Nuffnang

Wednesday, October 21, 2015

Ciplak..

Assalamualaikum..

Hari ini, dah 3 hari sekolah cuti akibat jerebu. Aku pun dah 3 hari juga jadi supermom. Pagi-pagi sebelum ke pejabat dah masak siap-siap untuk breakfast dan lunch anak-anak. (Baru 3 hari masak pagi-pagi dah mengaku supermom. Orang lain hari-hari buat bento anak untuk breakfast and lunch takde pun kecoh macam aku ha..ha..). Semoga keadaan jerebu akan segera pulih hendaknya.. In sya ALLAH. Kesian pada anak-anak yang tertangguh tarikh peperiksaan sekolahnya. Kesian juga pada yang tidak sihat akibat jerebu. 

Alhamdulillah.. manuskrip ketigaku sudah berjaya diakhiri dengan perkataan tamat beberapa minggu yang lalu. Syukur pada ALLAH. Alhamdulillah.. manuskrip tersebut sudah aku kirimkan ke pihak penerbitan. Semoga ada rezeki untuk manuskrip ketigaku itu untuk dapat diterbitkan dan menjadi novel ketigaku.. In sya ALLAH. Tolong doa-doakan sama ya! Terima kasih semua. Rasa begitu lega bila  manuskrip itu berjaya disiapkan dengan sempurna dan seperti apa yang aku mahu. Untuk aku, terlalu susah sebenarnya untuk menyiapkan sesebuah manuskrip itu. Terlalu payah untuk aku menamatkannya. Yang pertama begitu, yang kedua begitu dan yang ketiga juga begitu. Kesemuanya melalui susah payah sebelum ianya dapat disiapkan untuk menjadi naskah yang baik. Walaupun aku terlalu berminat dalam bidang penulisan tapi ianya bukanlah perkara yang mudah buatku. Terasa jerih dan lelah untuk menyiapkannya. Namun kerana minat, perkataan mengalah tidak sekali-kali menjadi pilihan.

Dalam kepayahan yang perlu dilalui untuk menyiapkan sesebuah manuskrip, hati berasa tercalar bila terbaca berita ada karya yang diciplak. Walaupun bukan karyaku yang diciplak, tapi aku turut terasa pedihnya bila hal itu terjadi kepada penulis lain. Bagi seorang penulis, setiap karya itu sudah pastinya sangat istimewa buat dirinya. Hanya penulis yang tahu apa yang  dilalui untuk menyiapkan sesebuah karya itu. Sangat tidak patut bila seseorang itu mengambil jalan mudah dengan menciplak karya orang lain tanpa rasa bersalah untuk dijadikan hak sendiri. Berani sungguh kan! Untuk meniru sebaris ayat milik orang lain pun aku sudah merasakan ianya tidak patut. Inikan pula mahu meniru atau menciplak karya penulis lain bulat-bulat. Ya ALLAH.. apa yang ada di dalam fikiran penciplak itu agaknya ya? 

Dari pengalaman aku sendiri, penat tau nak memerah otak untuk menghasilkan sesebuah karya itu. Emosi pun adakalanya jadi tunggang langgang dibuatnya kerana menulis banyak bermain dengan perasaan setiap watak yang kita wujudkan dalam cerita.  Siap dengan pakej tumbuh jerawat waktu tulis bab cintan cintun sebab betul-betul nak menghayati watak. Bila datang ujian idea tepu tu, rasa macam serbi serbi jadi tak kena. Tulisan sedia ada tak mampu disambung. Idea baru tak mahu muncul.  Itu belum ditambah lagi dengan mood menulis hilang entah ke mana. Waktu tu gigih cari semangat agar mood menulis datang kembali. Kadang tu idea dan mood semua dah okey. Tapi masa pulak macam takde sebab sibuk dengan hal keluarga, rumahtangga dan kerja. Jadi bila orang lain senang-senang nak ciplak karya yang kita dah usahakan dengan segala susah payah, tentulah rasa sangat terkilan jadinya.
 
Mahu senang tanpa usaha sendiri bukanlah langkah orang yang mahu berjaya. Tapi itu tandanya seseorang itu memilih untuk gagal sebelum mula melangkah. Hormatilah karya orang lain dengan sebaiknya. Nak mengkritik mahupun memuji sesebuah karya yang dihasilkan itu, dipersilakan dengan segala hormatnya. Kritikan pastinya dapat diambil untuk memperbaiki kekurangan. Pujian pula akan dapat diambil menjadi semangat. Tapi untuk menciplak karya orang lain untuk dijadikan karya sendiri, tiada siapa yang berhak untuk melakukannya! Nak menulis, tulislah dari hati dan dari idea sendiri. Ada peluang untuk karya itu diterbitkan, ianya satu rezeki. Jika tidak, kita boleh berusaha dan mencuba lagi. Tak perlulah nak guna jalan pintas. Sebab semakin mudah kita naik, semakin mudah juga untuk kita jatuh. 

Salam hormat untuk semua. In sya ALLAH.. semoga rahmat dan kasih sayang ALLAH akan sentiasa ada untuk kita semua. Fi Amanillah..

5 comments:

Alin Marlini said...

kesian kak hanis...sabarlah ada hikmahnya

Nooriah Abdullah said...

tahniah dari kaknoor Hanis dah siapkan manuskrip ketiga tu , betul tu tak guna menciplak hasil orang lain, guna lah identiti sendiri kaknoor sokong100% heehe

Wa said...

Tahniahhh...wahhh hanis tulis novel ke..?pandainyaa hanis mengarang....:)good luck..

Diana Rashid said...

siapa kak yang karyanya di ciplak tu..saya pun ada dengar tapi tak tahu siapa punya karya..

Ati Masrif said...

rajin dah tu..buat semuanya..mmg fea supermom tau

memang perit bila hasil kita di ciplak. semoga berjaya utk novel ketiga