Nuffnang

Tuesday, October 13, 2015

Kau tu besar!

Assalamualaikum..

Sedih dengan kemalangan yang menimpa 3 sekeluarga di lebuhraya Tanjung Malim baru-baru ini. Inalillah.. Takziah buat ahli keluarga mangsa. Mengikut berita yang aku baca, papan tanda tersebut tumbang setelah  dilanggar oleh lori kontena yang terbabas. Perkara nak berlaku bukannya boleh dielak. Tapi ianya pasti boleh dicegah. Bukan mahu jadi nasi tambah. Bukan juga mahu pukul rata. Tapi aku bercakap dari apa yang aku lihat dan terjadi  di depan mata. Aku maklum, bukan semuanya begitu. Masih ramai pemandu lori kontena yang bersopan di jalan raya. Tapi segelintirnya yang memandu dengan teruk boleh membahayakan nyawa orang lain. Sebenarnya aku dah pilih untuk lupakan saja tentang hal itu. Kalau boleh tak mahu untuk membicarakannya. Sebab bila teringat balik aku jadi seram. Tapi pagi tadi kejadian yang sama berulang lagi di hadapan mata. Maka aku jadi terasa untuk  bercakap tentangnya. 

Kenderaan mereka  besar. Jadi risiko untuk mereka jadi kecil jika berlakunya kemalangan. Tapi risiko untuk kenderaan dan pengguna jalan raya lain adalah sangat besar. Namun kelihatannya mereka langsung tidak peduli. Cara pemanduan sangat tak berhemah. Bawak lori kontena feeling bawak ferrari. Sebab tahu mereka besar jadi dengan hebatnya rasa macam raksaksa di jalan raya. Kenderaan lain perlu ke tepi.  Jalan raya bagaikan mereka yang punya. Minggu lepas saja, dua kali aku terkena. Mengenangnya kembali membuatkan perutku berasa ngilu. Ngeri!! Sangat ngeri bila aku yang memandu kenderaan kecil disergah oleh lori kontena  besar yang dipandu laju. Giler tak ngeri bila tayarnya saja sudah sama tinggi dengan kereta kecilku.  Bila lori itu menghimpit, tayarnya sudah berada betul-betul di sebelah muka. Aku tahu, bila memandu perlu jauhkan kenderaan kita dari  lori kontena dan lori-lori besar ni untuk keselamatan. Tapi bila kita yang dihimpit oleh mereka, bagaimana kita nak jauhkan diri dari mereka?

Pagi tadi ketika keluar dari simpang sekolah anakku, sebuah lori kontena meluncur laju. Lebih laju dari kereta-kereta dan kenderaan kecil yang lain. Iya, jalan itu adalah jalan lebuhraya. Tapi.. perlukah untuk lori sebesar itu dipandu dengan terlalu laju? Lebih-lebih lagi bila dalam jarak 500 meter di hadapan, lori  kontena tersebut sudah mahu memasuki simpang. Mungkin pemandu lori kontena tersebut mengejar trip. Atau mungkin ada urgent shipment yang mahu di hantar. Sebelum ini, 15 tahun aku berkerja dalam bidang eksport barangan ke luar negara. Setiap hari di dalam invoice memang tercatit, full container loading 1x20' container. FCL cargo 1x40' container. Setiap hari shipment melibatkan lebih dari berbelas buah kontena. Aku faham rutin kerja mereka. Tapi, adakah urgent shipment itu lebih penting dari nyawa dan keselamatan orang lain di jalan raya? 

Minggu lepas waktu balik kerja aku memandu di lorongku. Dah siap-siap ambil lorong untuk masuk simpang di hadapan. Tapi ada kontena yang dipandu laju tiba-tiba saja mahu masuk simpang. Dah tahu nak masuk simpang, beradalah di lorong yang sepatutnya. Bukannya pintas jalan orang. Tapi jalan tu bagaikan mereka yang punya dan orang lain yang naik kenderaan yang kecil ini perlu beri laluan serta merta kepada mereka. Boleh bayangkan tak? Laluan itu dari lebuhraya bersimpang. Semua kereta sedang bergerak laju. Jalan itu pula sedikit menurun bukit dan ada selekoh. Kalau ikut keselamatan, boleh ke kalau kita brek mengejut di kawasan begitu tanpa membahayakan diri kita dan orang lain. Dah tentulah tak, betul tak? Tapi lori kontena besar itu tetap mahu pancung jalan kita di situ tanpa mempedulilkan keselamatan orang lain. Ya ALLAH.. bahaya sangat. Bukan taknak mengalah. Tapi takde ruang untuk beralah. Dahlah tak boleh nak berhenti mengejut. Kalau berpindah ke lane sebelah akan terlepas simpang yang sepatutnya mahu aku lalui. Tapi lori kontena dah menghimpit juga dengan tayar besar mereka. Aku terpaksa ke lane sebelah dan brek mengejut untuk lepaskan badan lori kontena yang pancung jalan. Lepas tu macam kita yang bersalah, mereka pula membunyikan hon kuat mereka sebagai tanda protes untuk menakut-nakutkan kita pula. Perlakuan yang sangat kurang ajar!

