Nuffnang

Tuesday, September 29, 2015

Bangsa Johor balik JDT...

Assalamualaikum..

Hujung minggu lepas kami sekeluarga ke Johor Bahru menghadiri majlis perkahwinan sepupu. Setiap kali ada peluang untuk ke Johor, aku selalu berasa excited. Iyalah.. tempat jatuh lagikan di kenang, inikan pula tempat lahir. IC pun 01. Tentulah lebih terkenang-kenang dan penuh dengan kenangan yang cukup berharga. Alhamdulillah.. walaupun waktu tu cuti sekolah sudah bermula tapi perjalanan kami pergi dan balik sangat lancar. Mungkin ramai orang tunggu cuti raya haji baru nak berjalan atau balik kampung. Maka tiadalah sebarang kesesakan yang perlu kami harungi. Syukur.. Hanya jerebu kuat yang membuatkan kami perlu lebih berhati-hati memandu.

Selalunya bila ke JB kami akan menginap di sana. Tapi kali ini, kami tak rasa nak bermalam di sana. Pergi balik hari saja. Disebabkan tidak bermalam di sana, jadi awal-awal pagi lagi kami sekeluarga dah keluar agar kami punya banyak masa sewaktu di Johor. Sebaik lepas subuh, semuanya dah bersiap. Pukul 7 pagi dah keluar dari rumah. Dengan bekal yang emak dah sediakan memang kenyang perut kami anak beranak sepanjang perjalanan. Tak perlu nak singgah makan lagi. Dalam perjalanan kami singgah di Batu Pahat. Bawa emak menziarahi jiran lama yang hubungan baiknya dah macam keluarga sendiri. Alhamdulillah.. kami dikelilingi orang-orang yang baik hati lagi baik budi. Syukur...

Seawal pukul 9++ pagi kami dah sampai di rumah jiran lama tu. Sengaja tak mahu beritahu awal-awal yang kami nak singgah agar mereka sekeluarga tak perlu susah-susah nak siapkan apa-apa. Tapi dah namanya orang baik budi, penuh juga perut kami yang datang mengejut itu dijamu. Seronok sangat bila dapat kembali berjumpa dan berkongsi cerita baru dan lama. Nak balik, siap dibekalkan lagi dengan bermacam-macam bekalan buat anak-anak. ALLAH.. Semoga ALLAH merahmati mereka sekeluarga.. insyaALLAH. Dalam pukul 11++ kami bertolak ke Johor Bahru. Seronok sangat bila dapat lalu di sekolah lamaku di Peserai. Dapat lalu di jambatan Batu Pahat yang waktu dulu-dulu seronok sangat kalau dapat lalu untuk pergi ke bandar. Aduhai.. nostalgia betul. 

Heboh kecoh aku dan emak bercerita dan tunjukkan pada anak-anak tempat kenangan kami di Batu Pahat.  (Dulu sebelum arwah ayah meninggal dunia kami sekeluarga tinggal di Simpang Lima, Batu Pahat). Dalam pukul 1 tengah hari kami tiba di Bandar Baru Uda. Majlis sepupuku di buat di dewan. Selamat Pengantin Baru untuk Alisa dan Pasangan serta Arif dan Pasangan. Dua pasang pengantin sekali langsung. Lisa dan Arif adik beradik anak Mak Anjang aku (sepupu emak). Kami memang jenis yang dengan sepupu rapatnya macam adik beradik sendiri. Jadi hubungan tu walaupun  sepupu rasa sangat dekat. Sedap nasi barianinya. Kuih muih pun beraneka pilihan. Paling best bila dapat jumpa dengan saudara mara dari Perak di sana. 

Lepas makan kami ke masjid di seberang jalan untuk solat  jamak zohor dan asar. Lepas tu duduk berkumpul di luar dewan dengan makcik pakcik dan sepupu-sepupuku untuk plan nak jalan ke mana selepas majlis. Maklumlah.. sesekali ke JB tentulah nak berjalan-jalan dulu sebelum balik. Paling penting kena makan makanan popularnya baru rasa puas hati ha..ha.. (Dasar perempuan kuat makan hehe..). Cadangnya nak singgah ziarah makcik aku di Majidee. (Rumah tempat arwah nenek aku belah ayah tinggal dulu). Sepupu aku (belah emak) kata mereka nak ke JPO. Aku dengan adik aku yang suka aje bila dengar JPO mulalah pandang suami masing-masing.

