Nuffnang

Friday, February 8, 2013

MATI itu PASTI...

Assalamualaikum..

Pagi yang mendung. Jalan yang lengang. Alhamdulillah.. pagi ini aku dapat sampai ke pejabat lebih awal dari biasa selepas sempat menyiapkan sarapan pagi untuk en.asben dan anak-anak. Terima kasih Allah kerana dipermudahkan segalanya buatku. Hari ini en.asben bercuti. Sebelum aku bertolak ke pejabat pagi ini, en.asben mendapat berita yang teman sekerjanya meninggal dunia. Dengarnya dalam tidur. Inalillah.. Al-fatihah buat arwah yang meninggal dunia di hari jumaat yang mulia. Salam takziah buat ahli keluarganya. Kami sekeluarga tumpang bersedih dengan kehilangan itu.

Mati itu sesuatu yang pasti. Mati itu tidak mengira umur. Mati itu tidak mengira siapa. Mati itu tidak mengira waktunya. Yang sihat boleh mati. Yang sakit juga boleh mati. Aku tahu tentang itu. Waktu aku berumur 9 tahun, arwah ayah meninggal dunia di hadapan mataku. Beberapa minit sebelum itu arwah ayah masih memelukku penuh erat. Arwah ayah masih  berbual mesra denganku. Arwah ayah masih mengambil berat tentangku seperti selalu. Selang beberapa minit kemudian, arwah ayah yang nampak sihat tiba-tiba menekan dadanya sebelum rebah dan meninggal dunia. Hanya Allah yang tahu perasaanku pada saat itu. Al-fatihah untuk arwah ayah. Semoga arwah ayah tenang di sana.

Sejak hari itu, aku jadi terlalu takut dengan mati. Bila rasa semacam atau timbul perasaan macam ada yang tak kena, aku sering tertanya-tanya sendiri, inikah yang arwah ayah rasa sebelum arwah meninggal dunia? Sudah tiba masa ku pula ke? Perasaan  seperti itu sering aku rasa selepas arwah ayah meninggal dunia sehinggalah aku meningkat dewasa. Alhamdulillah.. semakin meningkat umur,  perasaan takut mati mula berkurangan. Lebih-lebih lagi bila ada pengetahuan yang kita semua dituntut untuk sentiasa mengingati mati. Pengetahuan tentang alam sesudah kematian itu adalah alam yang kekal menjadikan rasa takut mati itu semakin berkurangan. Pengetahuan tentang semua yang kita ada termasuklah nyawa kita adalah pinjaman dari Allah membuatkan rasa takut mati sedikit demi sedikit mula hilang.

Sebelum ini aku selalu risau, kalau aku mati bagaimana dengan orang yang aku sayang? Ya Allah.. tamaknya aku. Aku sendiri tidak tahu apa nasibku di sana tapi aku masih sibuk mahu menjaga urusan yang akan diuruskan oleh orang yang masih hidup selepas aku mati. Subhanallah.. Allah itu sentiasa memberi petunjuk dan hidayahnya. Sekarang ini aku lebih mahu meninggalkan bekalan ilmu dunia dan akhirat yang secukupnya untuk orang yang aku sayang. InsyaAllah.. semoga ada doa dan amalan dari dari anak-anak yang soleh sampai kepadaku bila aku mati nanti. Juga dari amalan-amalan baik yang aku lakukan ketika aku masih hidup. Aku mahu lebih mempersiapkan diri untuk kehidupan di sana nanti. Masih terlalu banyak kekurangan diri dan masih cetek amalanku. Semoga aku dapat sentiasa mempertingkatkannya sebelum saat itu sampai. Ya Allah, permudahkanlah untukku juga untuk kami semua.

Waktu di masjidil haram, ada beberapa kali aku berkesempatan melihat jenazah yang diusung masuk ke masjidil haram untuk di solatkan. Selepas setiap solat akan ada solat jenazah. Subhanallah.. indahnya kematian mereka. Mereka dimuliakan bila terlalu ramai yang bersama-sama menunaikan solat jenazah untuk mereka. Setiap kali itu aku tidak lupa berdoa, Ya Allah seperti mana kau muliakan kematian mereka, kau muliakanlah juga kematianku. Terasa mahu menitik air mata setiap kali mengingati saat itu. Sekarang ini rasa takut mati itu mula berganti dengan rasa mahu mati dengan keimanan hanya kepada Allah yang satu. Rasa takut mati berganti dengan keinginan dapat menyebut nama Allah yang satu di saat akhir itu tiba. Ya Allah, matikanlah kami semua dalam iman.

