Nuffnang

Friday, November 13, 2015

Bukan Teman Pengganti..

Assalamualaikum..

Salam Jumaat yang mulia buat teman-teman semua. Dah baca surah Al-Kahfi hari ni? Dah tunaikan solat dhuha? Berpesan-pesan ni bukanlah nak tunjukkan yang kita ni lebih baik dari yang lain. Tapi berpesan-pesan ni sebenarnya lebih untuk mengingatkan diri sendiri. Sebab berpesan-pesan adalah tugas setiap orang. Semoga kita sama-sama dapat berpesan-pesan dan saling ingat mengingatkan tentang amalam-amalan baik yang perlu kita sama-sama  amalkan untuk bekalan di kehidupan yang kekal nanti. Semoga kita semua mendapat kesejahteraan dan kebahagiaan di dunia dan di akhirat.. In sya ALLAH.

Bukan Teman Pengganti. Itulah tajuk manuskrip ketigaku. Alhamdulillah.. manuskripnya telah pun aku hantar ke pihak penerbitan bulan lepas. Semoga ada rezeki untuk manuskrip ketigaku ini untuk dapat diterbitkan nanti.. In sya ALLAH.. Bila mula menulis, apa yang selalu diharapkan ialah supaya tulisan ini dapat dihabiskan ke titik tamat. Bila tulisan sudah menemui penamat, yang selalu diharapkan tentulah agar tulisan itu ada rezeki untuk dapat diterbitkan. Mohon teman-teman untuk mendoakan sama ya. Terima kasih.

Seperti manuskrip pertama dan kedua, yang ketiga ini juga telah aku siapkan dengan bersungguh dan sehabis baik. Aku menulis dengan sepenuh jiwa. Bagiku, manuskrip juga seperti anak sendiri. Kelahirannya berlainan tahun. Setiap satunya punya kisah tersendiri. Berbeza dari pelbagai sudut dan sisi. Namun setiap satunya cukup istimewa. Bak  anak sendiri. Mana ada yang lebih atau kurang dari yang lain di mata ibunya. Semuanya setara dan punya kelebihan masing-masing. Begitulah manuskrip-manuskripku di mataku.

Bagus ke ceritanya? Kalau ditanya pada aku, tentu saja aku akan cakap ianya bagus. Puji diri sendiri nampak? Eh.. taklah. Aku jenis orang yang tak punya keyakinan diri yang tinggi. Dalam banyak hal aku selalu berasa tak yakin dan rendah diri. Tapi untuk penulisanku, aku punya keyakinan yang lebih sedikit dari hal yang lain. Sebabnya aku juga adalah pembaca novel yang tegar sebelum terlibat dalam dunia penulisan. Aku sendiri sangat memilih novel yang mahu aku baca. Jadi bila ada rezeki untuk menulis novel sendiri, tentulah aku ada tanda aras yang perlu aku lepasi. Bukan setakat menulis untuk punya novel sendiri. Tapi menulis untuk kepuasan diri juga pembaca yang akan membacanya nanti.

Selera setiap orang tak sama. Takdir Fitrah Terindah ada peminatnya tersendiri. Dia Sayang Aku juga begitu. Kedua-duanya ada diberikan 10 bintang dari pembaca. Tapi bintang yang diberi bukanlah ukurannya. Perkara yang berkaitan minat dan selera  ni adalah perkara yang subjektif. Jadi bila ada orang yang suka tentu ada juga yang tidak suka. Adatlah, ada orang suka cencalok, ada orang suka budu. Aku suka tempoyak he..he.. Kita tak boleh paksa orang untuk suka apa yang kita rasakan sedap untuk kita. Tapi kita boleh pastikan kita dah usaha yang terbaik untuk buatkan  sesuatu yang kita suka itu sedap juga untuk orang lain. Bagiku, Bukan Teman Pengganti juga begitu. Kalau suruh bandingkan, aku sendiri tak dapat nak buat perbandingan. Yang boleh aku katakan, ianya setanding.

Aku ada upload beberapa permulaan bab dalam Bukan Teman Pengganti di Ilham Karangkraf. Pada yang berminat jemputlah membacanya ya. Nak tunggu novelnya tak tahulah ada rezeki ataupun tidak. Jika sudi boleh tinggalkan komen. Yang baik semestinya dari ALLAH. Yang kurang tentunya dari kekurangan diriku sendiri. Bagiku, setiap komen dari pembaca sangat berharga. Yang baik dapat aku jadikan semangat. Yang buruk dapat aku jadikan sempadan. Doaku semoga segalanya baik-baik saja dan semoga ada rezeki untuk Bukan Teman Pengganti.. In Sya ALLAH. 

Salam hormat untuk semua. In sya ALLAH.. semoga rahmat dan kasih sayang ALLAH akan sentiasa ada untuk kita semua. Fi Amanillah..

7 comments:

idzwa kamaruddin said...

saya peminat Takdit Fitrah Terindah sampai skrg! ;)

cikceriacorner said...

amin kak..inshaallah..

terima kasih atas ingatan..

Diana Rashid said...

Karya kak Fea tak pernah mengecewakan..

Kakzakie said...

Biar apa pun kesudahan novel baru ini kakak tetap salute dan nak wish tahniah atas kemampuan melahir 'anak baru' yg dinanti-nantikan. Kakak percaya kalau yg pertama sudah baik pasti yg ini lagi baik.

Tahniah Hanis.

Mak Wardah said...

Salam,
Tak baca lagi baby baru hanis, tpi pasti akak sokong hanis

Unknown said...
This comment has been removed by the author.
Nahlia Salleh said...

Bila baca manuskrip tu...jadi tak sabar nak tau ending dia...sebak hati..celaru fikiran kan kalau berhadapan dgn situasi nacan tu...mmg sesuaila tajuk tu..bukan teman pengganti..