Boleh pulak en.asben aku dengan birasnya (adik ipar aku) sepakat pilih nak menziarah makcik aku aje. Macam berpakat! Katanya kena utamakan keluarga dulu dari shopping. Hmm.. iyalah tu.. he..he.. Pandai benar nak lepaskan diri, kan? Tapi takpe.. Betullah.. memang keluarga lebih utama dari segala hal yang lain. Silaturahim kena lebih dijaga. Maka kami pun pergi menziarah makcik aku di Majidee. Sebelum tu singgah DoubleTree sebab adik aku nak check-in hotel dia dulu. Adik aku dan suaminya bermalam di JB malam itu. Seronok makcik aku bila kami sekeluarga datang menziarah. Aku juga ikut seronok dan keseronokan itu tentunya lebih mahal lagi dari dapat bershopping di JPO! 

Sebelum balik makcik aku membekalkan kami dengan berpek-pek makanan frozen sebab kami sekeluarga tak bagi makcik aku hidangkan air ataupun makanan sebab kami tak mahu menyusahkannya. Kami hanya mahu berbual dengannya sambil mengimbau kenangan lama di rumah arwah tok. Semoga ALLAH memurahkan rezeki makcikku dan memberikannya kesihatan yang baik. Sebelum bertolak balik kami singgah makan dulu.  Cadang nak makan sup tulang merah, tapi tak jumpa. Jadi kami singgah makan Kacang Pool Haji kat area Bomba. Masa makan tu aku tak tahu langsung yang itu Kacang Pool Haji. Sebelum ni beberapa kali kami turun JB tak berkesempatan nak makan Kacang Pool  Haji. Makan kacang pool orang lain aje. Sekali bila dah dapat makan aku tak sedar pun itu Kacang Pool Haji ha..ha.. Esoknya bila adik ipar aku upload gambar kat FB baru aku perasan. Ha..ha.. Apa-apa pun Kacang Pool Haji memang terbaik. Sedap.. I tell you. Sila terliur ya he..he... 

Sebelum balik Bangi kami singgah Ayer Keroh rumah makcik aku. Sampai aje atas meja dah penuh dengan hidangan. Tak habis makan lagi anaknya dah keluar pergi beli sate pulak. Ya ALLAH.. Waktu nak balik siap dibekalkan lagi dengan makanan. Rasa sangat bersyukur bila dilayan dengan baik oleh kesemua tuan rumah yang kami ziarahi pada hari itu. Bukan makanan penuh meja dan bekalan yang dikirim yang menjadi nilainya. Tapi kesantunan mereka melayani tetamu dengan cukup-cukup baik  sangat disanjung. Teringat lagi, arwah ayah dan arwah adik aku cukup baik dalam melayani tetamu. Sampai sekarang orang selalu menyebut-nyebut tentangnya. Mungkin, cara mereka dulu menjadi rezeki kami sekeluarga untuk disambut dengan baik oleh orang lain sebagai tetamu. Semoga segala yang baik-baik juga akan menjadi bekalan yang terbaik untuk kita semua di akhirat nanti.. insyaALLAH.

Salam hormat untuk semua. InsyaALLAH.. semoga rahmat dan kasih sayang ALLAH akan sentiasa ada untuk kita semua. Fi Amanillah..

Thursday, September 17, 2015

Cerita Beg Tangan Popular..

Assalamualaikum..

Minggu lepas waktu keluar emak sibuk suruh belikan beg tangan yang baru untuk gegirl sebab beg tangan dia dah rosak.  Bukan main lagi budak-budak perempuan zaman sekarang.  Zaman kita dulu,  tunggu nak raya baru dapat beg tangan baru. Itu pun kalau tak bernasib baik emak cuma belikan dompet raya aje. Terus sentap sebab tak dapat nak bergaya macam anak dara dengan beg tangan di hari raya padahal umur baru setahun jagung lagi waktu tu he..he.. Budak-budak sekarang beg tangan rosak aje dah  cepat-cepat dapat ganti yang baru. Sememangnya beg tangan dan perempuan tak dapat dipisahkan. Tak payah cakap orang muda, anak-anak kecil pun  dah sukakan beg tangan.