Jom semua kita memperbanyakkan zikir kepada Allah dan selawat ke atas Rasulullah saw. Semoga rahmat Allah sentiasa ada untuk kita semua, insyaAllah. Salam hormat untuk semua. Take care & have a nice holiday.

17 comments:

:: Mrs.Eady :: said...

akak...nangis izwa kak!

smlm terjumpe abah kat kedai mkn, dari jauh rase nak lari nak peluk abah sebab izwa jarang sgt dpt jumpe abah..nangis dklm hati dari jauh tgk betapa kurus nyer abah, betapa tua nyer abah, betapa berkedut nyer abah..*lap air mata*

sampaikan ed ckp "mcm terjumpe pakwe.." hehehehe....rasa mcm Ya Allah abah!!

...............

.: iEyLa :. said...

thanks atas ingatan ni kak...
mati tu pasti...

:: Mrs.Eady :: said...

akak...thanx...

Kakzakie said...

Bila hidup ingat mati insya-allah perjalanan hidup sentiasa berlandaskan lorong yg lurus dan diredhai Allah. Tapi selagi hidup ada tanggungjawab kena lunaskan agar perginya kita kelak tidak ada beban. Allah.... bila fikir ini rasa kerdilnya diri ini Hanis.

S..U..D..@..I..S said...

ingat mati tu sunnah kan

ummiross said...

Kalau mendengar orang yang kita kenali meninggal, memang hati kita terkesan sangat kan, Al fatihah buat rakan suami Hanis, moga ditempatkan disisi orang2 yang beriman.
Ummi pun semakin tua ni semakin ingat mati, umpama perjalanan jauh, sudah kian hampir garisan penamatnya. Moga pengakhirannya husnul khatimah.

diana said...

orang yang bijak ialah orang yang sentiasa mengingati mati..

azieazah said...

Mati itu pasti, hidup InsyaAllah.

Nini D.. said...

Innalillah..Al-Fatihah

atuk said...

Assalamualaikum Hanis

terima kasih

mummY daniSha said...

Sedey...dah 12 tahun ayah saya pergi tp sampai skang selalu nanges rindu kat dia....

MulutPayau said...

terima kasih atas ingatan ni dear...
Mati itu pasti....

mamalieyna said...

Thanks mengingatkan sesama kita..Insha Allah.. moga kita bersedia bila tiba masanya..

Marya Yusof said...

As salam Kak Fea,

Rasa mcm lamaaaaa sgt tak sini... Maaf maaf sgt2... kadang2 ade juga menyinggah tp tak sempat nak baca habis rasa loya lah, pening lah... tak sempat nk tinggalkan jejak... Harini terasa ok sikit...

Marya pun rasa yg sama juga ttg mati, kita bersedih & tentu sekali tak dpt menerima kenyataan yg org kita sayang pergi meninggalkan kita secara tiba2... biasanya begitulah pd permulaan tp terfikir juga bagaimana kalau kita yg mati?? Sayangnya nak tinggalkan anak2, suami, harta yg tak seberapa yg ditinggalkan, kerjaya etc etc... Allah! Tamaknya! Macam tak sanggup nak tinggalkan alam maya ni... terasa teruk sgt... :(((

Persoalannya? Bersediakah kita? :(

Warna Warni Kehidupan said...

mengingati mati itu salah satu cara untuk kita muhasabah diri.. benar.. mati itu pasti..

izzah said...

Alhamdulillah brkesempatan ke masjidilharam...msti seronok kn dpt beribadah dpn kaabah n luangkn masa kt tanah suci...

dgr prkataan mati je pn sluruh badan dh menggigil...Allah...byknya dosa yg tak trtanggung...moga kita semua dimatikn dlm iman yg kuat pd Allah...

Mak Wardah said...

Salam Hanis,

Menitik air mata akak, benar mati itu pasti tapi persediaan akak masih belum cukup untuk dibuat bekalan...