan yang menjadi pendorong buatku untuk menulis dengan lebih baik lagi. Sokongan yang membuatkan novelku dari satu sudah menjadi dua. Jika ada rezeki insyaALLAH akan bertambah lagi kuantiti serta kualitinya. Terima kasih buat semua pembaca novelku, Takdir Fitrah Terindah dan Dia Sayang Aku. Komen-komen yang diberikan oleh pembaca sangat aku hargai. Yang baik semestinya dari ALLAH. Yang buruk pastinya dari kekurangan diriku sendiri. Semoga segala kekurangan akan dapat aku perbaiki dalam novel-novel yang seterusnya andai ada rezeki dan kesempatan, insyaALLAH.

 Sinar Harian, Ahad 29 Mac 2015

Salam hormat untuk semua. InsyaALLAH.. semoga rahmat dan kasih sayang ALLAH akan sentiasa ada untuk kita semua. Take care and have a nice day!

Thursday, March 26, 2015

Memenuhi amanat ayah..

Assalamualaikum..

Tahun ini, si bongsuku Az sudah darjah lima. Tahun depan dia akan menduduki peperiksaan UPSR. Bermakna tahun depan adalah tahun terakhir Az di sekolah rendah, insyaALLAH. Bila dah habis sekolah rendah akan masuk ke sekolah menengah pula. Tak seperti Han dan Is, sejak darjah satu hingga darjah empat Az memang tak aktif langsung di sekolah. Tidak memegang apa-apa jawatan. Juga tidak mengambil bahagian dalam apa jua aktiviti sekolah. Bila ditanya mengapa, jawapannya ialah dia memang tak mahu melibatkan diri. Tak minat. Amboi!! senangnya jawapan he..he.. Tapi bila ada pengalaman anak-anak yang lain  masuk ke sekolah menengah, jadi aku dah tahu kepentingan untuk terlibat dalam aktiviti sekolah. Juga untuk ada jawatan yang di pegang di sekolah. Ini kerana borang untuk permohonan masuk ke sekolah-sekolah pilihan memerlukan kita mengisi bahagian aktiviti dan jawatan. Bila sudah begitu, sudah tentu pelajar yang mempunyai jawatan dan terlibat aktif dalam aktiviti sekolah akan mempunyai peluang yang lebih untuk terpilih. 

My cheeky Az..

Awal tahun ni sebelum sekolah di buka, en.asben dah beri amanat pada anak bongsunya. Nasihatkan Az agar dia  aktif sikit. Mana aktiviti yang boleh disertai cuba sertai. Mana jawatan yang boleh dipegang cuba pegang. Ianya supaya Az  ada kelebihan bila mahu memohon masuk ke sekolah menengah yang baik jika ada rezeki mendapat keputusan yang cemerlang dalam UPSR nanti. Waktu en.asben dan aku beri amanat dan nasihat. selamba aje muka Az. Macam tak berapa nak ambil kisah pun. Tapi.. sebaik sekolah dibuka, pada minggu pertama, balik aje dari sekolah Az menelefonku. Mama.. Bb jadi ketua kelas. Excited aje suaranya memberitahu. Alhamdulillah.. ada rezeki Az untuk pegang jawatan tu. Padahal dia baru naik kelas tu dari kelas kedua tahun ni. Mungkin kerana dalam kelas itu sendiri sudah ramai yang berjawatan pengawas sekolah dan pengawas perpustakaan. Disebabkan itu dia yang tidak mempunyai sebarang jawatan terpilih untuk dicalonkan dan dipilih pula kawan-kawannya untuk menjadi ketua kelas.

 Az yang dah pegang jawatan sebagai ketua kelas.. akhirnya.. he..he..

Pada minggu seterusnya, Az memberitahuku yang dia terpilih untuk menyertai kumpulan nasyid sekolah. Aku tanyalah bagaimana dia boleh terpilih. Dia memberitahuku yang dia dan kawan-kawannya pergi uji bakat bila diberitahu ada pemilihan untuk penyanyi nasyid. Dari situlah dia terpilih dan mendapat peluang untuk masuk kumpulan nasyid sekolah. Beberapa hari selepas itu, balik dari sekolah Az menelefonku. Mama.. Bb dapat jadi penyanyi solo untuk nasyid. Berbisik-bisik aje suaranya untuk cover rasa excitednya. Alhamdulillah.. Tapi terperanjat jugak aku. Tak pernah-pernah nyanyi kalau kat rumah, tiba-tiba aje boleh jadi penyanyi solo. Jadi bukan setakat aku, en.asben dan seisi keluarga pun sama terperanjat he..he.. Bila aku minta dia nyanyi depan aku, eh.. boleh tahan juga suaranya. Tapi sikit aje dia nyanyi. Malu! Dalam pada langsung tak aktif sebelum ini, masuk darjah lima ni terus aktif pulak dia. Dalam pada buat tak kisah bila ayah bagi amanat, rupa-rupanya dia ambil berat juga nasihat dari ayah. Alhamdulillah.. kumpulan nasyid sekolahnya berjaya menjadi naib johon dalam pertandingan nasyid sekolah peringkat zon. InsyaALLAH, dapat peluang untuk ke peringkat daerah. Syukur.

Penyanyi solo nasyid sekolah..

Doa mama dan ayah agar Az terus cemerlang dalam kehidupan di dunia dan di akhirat insyaALLAH. Bila tengok gambar-gambar ni macam baru tersedar yang besar dah si bongsu aku ni. But for me he is always my baby. Mama love you so much sayang.

Salam hormat untuk semua. InsyaALLAH.. semoga rahmat dan kasih sayang ALLAH akan sentiasa ada untuk kita semua. Take care and have a nice day!