Perempuan yang berumur pun kebanyakannya masih sukakan beg tangan. Emak aku sendiri kalau tanya nak hadiah apa,  beg tangan mesti termasuk dalam list dia.  Kalau keluar membeli belah, beg tangan juga antara barangan yang mahu di cari. Tak tahu dah berapa banyak beg tangan emak. Tapi kalau keluar, beg tangan juga yang selalu dicari. Tok (nenek) aku pun sama. Kalau jumpa aje mesti tanya, takde ke beg tangan lama-lama he..he.. Padahal bukan nak berjalan ke mana. Sebab tok dah tak larat jalan dah. (94 tahun dah usianya). Tapi  masih nak juga ada beg tangan! Itulah perempuan. Dengan beg tangan macam tak boleh dipisahkan. Beg tangan juga dah jadi satu keperluan. Kalau kanak-kanak dan orang tua pun  memerlukannya, inikan lagi orang muda.

 Orang muda dan beg tangannya.. Ehem.. muda ke? He..he..

Beberapa bulan lepas, teman baikku ada bercerita tentang beg tangan barunya yang berharga puluhan ribu ringgit. Memang aku ternganga mendengar harganya. Dulu waktu dia bercerita tentang beg tangannya yang berharga ribuan ringgit pun aku dah ternganga. Bayangkan ngangaan aku untuk kali ini ha..ha.. Rasa macam tak tercapai dek akal orang boleh beli beg tangan dengan harga sebegitu. Tapi itulah hakikatnya. (Aku tahu ada beg tangan yang harganya lebih dari itu tapi aku tak nak ternganga sampai tak tutup mulut pulak he..he..).  Buat penggila dan pencinta beg tangan tangan, berapa pun harganya mereka sanggup bayar untuk memenuhi keinginan dan kepuasan untuk memiliki beg tangan idaman. Daripada asyik termimpi-mimpi, maka lebih baiklah beli. Begitulah pengaruh  beg tangan untuk seorang yang bergelar perempuan. Setuju?

Adik beradik aku semuanya perempuan. Jadi kalau berjumpa, cerita pasal beg tangan dah tentu masuk dalam topik perbualan. Macam aku dengan arwah adik aku, beg tangan kami biasa-biasa aje. Kadang ada jenama, kadang takde. Kami jenis yang takde hal. Yang penting beg tangan tu mesti cantik. Tapi yang biasa-biasa pun masih bermutu.  Tapi adik bongsu aku kalau beli beg tangan mesti nak yang berjenama. Tengok jenama pun kita dah boleh agak berapa harganya. Tapi bila emak tanya harga, mesti dia akan kurangkan satu kosong di belakang harganya. Cakap kat emak, alah 120 aje mama. Tapi pusing kat kakak-kakaknya mulut menyebut 1200 tanpa bunyi. Ha..ha.. ini kes takut emak membebellah tu. Sebab kalau cakap harga sebenar nanti emak tak kasi beli beg tangan yang baru lagi.

Kalau bercerita tentang beg tangan, aku antara orang yang selalu excited. Tak kisahlah beg tangan yang murah mahu pun yang mahal. Berjenama mahu pun tidak. Beg tangan sendiri mahu pun beg tangan orang lain. Kiranya beg tangan adalah aksesori yang selalu menarik perhatianku. Kalau kata beg tangan aje memang aku berminat sangat nak tengok, nak belek  dan kalau berkenan tu memang ada rasa nak beli. Cumanya yang harga beribu dan berjenama gah tu memang selalunya mampu tengok ajelah. Itu pun dah rasa seronok walaupun tak dapat beli he..he.. Jadilah, kan? Untuk aku, asalkan beg tangan tu cantik, berkualiti dan menjadi idaman hati serta harganya berpatutan dengan kemampuan poket sendiri, memang beg tangan itulah yang akan aku beli. Berjenama atau tidak itu belakang kira. Yang penting beg tangan itu asli. Bukan beg tangan tiruan.

 Sejak makin muda ni beg yang berwarna warni lebih memikat hati..

Beg tangan aku sendiri ada empat yang aku selalu tukar-tukar guna. Tapi itu pun selalu rasa macam nak tambah lagi. Kalau lalu kat kedai beg, walaupun tak dapat nak singgah, mata dapat menjeling ke arah beg-beg tangan tu pun jadi. Kalau tengok kat online memang lagi best. Sebab dapat mengadap  lama-lama tengok satu-satu beg tu. Oh.. syoknya. Dapat tengok pun dah suka, apatah lagi kalau dapat klik untuk masukkan dalam raga pembelian. Itu lagilah sepuluh kali suka. Pembelian di online memang lebih menyenangkan dan aku lebih suka. Sebabnya.. dah tentu-tentu takde bangkangan dari en.asben sebab dia tak tahu. (Ehh.. Syyy.. syyy.. tau he..he..). Lepas tu bila parcel sampai aje kat ofis, esoknya memang dah terus melaram bawa beg tangan baru ke ofis.