Jumaat lepas sewaktu rehat tengah hari aku balik ke rumah. Jalan di lane biasa. Tak potong jalan orang lain. Di simpang lampu isyarat overhead barisannya sangat panjang. Aku masih berada di lane yang sama. Bila barisan panjang, seperti biasa banyaklah kenderaan  yang mahu potong queue. Waktu itu ada lebih kurang lima buah kenderaan yang cuba potong line. Fine! korang aje yang nak cepatkan. Silalah potong jalan. Aku halalkan. Tapi nak potong jalan orang pun biarlah berhemah sikit. Bergilirlah!!!! Takkan lima-lima buah kereta nak sekali pancung jalan orang lain. Alhamdulillah.. 2,3 biji kereta yang pertama masih ada adabnya. Mereka bergilir, bagi laluan sebelum ambil giliran. Tapi 2 biji yang terakhir nampak tergesa. Takpe. Silalah. Aku pun malas nak rebut. Dalam keadaan dah bagi jalan untuk dua biji kenderaan macam tu, aku terus rapatkan keretaku. Aku kena fikirkan juga kenderaan  dibelakang yang tentunya tak puas hati bila aku terus bagi jalan pada kenderaan yang potong laluan.

Pada waktu itu, sebuah prime mover (kepala lori kontena tanpa badannya) tiba-tiba saja mahu menyelit. Ya ALLAH.. Jalan aku kut.  Tunggulah aku lepas dulu baru nak pancung jalan. Orang belakang aku pun nak jalan juga. Dah bagi lepas 5 kenderaan dah pun. Tunggulah sekejap. Ingat dia nak tunggu? Tak.. ya. Aku tak rasa dia tak nampak kereta aku. Sebab dah terang-terang dia nak potong queue.  Dengan selamba dia terus menghimpit. Bukan nak laluan selepas kereta aku. Tapi nak laluan sebelum kereta aku yang dah rapat dengan kereta depan. Rasa nak menangis bila kontena yang besar itu  menghimpit aku dengan lori besar dia. Sampaikan aku terpaksa tarik stereng ke lane sebelah tanpa sempat aku tengok lane sebelah tu kosong atau tak? Ya ALLAH.. mujur kereta di lane sebelah sempat memperlahankan kereta dia dan tekan hon. Aku rasa dia bukan hon aku. Tapi dia hon kepala kontena yang kurang ajar itu. 

Lepas bersyukur kerana aku tak apa-apa, aku terus mengangkat tangan berdoa sebab aku rasa sangat-sangat teraniaya. Semoga makbul doa orang yang teraniaya di hari jumaat yang mulia. Tak.. aku tak mendoakan yang buruk kepada pemandu lori kontena yang biadap itu. Apa yang dia lakukan aku serahkan kepada Yang Maha Kuasa. ALLAH itu ada. Aku tak mahu buang masa mendoakan yang buruk-buruk berlaku kepada orang lain.  Aku kesian pada keluarganya. Aku tak sanggup. Kalau dia tak peduli tentang nasib orang lain, itu hal dia. Tapi aku mendoakan yang baik-baik untuk diriku dan keluargaku. Padaku, itu adalah lebih baik.

Eh.. Kau tu besar! Tolong berhemahlah untuk keselamatan bersama.

Salam hormat untuk semua. InsyaALLAH.. semoga rahmat dan kasih sayang ALLAH sentiasa ada untuk kita semua. Fi Amanillah.

4 comments:

Eye_nee said...

Segelintir dari mereka mmg berhemah..namun KEBANYAKKAN mmg hampeh sis..betul apa yg kamu tulis...mereka besar...demi keselamatan tak usah kita cari pasal dgn mereka...kita yg nahas nnt...selagi boleh beralah...selagi boleh menghindar dari mereka..kita hindari..lantaklah yg belakang nak beri hon sejuta kali...

idzwa kamaruddin said...

iye kak..biase kalo nampak lori kontena atau lori hantu dari belakang dah nak sampai ke tepi izwa selalu pesan kat ed slow kan kete slow kan kete sebab meraka tak boleh dijangka! tetbe boleh masuk ke lane koter atau pancung kita dari dpn itu belum lagi cucuk kiter dari belakang dgn main brek angin dia! ya allah ade anak kot dlm kete dah la kiter ddk lane tgh bkn lane kana or kiri pun...sgt giler!

eynda said...

Lori2 macam ni memang laju sekarang... kalah kete biasa... mungkin rasa macam transformer kot...

Angah said...

aku besor, apa aku pedulik?...ye ye..tapi kesian le sikit kat kenderaan kecik ni...