Dulu masa zaman anak dara, suka  beg tangan yang kecil-kecil aje. Konon biar nampak cute. Tapi bila dah beranak pinak ni, beg tangan yang besar-besar lebih menjadi pilihan. Tak payah nak cute-cute dah. Bila beg tangan besar, selain dari  barang-barang sendiri, barang-barang en.asben dan barang-barang anak-anak boleh tumpang sekaki. Takde masalah. Lepas tu aku suka beg tangan yang banyak poket. Jadi boleh ada ruangan khas untuk setiap barangan aku. Jadi takdelah barang-barang aku bercampur aduk di dalam beg tangan tu. Perempuan ni kalau berjalan tahu ajelah. Semua benda nak bawa. Jadi beg tangan memang dah jadi satu keperluan. Oh ya, korang nak tahu tak beg tangan apa yang popular sekarang ni. Mestilah nak, kan? Kalau nak tahu boleh tengok kat 5 jenis beg tangan popular. Jom sama-sama kita cuci mata.

Salam hormat untuk semua. InsyaALLAH.. semoga rahmat dan kasih sayang ALLAH akan sentiasa ada untuk kita semua. Fi Amanillah.

Thursday, September 10, 2015

Dipermudahkan..

Assalamualaikum..

Hari ni, sejak pagi lagi dah ada macam-macam berada dalam kepala aku. Sebabnya ada perkara yang perlu aku settlekan bagi pihak en.asben. Tapi sejak akhir-akhir ini en.asben sangat-sangat sibuk dengan tugasan ofisnya. Kesian pulak aku tengok en.asben. Balik kerja makin lambat. Settle makan mandi semua terpaksa mengadap kerja jugak lagi untuk siapkan report. Semoga ALLAH merahmati usaha dan memberkati rezeki suamiku yang berkerja keras untuk menyara keluarga.. insyaALLAH. Bila dah macam tu aku pun cakap dalam hati, biar aku ajelah yang tolong en.asben settlekan hal tersebut. Tapi aku ni pulak jenis  setiap perkara jarang boleh nak ambil mudah. Semua perkara bagi aku besar. (Jenis suka nak serabutkan kepala sendiri ginilah jadinya hu..hu..).

Bila ada hal yang perlu diselesaikan, fikiran jadi  tertumpu untuk memikirkan  tentang hal itu saja. Bila awal-awal lagi dah rasa  hal yang nak disettlekan itu besar, automatik ada rasa susah yang dirasa. Tapi aku berdoa banyak-banyak, agar semuanya dipermudahkan untukku. Untuk langkah pertama yang perlu aku buat, info yang dikongsi sangat membantu walaupun layanan yang aku terima sangat-sangat tidak seadanya. Namun aku tetap bersyukur, kerana setidak-tidaknya urusanku tetap dipermudahkan. Tapi hal itu membuatkan aku mula ditakutkan sendiri oleh perasaan yang perkara ini memang susah untuk diuruskan. Ianya terus membuatkan aku berasa ragu-ragu untuk meneruskan langkah seterusnya. Tapi aku tahu, bertangguh tidak akan menyelesaikan masalah. Untuk itu, aku terus berdoa lagi dengan bersungguh. Istighfar lebih banyak lagi.  Minta tolong dari ALLAH agar urusanku dipermudahkan. 

Alhamdulillah.. berkat doa yang bersungguh, langkah seterusnya jadi bertambah mudah. Layanan yang diterima juga adalah di luar jangka. Bantuan yang diberikan juga sangat memuaskan hati. Jaminan yang diberi juga sangat memberikan aku kelegaan. ALLAH. Aku rasa benar-benar bersyukur.  Walaupun hal itu tidak dapat aku selesaikan namun sudah ada jalan untuk aku selesaikannya tanpa perlu aku berasa terlalu susah hati. Alhamdulillah terima kasih ALLAH. Tiada apa yang boleh berlaku tanpa izin dari ALLAH. Sebagai hambaNYA hanya bantuan dari ALLAH yang sangat kita harapkan.  Yakinlah, dalam setiap perkara hanya ALLAH yang sepatutnya menjadi sandaran kita. Tiada yang lain.  Semoga kisah kecil yang dikongsi ini dapat menjadi manfaat bersama, insyaALLAH.

Salam hormat untuk semua. InsyaALLAH.. semoga rahmat dan kasih sayang ALLAH akan sentiasa ada untuk kita semua. Fi Amanillah.